Dragon-Marked War God - Chapter 535

Topik yang Menyakitkan


 

Bab 535 - Topik yang Menyakitkan Master Besar Ran Feng tidak bisa tetap tenang. Siapa pun yang tahu tentang Sembilan Pil Kilat Kilat Matahari akan sangat gelisah. Persyaratan untuk meramu pil ini terlalu parah. Pertama, Nine Solar Holy Water, yang merupakan bahan langka, dan sulit didapat. Bagian kedua, yang paling penting, ahli kimia itu sendiri harus meramu pil ini sambil menghadapi Kesengsaraan Surgawi. Sepanjang seluruh Benua Ilahi, tidak pernah ada seorang alkemis yang mampu mencapai hal ini.

Namun, pemuda di depannya telah menyelesaikan tugas yang tampaknya tidak mungkin ini. Hal ini menyebabkan Guru Besar Ran Feng memiliki kesan Jiang Chen yang tinggi untuk mencapai tingkat yang baru. Ini adalah monster abnormal yang sebenarnya.

'' Teman kecil, Anda benar-benar pria yang luar biasa. ''

Guru Besar Ren Feng berkata, nadanya dipenuhi dengan emosi campur.

Setelah memberi makan Big Yellow Sembilan Pil Kilat Kilat Matahari, Jiang Chen akhirnya merasa agak santai. Baru pada saat itulah dia berlari melintasi aula yang luas. Sambil memeriksa sekelilingnya, dia melihat sebuah negara ditempatkan di depan aula. Saat melihat wajah patung itu, ekspresinya langsung berubah.

'' Leluhur Greenlotus! ''

Jiang Chen berteriak kaget. Di kehidupan sebelumnya, dia hanya memiliki sedikit teman, dan Leluhur Greenlotus pasti salah satu dari mereka. Selanjutnya, Leluhur Greenlotus pernah menyelamatkan hidupnya, jadi meski baru bertemu dengannya beberapa kali, hubungan mereka cukup dalam. Reaksi Jiang Chen mengejutkan Guru Besar Ran Feng dan Tiran. Leluhur Greenlotus adalah seorang pria yang sudah ada ratusan tahun yang lalu, namun Jiang Chen benar-benar bisa mengenalinya. Umat ​​Buddha jarang berinteraksi dengan dunia luar, apalagi eksistensi perkasa seperti Leluhur Greenlotus.

'' Teman kecil, kamu kenal tuanku? '' Master Besar Ran Feng terkejut dengan tanggapan Jiang Chen. Jiang Chen menyadari sekarang bahwa dia telah kehilangan kesejukannya dan memanggil nama Leluhur Greenlotus. Kini ia harus menemukan cara untuk menjelaskan reaksinya. Namun, dia tidak bisa hanya mengatakan kepada mereka fakta bahwa dia bereinkarnasi, karena ini adalah tiruan yang akan mengguncang seluruh dunia ini. Menjadi reinkarnasi dan keterampilan Transformasi Naga, itulah rahasia terbesarnya. Bagi monster tua yang telah menjalani dua kehidupan seperti dia, dia tahu bahwa rahasia semacam itu hanya bisa diketahui oleh dirinya sendiri, dan tidak ada orang lain. Jika tidak, itu berpotensi menyebabkan keributan yang luar biasa.

Setelah mengenal Leluhur Greenlotus, Jiang Chen akhirnya teringat akan bhikkhu tua ini. Ketika Leluhur Greenlotus bertemu dengan Jiang Chen bertahun-tahun, seorang biarawan remaja mengikutinya. Leluhur Greenlotus mengatakan kepadanya bahwa biarawan remaja adalah muridnya. Namun, Jiang Chen tidak terlalu memperhatikan bhikkhu muda itu, dan tidak pernah menanyakan namanya. Dia tidak berharap bahwa bhikkhu muda itu sekarang telah tumbuh menjadi seorang biarawan tua, dan berdiri tepat di depannya. Junior ini sejak bertahun-tahun yang lalu kini telah menjadi seniornya.

Jiang Chen juga akhirnya mengerti mengapa Tyrant mengetahui Seal Fudo. Penghakimannya di Samudra Chaotic benar, Tiran memang memiliki hubungan dengan Leluhur Greenlotus.

Tanpa mengubah ekspresinya, Jiang Chen berkata, '' Leluhur Greenlotus adalah Santo Budha terbesar. Bertahun-tahun yang lalu, dia menyelamatkan hidup nenek moyang saya, menyebabkan nenek moyang saya berhutang budi kepadanya. Oleh karena itu, Leluhur Greenlotus adalah penyelamat keluarga Jiang saya. Kami memiliki gambar Leluhur Greenlotus di rumah kami, oleh karena itu saya bisa mengenalinya. ''

'' Amitabha, bagus, baik. Saya tidak pernah menduga leluhur teman kecil itu bisa berhubungan dengan tuanku. Ini adalah takdir. ''

Guru Besar Ran Feng tidak meragukan kata-kata Jiang Chen. Dia sangat menyadari orang macam apa leluhur Greenlotus itu. Leluhur Greenlotus telah menjelajahi seluruh wilayah Saint Origin sepanjang hidupnya, dan telah menyelamatkan banyak orang. Seseorang yang tidak seperti nenek moyang Jiang Chen pasti akan memajang potret Leluhur Greenlotus dan menyembahnya. Mungkin nenek moyang keluarga Jiang Chen tidak akan pernah membayangkan bahwa dia akan memiliki keturunan yang menentang surga.

