Dragon-Marked War God - Chapter 530

Lotus Sutra


 

Bab 530 - Lotus Sutra

Biksu tua itu tercengang dengan takjub. Tidak ada orang yang bisa memiliki energi kilat murni di tubuhnya, kecuali mereka yang terlahir dengan tubuh petir, atau orang jenius yang sedang menumbuhkan keterampilan petir. Namun, energi petir seseorang akan tenang saat berada dalam keadaan sekarat, sehingga tidak mungkin orang luar merasakannya. Namun, energi kilat yang ia rasakan di tubuh Jiang Chen sangat murni, dan itu mengandung karakteristik Yang murni pada saat bersamaan. Juga disimpan di dalam tubuh Jiang Chen dan mudah dikenali, dan tidak sengaja dikendalikan oleh Jiang Chen.

Ini benar-benar misterius. Bagaimana mungkin seorang pria sekarat memiliki energi kilat yang kuat di dalam tubuhnya?

Tentu saja, Jiang Chen bukan seseorang yang bisa dibandingkan dengan orang-orang jenius yang memiliki fisik petir. Dia baru saja menghadapi Kesengsaraan Surgawi, menyerap sejumlah besar energi petir. Tidak hanya itu, dia juga mengkonsumsi Sembilan Pilang Lightning-Dragon Pill, dan inilah pil yang sekarang bekerja di tubuhnya. Jadi, meskipun Jiang Chen telah kehilangan kesadarannya dan sekarang dalam keadaan sekarat, energi petir murni masih beredar di dalam tubuhnya.

'' Guru, dia hanya menghadapi Kesengsaraan Surgawi tidak lama sebelum ini. Energi petir di dalam tubuhnya pasti telah diserap selama proses itu. Juga, sebagian besar luka-lukanya disebabkan oleh Kesengsaraan Surgawi, dan dia diserang oleh Raja Combat Kelas Sembilan tak lama kemudian. Sungguh merupakan keajaiban bahwa dia masih hidup saat ini. ''

kata Tyrant.

'' apa ?! Apakah Anda mengatakan bahwa dia menghadapi Kesengsaraan Surgawi tidak lama sebelum ini? Apakah Anda mengatakan bahwa saya menarik Kesengsaraan Surgawi di alam Raja Tempur? ''

Untuk pertama kalinya, biksu tua tersebut berseru kaget. Sebagai biksu terkemuka, ia jarang mengalami fluktuasi emosional yang begitu kuat. Biarawan tenang dan mantap sudah lupa saat terakhir kali menjadi sangat gelisah. Ini adalah pertama kalinya dia melihat seorang jenius yang bisa menarik Kesengsaraan Surgawi di alam Combat King. Jadi, tidak bisa mengendalikan emosinya.

Pada tingkat saat ini, dia sangat menyadari betapa menakutkannya Kesengsaraan Surgawi, dan dia tahu sumbernya. Dengan menarik Kesengsaraan Surgawi di alam Raja Tempur, terbukti bahwa pemuda ini memiliki bakat mengerikan, jauh melampaui apa yang bisa dibandingkan dengan orang jenius biasa.

Namun, ada satu hal lagi yang membuat kagum bhikkhu tua ini. Tidak hanya Jiang Chen yang menghadapi Kesengsaraan Surgawi, dia juga diserang oleh Raja Combat Kelas Sembilan, dan dia bertahan dari semua ini. Meskipun saat ini dia tidak terlihat berbeda dari orang yang sudah meninggal, bhikkhu tua itu masih bisa mengatakan bahwa pemuda ini adalah seorang yang hidup, dan bahwa sebuah kekuatan misterius mendukungnya.
'' Benar, saudara Jiang adalah pria yang luar biasa. Dia bisa membunuh Kings Combat Keempat saat dia menjadi First Combat King. Dia adalah pria yang hanya bisa dilihat oleh murid Anda. Juga, dia menggunakan Kesengsaraan Surgawi untuk menghancurkan Penjara Neraka Pembekuan, tempat yang menjadi tempat sekte kuat di Provinsi Liang. Murid Anda benar-benar mengaguminya, jadi tuan, tolong simpan hidupnya. Inilah satu-satunya alasan muridmu untuk kembali kali ini. ''

Sejak dia lahir, selain tuannya sendiri, ini adalah pertama kalinya Tiran begitu memperhatikan kehidupan dan keselamatan orang lain.

