Chaotic Sword God Chapter 410

\\ n \\ nBab 410 \\ n

Bab 410: Labirin Bawah Tanah

\\ n \\ n \\ n \\ n \\ n \\ n \\ n

Setelah mendengar jawabannya, keduanya Surga Saint Masters saling memandang dengan heran, sejak kapan Kerajaan Gesun memiliki individu yang berbakat seperti ini? Mereka belum pernah mendengar orang seperti itu sebelumnya.

Tanpa kata-kata cincang, tangan Jian Chen meraih di langit. Hampir seketika, dua pedang api raksasa muncul di tangannya sebelum menembak lurus untuk dua Heaven Saint Masters.

Dua Heaven Heaven Masters terakhir dari Kerajaan Pingyang memutuskan untuk tidak lagi menggunakan kata-kata untuk berbicara setelah menyadari bahwa Jian Chen adalah anggota Kerajaan Gesun. Pertarungan tidak dapat dihindari pada titik ini, dan kecuali salah satu dari kedua belah pihak meninggal, tidak akan ada akhir. Memutuskan untuk tidak menahan, keduanya langsung mengeluarkan Saint Weapons mereka untuk memblokir pedang api.

Dengan suara dentang, pedang api hancur berantakan dan memenuhi langit dengan api sisa mereka. Dua Surga Saint Masters memilih untuk menggunakan lapisan Saint Force untuk melindungi tubuh mereka daripada menghindari. Mereka menyerbu ke lautan api menuju Jian Chen.

Masih tanpa ekspresi, Jian Chen melayang di udara sambil menonton dua Heaven Saint Masters. Meskipun api menjilat tubuh mereka, dia masih bisa melihat dengan jelas di dalam benaknya berkat kemampuannya yang mahahadir.

Esensi cerah dari cahaya biru dan ungu murni mulai bersinar di atas jari-jari Jian Chen sebelum memadat menjadi pedang. Mengadopsi strategi blitzkrieg, ia membentuk energi Origin di tangannya untuk mengakhiri pertarungan sesegera mungkin.

Begitu energi Asal memadat, dua Surga Saint Masters muncul kembali dari lautan api menuju Jian Chen. Kedua Senjata Saint mereka memiliki sejumlah besar tekanan yang memancar dari mereka saat mereka menembak ke arahnya. Dengan perjanjian diam-diam, kedua Surga Saint Masters telah setuju untuk menggunakan Keterampilan Pertempuran Tingkat Bumi mereka padanya.

Mata Jian Chen menyala terang;meskipun dia telah kehilangan Saint Force-nya, Chaotic Force telah mengubah tubuhnya sehingga sekarang jauh lebih kuat dari sebelumnya. Bahkan kecepatannya telah menerima dorongan besar setelah Pasukan Chaotic. Kilatan biru dan ungu bisa dilihat sebelum tangan kanan Jian Chen membanting energi Asal melawan kedua Senjata Saint Surga Saint Masters.

\\ n \\ n \\ n

Setelah kontak, riak energi yang luar biasa terbang keluar dari tempat ketiga senjata itu menyerang satu sama lain di setiap arah. Jian Chen dan dua lainnya dikirim terbang kembali karena hasilnya.

Ketika dua Surga Saint Masters akhirnya stabil sendiri, mereka berdua langsung memuntahkan seteguk darah. Dengan terengah-engah ketakutan, mereka melihat ke bawah ke Saint Weapon di tangan mereka.

Tepat di depan mereka, gumpalan compang-camping dapat dilihat pada Saint Weapon mereka. Ketika Saint Weapon terluka, pemiliknya akan menerima sejumlah besar kerusakan sebagai akibatnya.

Melihat dari senjata mereka satu sama lain, kedua Heaven Saint Masters berbalik untuk melihat Jian Chen dengan cara terpesona. Kemudian, salah satu dari keduanya segera berteriak, "Lakukan peringatan keselamatan tertinggi!"

Dari jauh, di dekat istana kekaisaran, ada sekelompok tentara yang menyaksikan pertempuran terjadi. Di antara kelompok ini adalah seorang lelaki tua mengenakan jubah ungu dan emas;saat dia mendengar kata-kata Guru Saint Surga, matanya menyipit.