Guru Besar Ran Feng sangat bahagia. Dia senang mengetahui seorang jenius seperti Jiang Chen, dan sekarang, untuk mengetahui bahwa tuannya pernah menyelamatkan leluhur Jiang Chen, dia bahkan lebih bahagia.

'' Lebih dari seratus tahun yang lalu, Saint terbesar di bawah langit menggunakan pedangnya untuk memotong pintu gerbang menuju Alam Dewa, menciptakan jalan baru untuk semua Orang Suci di alam Saint Origin. Dengan basis budidaya Leluhur Greenlotus, saya yakin dia telah naik ke Alam Dewa. ''

Jiang Chen dengan hati-hati menyelidiki.

'' Itu sudah pasti. Leluhur Guru adalah seorang pria dengan kekuatan kuat dan basis budidaya yang tangguh. Setelah Saint terbesar jatuh di Saint Cliff, dia adalah orang pertamauntuk bergegas ke tempat itu, dan juga orang pertama yang naik. ''

Adalah Tiran yang menjawab pertanyaan itu. Kata-katanya membawa nada sombong. Dengan memiliki Guru Leluhur yang tangguh, Tiran secara alami akan merasa bangga karenanya. Master Besar Ran Feng meletakkan telapak tangannya bersama dengan cara melahap dan membungkuk menuju patung Leluhur Greenlotus. Namun, Jiang Chen dapat dengan jelas melihat kesedihan yang samar dari ekspresi Guru Besar Ran Feng, dan bahkan ada sedikit kemarahan yang tercampur. Ini tidak normal; seorang biksu terkemuka seperti Master Besar Ran Feng tidak akan pernah mudah menunjukkan emosinya, dan tidak akan mudah menjadi marah. Namun, setelah menyebutkan kenaikan Leluhur Greenlotus, ekspresinya langsung menjadi tidak nyaman. Apa yang dikatakan Jiang Chen ini? Itu berarti ada sesuatu yang tidak beres tentang kenaikan Leluhur Greenlotus.

'' Mungkinkah Greenlotus belum naik? '' Jiang Chen tidak bisa menahan alisnya. Orang lain mungkin tidak tahu apa-apa tentang kekuatan Leluhur Greenlotus, tapi dia sangat sadar. Leluhur Greenlotus layak disebut Budha yang lebih kuat. Sebagai Saint terbesar, Jiang Chen tidak pernah mengagumi siapapun kecuali Leluhur Greenlotus. Dia selalu merasa bahwa jika dia dan Leluhur Greenlotus harus bertarung, peluangnya untuk menang hanya akan menjadi 60%. Jika mereka harus mencari tahu siapa Santo terkuat kedua di bawah langit itu, pastilah itu adalah Leluhur Greenlotus. Selanjutnya, ada satu hal yang membingungkan Jiang Chen. Baru saja, dia telah menggunakan skill Great Soul Derivation untuk memindai seluruh gunung. Sepanjang seluruh gunung, hanya ada Master Besar Ran Feng dan muridnya. Setelah Tyrant pergi, Master Besar Ran Feng adalah satu-satunya yang tersisa di tempat ini. Situasi ini mengganggu pikiran Jiang Chen. Dengan status Leluhur Greenlotus, keturunannya harus menikmati perawatan yang baik di Wilayah Barat. Bagaimana Kuil Agung Leiyin bisa membuat mereka bertahan di gunung yang sepi itu? Bahkan jika mengambil nenek moyang Greenlotus dari persamaan, Master Besar Ran Feng sendiri adalah seorang Grade Minor Kelas Sembilan, dan seorang pria dengan kekuatan seperti itu harus memiliki posisi tertinggi di Kuil Leiyin Agung. Jiang Chen sampai pada kesimpulan bahwa Guru Besar Ran Feng pasti telah menyembunyikan sesuatu dari Tiran. Jiang Chen tidak tahu apa yang terjadi setelah dia meninggal di Saint Cliff. Lebih dari seratus tahun telah berlalu sejak saat itu, dan sekarang, seluruh struktur Saint Origin Realm telah mengalami perubahan yang luar biasa. Sebagian besar pejuang perkasa dari masanya telah naik ke Alam Abadi. Jiang Chen benar-benar ingin bertanya apa yang terjadi pada Leluhur Greenlotus. Namun, karena Guru Besar Ran Feng bahkan menyembunyikannya dari Tyrant, topik itu pasti menjadi topik yang menyakitkan untuk disentuh, jadi kemungkinan besar dia juga tidak memberi tahu Jiang Chen. Mungkin Guru Besar Ran Feng merasa bahwa waktu untuk mengungkapkan rahasia itu tidak benar. Dia menunggu Tyrant matang. Sebenarnya, dengan kekuatan Jiang Chen dan Tiran saat ini, bahkan jika mereka tahu yang sebenarnya, tidak ada yang bisa mereka lakukan, karena mereka terlalu lemah.