'' Baiklah, coba saya lihat. ''

Biksu tua itu gelisah. Dia berjongkok lagi dan mulai memeriksa dengan seksama luka Jiang Chen. Dia tidak bisa mengabaikan jenius yang tak tertandingi yang bisa menarik Kesengsaraan Surgawi, dan dia sangat senang karena muridnya bisa berteman dengan orang jenius semacam itu.

Biksu tua itu adalah Saint Grade Minor yang Kesembilan. Rasanya seperti yang dikatakan Tyrant tadi, orang seperti ini bisa pergi kemana pun dia senang. Dia adalah seorang Buddhis sejati, dan dengan demikian, pengetahuan dan penilaiannya jauh melampaui kemampuan orang biasa. Setelah biksu tua memeriksa luka Jiang Chen, dia tidak bisa menahan alisnya, "luka-lukanya sangat parah. Semua organ dalam tubuhnya hancur, dan jiwanya berada dalam keadaan koma yang dalam. Jika memang pria biasa lainnya, luka seperti ini akan mengakibatkan kematian sejak lama. Namun, ada energi yang terus beredar di dalam tubuhnya. Saya menduga dia pasti mengkonsumsi beberapa jenis pil yang menyelamatkan nyawa sebelum memasuki koma. Tidak hanya itu, nampaknya ada kekuatan lain yang misterius namun halus yang mendukungnya. Ini benar-benar kekuatan ajaib dan misterius, bahkan tuanmu tidak tahu apa itu. ''

'' Guru, bisakah dia diselamatkan? ''

Tiran bertanya dengan tidak sabar.

'' Saya tidak begitu yakin apakah kami bisa menyelamatkannya atau tidak. Dalam keadaan normal, luka-luka seperti itu pasti akan membunuh hampir semua orang di dunia ini. Ini adalah keajaiban bahwa dia masih menunjukkannyaigns of life. Pria ini memiliki kemauan yang sangat kuat, dan karena dia telah mengkonsumsi semacam pil kuat, obat ini memberikan perawatan pada luka-lukanya. Tidak banyak yang bisa dilakukan tuanmu. Tidak peduli apa, tuanmu akan mencoba membantunya dengan Saddharma Pundarika Sutra, dan berharap bisa membangunkan jiwanya dari tidur. Selama jiwanya terbangun, saya yakin dia akan sadar kembali dirinya sendiri. ''

Biksu tua itu berkata.

Kata-katanya segera membawa ekspresi bersemangat ke wajah Tyrant. Dia sangat menyadari kekuatan tuannya. Karena tuannya adalah seorang Buddhis sejati, seorang biksu terkemuka, seorang pria yang tidak pernah berbohong, dan tidak pernah membual. Karena gurunya berkata bahwa Jiang Chen bisa disembuhkan, Tyrant mempercayainya sepenuh hati.

'' Namun, dengan luka parah seperti itu, semuanya akan tetap bergantung pada dirinya sendiri. Dia memiliki kemauan yang kuat, bakat mengerikan dan fisik yang sangat kuat, dan saya dapat mengatakan bahwa kehendaknya untuk tetap hidup kuat. Meskipun baster Anda dapat membantu dia dengan Saddharma Pundarika Sutra, pada akhirnya, semuanya kembali ke dirinya sendiri. ''

Untuk beberapa alasan yang tidak diketahui, semakin dia menatap pemuda ini, semakin dia merasa seolah pernah bertemu di suatu tempat sebelumnya. Namun, dia tidak bisa mengingat kapan atau dimana, dan dia bahkan bisa memastikan bahwa dia belum pernah bertemu pemuda ini sebelumnya. Itu adalah perasaan yang benar-benar aneh.