Penatua berjubah naga ungu dan emas ini adalah raja Kerajaan Pingyang. Di sisinya adalah pengawal pribadinya, tetapi ketika masing-masing dari mereka mendengar apa yang disebut oleh Dewa Langit, wajah mereka berubah masam.

’Peringatan keselamatan tertinggi? Yang Mulia, cepat, ke labirin! \'\'

\'\' Bawa Yang Mulia ke labirin bawah tanah, sekarang sekarang sekarang! \'\'

...... \\ n \\ n \\ n

Para pengawal selain raja mulai saling berbisik dengan panik sebelum mengelilingi raja dan membawanya pergi dari pandangan dalam sekejap.

Di langit, Jian Chen mulai menggunakan energi Asal Roh Pedang untuk membatasi serangan kedua Heaven Saint Masters. Sekarang, mereka tidak lagi bisa melakukan apa pun kecuali mati-matian menangkis serangan sebelum akhirnya dibunuh oleh Jian Chen.

Dengan kematian keduanya, tidak ada lagi yang bisa menghentikannya. Turun ke tanah, Jian Chen mengulurkan kemahahadirannya untuk keliling lima belas kilometer. Selangkah demi selangkah, Jian Chen mendekat ke aula terbesar di dalam istana pusat.

Tidak terlalu lama setelah itu, Jian Chen dikelilingi oleh banyak tentara sekali lagi seperti ngengat ke api. Semua prajurit ini berjarak seratus meter darinya dengan wajah ketakutan. Kaki mereka terhuyung-huyung menjauh darinya seakan takut pengisian menuju kematian mereka.

Jian Chen bukan tipe orang yang melanjutkan pembantaian seperti ini. Berjalan ke depan, dia akhirnya datangke bagian terdalam dari istana pusat dan berjalan masuk sementara para prajurit berdiri di belakang dengan cemas. Tidak ada satu pun dari mereka yang berani mengikutinya.

Pembantaian Jian Chen atas dua Heaven Saint Masters telah terlihat secara detail oleh masing-masing prajurit di sini, membuat mereka takut hingga panik. Bahkan sebagai prajurit elit yang terlatih, mereka telah lama diintimidasi hingga ingin melarikan diri sejauh mungkin.

Meskipun ini adalah pertama kalinya Jian Chen berada di istana kekaisaran Kerajaan Pingyang, dia memiliki pemahaman yang baik tentang pengaturan bagian dalam tempat itu. Berjalan langsung ke ruang singgasana, Jian Chen memperhatikan bahwa ada tombol tersembunyi tepat di sebelah singgasana. Dengan suara melengking setelah didorong, takhta mulai bergerak kembali sebelum mengungkapkan lubang selebar dua meter yang tampaknya memiliki serangkaian tangga yang mengarah ke bawah.

’Hmph, di mana pun Anda pergi, jangan berpikir bahwa Anda dapat melarikan diri dari saya. "Jian Chen mendengus sebelum turun ke dalam lubang.

Bagian dalam gua sangat gelap dan setiap tiga puluh meter ada mutiara malam menerangi jalan melalui kegelapan dengan cahaya yang lemah.

Setelah turun untuk apa yang tampaknya seribu meter, Jian Chen akhirnya mencapai titik terdalam dari tempat itu. Tidak ada lagi bumi yang terlihat di sini, sebaliknya, hanya baja yang dapat ditemukan.

Melanjutkan untuk membuat jalan ke depan, Jian Chen berjalan menyusuri lorong. Tempat ini adalah labirin bawah tanah yang dibuat sepenuhnya dari baja keras yang dingin. Bahkan jika bumi di atasnya runtuh, labirin ini akan sepenuhnya tidak terpengaruh olehnya.

Dengan bantuan dari kemahahadirannya, seluruh labirin dipetakan sehingga tidak ada yang disembunyikan dari Jian Chen. Namun, dia merasakan sesuatu yang aneh seluruh labirin tampak hidup. Di dalam, dinding baja bisa diotomatisasi untuk bergerak bebas dan mengubah tata letak seluruh labirin sehingga jalan bebas yang semula akan menjadi jalan buntu. Dengan ini, seseorang akan terjebak berjalan dalam lingkaran selamanya dan akan mati di sini.