'' Tuan, bisakah kamu melihat Big Yellow? Untuk menghemat Jiang Chen, ia menggunakan teknik terlarang untuk secara paksa meningkatkan basis budidayanya dengan dua tahap, lalu menggunakan esensi darahnya untuk mengendalikan pedang misterius yang tampaknya sangat menakjubkan. Tindakannya memberi murid Anda kesempatan untuk menyelamatkan mereka berdua. Dia menderita reaksi balik yang luar biasa, dan juga terluka parah. ''

kata Tyrant.

Setelah mendengarkan apa yang dikatakan Tyrant kepadanya, tatapan kagum namun bingung bisa dilihat di mata biarawan tua itu. Biasanya, teknik yang digunakan untuk sementara meningkatkan basis kultivasi adalah semua teknik terlarang, dan tidak ada yang akan menggunakannya kecuali saat itu adalah momen kritis. Namun, teknik rahasia seperti ini jarang terjadi, dan sangat berharga, dan teknik yang bisa meningkatkan basis kultivasi secara paksa dua alam bahkan lebih langka. Namun, anjing ini sebenarnya mengenal teknik seperti itu. Sepertinya dia juga memiliki latar belakang yang menakjubkan.

Mata biarawan tua itu mendarat di tubuh Big Yellow. Perlahan, dia mengulurkan lengannya yang bersinar dan meletakkannya di atas dahi Big Yellow.

Pada detik berikutnya, ekspresi bhikkhu tua itu berubah secara dramatis, '' Dia memiliki garis keturunan binatang ilahi yang langka dan kuat. Tuanmu pernah bertemu dengan seekor binatang ilahi sejati, seekor Qilin, dan darahnya seperti sekuat anjing ini. Namun, saya yakin garis keturunan anjing ini bukan milik Qilin, tapi tuan Anda tidak dapat memberi tahu anjing jenis apa itu anjing ini. Namun, tidak diragukan lagi garis keturunan yang sangat kuat, dan prestasi masa depannya tidak terbatas. Tidak heran dia bisa menggunakan teknik terlarang seperti itu. ''

Biksu tua itu tidak bisa lagi tenang. Laki-laki dan anjing yang dibawa kembali oleh muridnya sangat mengerikan, dan anjing itu adalah eksistensi yang memiliki garis keturunan binatang ilahi yang lengkap. Itu benar-benar menakutkan.

'' Memang, Big Yellow adalah makhluk mistis. '' Tiran mengangguk. Dia tidak meragukan hal ini, karena dia telah menyaksikannya dengan matanya sendiri.

'' Anda bilang dia menggunakan pedang yang patah untuk mengusir dua Kaisar Combat Kelas Satu dan Raja Combat Kelas Sembilan? Dimana pedang yang patah itu? Dapatkah tuanmu melihat-lihat? ''

Biksu tua itu kaget namun penasaran. Dia tahu perbedaan antara Raja Tempur dan Kaisar Tempur, dan meskipun Big Yellow adalah Binatang ilahi sejati, tidak mungkin dia melawan Kaisar Tempur hanya sebagai Raja Demon Kelas III, dan bahkan mengusirnya. Satu-satunya penjelasan yang mungkin adalah pedang yang patah itu. Itu pasti senjata mistis; harta yang sangat langka. Pedang yang terputus milik Big Yellow. Namun, karena situasi benar-benar menekan, saya khawatir sekarang berada di tangan Istana Asura. ''

kata Tyrant.

Biksu tua merasa sangat disayangkan. Meskipun dia bukan orang yang benar-benar acuh tak acuh terhadap godaan duniawi, dia juga bukan orang yang tamak; hanya ingin tahu. Namun, ia juga tahu bahwa beberapa harta karun hanya bisa digunakan oleh binatang ilahi, sementara tidak ada makhluk lain yang bahkan bisa mengaktifkan harta karunnya. Jadi, meski pedang yang patah ada di tangan Istana Asura, maka tidak akan berbeda dengan logam bekas mereka.