Mendengar ini, Jian Chen tidak bisa membantu tetapi mengklik lidahnya dengan kesal. Itu membingungkan pikirannya untuk berpikir berapa lama waktu yang dibutuhkan untuk membuat labirin yang rumit dengan fungsi seperti ini.

Berjalan di jalan dengan mudah, Jian Chen hanya menepuk jalan yang memblokir jalannya dengan Pedang Qi untuk maju.

Jika Surga Saint Master akan terjebak di sini, bahkan mereka akan terjebak di sini untuk beberapa waktu, tetapi tempat ini tidak menjadi hambatan bagi Jian Chen.

Tiba-tiba, asap kelabu mulai memenuhi setiap jalur labirin. Dalam sekejap, labirin dipenuhi dengan kabut beracun yang bahkan penangkal racunnya gagal menyembuhkannya. Meskipun itu akan gagal membunuh Surga Saint Master, itu masih akan melakukan sejumlah kerusakan setelah terinfeksi.

Melihat kabut beracun di labirin, Jian Chen tidak bisa membantu tetapi merasa sedikit jijik. Dengan tubuh Seribu Kekebalannya, praktis tidak ada racun di dunia yang dapat memengaruhinya.

Tanpa penundaan dalam kecepatan, Jian Chen terus berjalan menyusuri jalan setapak sambil memotong lubang melalui lorong apa pun yang bergerak untuk menghalangi jalannya.

Saat ini, di bagian terdalam dari labirin, raja dari Kerajaan Pingyang dan tiga puluh pengikutnya yang paling setia dapat terlihat berkerumun bersama dengan ekspresi suram.

Posisi mereka saat ini adalah bagian paling aman dari labirin dan dilindungi oleh empat dinding baja dengan ketebalan sepuluh meter. Bahkan Surga Saint Guru akan menemukan kesulitan dalam menerobos mereka, dan ada juga surplus makanan yang cukup untuk seratus orang untuk hidup selama beberapa tahun, membuat tempat ini sangat aman.

’Hanya siapa orang yang menakutkan ini jika dua Penasihat Kekaisaran kita tidak dapat menghentikannya?’ Raja berbicara dengan wajah sedih.

’Yang Mulia, pelayan Anda yakin orang ini pasti berasal dari Kerajaan Gesun. Sebelumnya, saya mendengar bahwa selama pertempuran antara kerajaan kami dan Kerajaan Gesun, mereka memiliki seorang ahli yang menyatakan pembalasan atas kami. ’Seorang penjaga berbicara.

Raja menganggukkan kepalanya dengan samar, "Aku juga mendengarnya, tetapi apakah menurutmu orang itu akan dapat menemukan tempat ini?" Raja berbicara dengan khawatir.

’Yang Mulia, jangan khawatir. Labirin ini sangat kompleks dan bahkan dapat mengubah tata letaknya menjadi permutasi yang tak terhitung jumlahnya bersama dengan banyak jebakan yang berbeda. Kecuali ada pengkhianat, tidak akan ada cara bagi pria itu untuk menemukan tempat ini. \'Penjaga lain berbicara. Ini adalah pengikutnya yang paling setia yang menempatkan raja sebagai sangat penting.

’Yang Mulia, jangan khawatir. Pakar kami yang membela benteng akan segera datang dan memaksa pria itu pergi dari sini tanpa harapan. ’Penjaga lain berbicara. Tapi apa yang dia tidak tahu adalah bahwa setiap orang dari Surga Saint Masters Pingyang Kingdom sudah meninggal karena berita kematian mereka dari benteng belum terdengar di sini.

.......

Jian Chen terus memotong rintangan demi rintangan sampai akhirnya, dia telah tiba di bagian terdalam labirin di mana dinding baja yang megah tapi tebal bisa terlihat.

Melihat dinding baja ini, Jian Chen mengeluarkan senyum dingin sebelum membentuk energi Asal di jari-jarinya. Energi Asal tumbuh panjangnya sepuluh meter sebelum segera memotong dinding baja seolah-olah itu tahu.

\\ n \\ n \\ n \\ n

Share Novel Chaotic Sword God Chapter 410

#Read#Novel#Chaotic#Sword#God###Chapter#410