Setelah itu, biksu tua itu mulai memperhatikan luka Big Yellow. Setelah menyelesaikan pemeriksaannya, dia tidak bisa menahan alisnya. Pria dan anjing di depannya terluka parah. Reaksi baliknya sangat parah, dan meskipun tanda vitalnya berbeda, dan terlihat jauh lebih baik daripada Jiang Chen, masih sulit bagi Big Yellow untuk benar-benar terbangun.

'' Garis keturunan binatang ilahi adalah mantanSangat kuat, jadi anjing ini tidak akan mati. Bahkan jika tuanmu tidak membantunya, dia pasti suka terbangun dengan mengandalkan garis keturunannya. Mungkin dia akan mengaktifkan kemampuan garis keturunannya yang lebih kuat lagi. Cedera tersebut belum tentu merupakan bencana bagi anjing ini, dan ada kemungkinan besar bahwa ini adalah kesempatan besar baginya. Namun, tuanmu tidak yakin berapa lama anjing ini akan tidur. ''

Meskipun bhikkhu tua itu adalah Grade Minor Saint Ninth, dia telah mempelajari jalan Buddhisme sepanjang hidupnya, jadi dia tidak tahu banyak tentang hal-hal lain, dan dia bahkan tidak memiliki pengetahuan yang cukup mengenai binatang ilahi. Itu sebabnya tidak banyak yang bisa dia lakukan untuk membantu Big Yellow. Namun, hasil diagnosisnya masih membuat Tiran merasa rileks. Paling tidak, Jiang Chen dan Big Yellow tidak akan mati.

'' Tuanmu sekarang akan menggunakan Lotus Sutra untuk membantu keduanya. Saddharma Pundarika Sutra adalah Sutra Buddha yang sakral. Ini mewakili kekudusan dan martabat, dan dapat digunakan untuk membantu membersihkan jiwa manusia. Saya akan menggunakan sutra ini untuk membantu Jiang Chen dalam membangkitkan jiwanya. Sisanya akan terserah pada dirinya sendiri. ''

Inilah satu-satunya yang bisa dilakukan biksu tua karena hal-hal berdiri.

Biarawan tua itu memejamkan mata dan mulai bernyanyi. Banyak rune mulai muncul dari mulutnya. Setiap rune adalah bahasa Sanskerta yang membawa saripati Buddhisme; itu adalah pemandangan mistis. Lengan jatuh ke Jiang Chen dan tubuh Big Yellow, benar-benar menutupi mereka dan membuat mereka terlihat seperti dua kepompong emas besar. Tiran duduk tegak di sisi lain, telapak tangannya disusun dengan penuh perhatian dan penuh perhatian saat dia berusaha memahami filosofi di balik Saddharma Pundarika Sutra. Baginya, setiap kali dia mendengarkan ceramah tuannya, dia akan selalu mendapat keuntungan besar. Suasana tenang di istana, dan hanya sedikit cahaya Buddha yang berkeliaran. Biksu tua itu berhenti setelah selesai meneriakkan Saddharma Pundarika Sutra. Namun, semua bahasa Sanskerta tersebut masih melayang di udara; mengapung di sekitar tubuh Jiang Chen dan Big Yellow. Dalam pikiran bawah sadar Jiang Chen, dia merasakan jiwanya yang tertidur mengambang ke dalam kerajaan yang penuh dengan sinar keemasan. Ada biarawan terkemuka dan umat Budha di mana-mana, dan dia bahkan melihat Bodhisattva Berdaulat. Itu adalah kerajaan Buddhisme; sakral dan damai, tempat yang selaras dengan dunia lain. Jiwanya dibersihkan di dalam kerajaan suci ini.


Share Novel Dragon-Marked War God - Chapter 530

#Read#Novel#Dragon-Marked#War#God#-##Chapter#530