'' Guru Besar, leluhur saya berhutang budi kepada Leluhur Greenlotus, dan Anda telah menyelamatkan hidup saya. Ke depan, jika ada yang perlu bantuan saya, saya, Jiang Chen pasti akan melakukannya dengan sepenuh hati. ''

Jiang Chen tidak terus bertanya tentang Leluhur Greenlotus, tapi malah membuat sebuah janji. Di dunia ini, tidak banyak orang yang bisa mendapatkan janji dari Jiang Chen. Setelah mendengar kata-kata Jiang Chen, ekspresi gelisah muncul di wajah Great Master Ran Feng. Dia merasa sangat bersemangat. Dengan matanya yang tajam, dia yakin pemuda ini di depannya pasti akan mencapai hal yang luar biasa di masa depan. Jika dia bisa mendapatkan bantuan Jiang Chen, maka dia akan memiliki kesempatan lebih besar dalam memenuhi mimpinya.

'' Mampu menerima kata-kata seperti itu dari teman kecil kita, bhikkhu tua ini merasa puas. '' Tuan Besar Ran Feng menanggapi sambil tersenyum. Dengan budaknya Nine Grade Minor Saint-nya, jarang sekali berbicara dengan sopan kepada seorang Raja Kelas Empat. Namun, apa yang Guru Besar Ran Feng lihat adalah masa depan Jiang Chen.

'' Tiran, terima kasih telah menyelamatkan saya. '' Jiang Chen menepuk-nepuk Tyrant di bahunya. Meski sudah pingsan hari itu, dia bisa menebak apa yang telah terjadi. Big Yellow bertahan dari serangan tiga prajurit yang hebat, tapi tanpa Tiran, dia dan Big Yellow kemungkinan besar akan berada di tangan Istana Asura saat ini.

'' Saya tidak ingin mengambil kredit dalam hal ini, semua kredit harus diberikan kepada Big Yellow. Dialah yang merasakan Kesengsaraan Surgawi hari itu dan membawa saya kepada Anda. Juga, orang itu secara akurat menemukan lokasi di mana Anda berada, dan dengan pedang misteriusnya itu, dia benar-benar bertahan dan bertahan menghadapi tiga pejuang yang kuat dari Istana Asura untuk waktu yang singkat, memberi saya kesempatan untuk mencarie kalian berdua Sayang kami harus meninggalkan pedang yang misterius itu. Aku menduga itu ada di tangan Istana Asura sekarang. ''

Tiran memberitahu Jiang Chen apa yang terjadi hari itu.

Jiang Chen tidak terkejut mendengar bahwa Big Yellow dapat menemukan lokasi dimana dia menghadapi Kesengsaraan Surgawi secara akurat. Kuning Besar adalah makhluk ajaib, dan tidak peduli apa yang dia lakukan, Jiang Chen tidak akan terkejut. Jiang Chen juga tahu tentang pedang yang patah itu. Dia dan Big Yellow menemukannya di Kota Matahari yang Berputar, dan Big Yellow telah memperlakukannya seperti harta yang paling berharga, bahkan membiarkan Jiang Chen mengintipnya. Saat mereka melawan Lord Bloodmoon, Big Yellow telah menggunakan pedang yang patah untuk menangani Blood Banner. Sekarang, dia bahkan menggunakannya untuk menjebak Kaisar Tempur.

'' Hmph! Istana Asura, saya akan menyelesaikan skor kita cepat atau lambat. Harta Big Yellow bukanlah sesuatu yang bisa kamu miliki! '' Jiang Chen dengan dingin bergumam saat niat membunuh mulai bocor dari matanya. Itu ditakdirkan untuk Jiang Chen dan Istana Asura untuk memiliki hubungan hidup dan mati. Dia harus membalas dendam pada Big Yellow, dan dia juga harus mengambil kembali pedang yang patah itu, tidak peduli apa, karena itu milik Big Yellow.

Jiang Chen juga memiliki perasaan bahwa kecuali Big Yellow, tidak ada yang bisa menggunakan pedang yang patah itu. Bahkan dia, Orang Suci terbesar di bawah langit tidak dapat memberi tahu harta karun apa itu pedang itu, jadi tidak mungkin orang lain mencoba dan menggunakannya lagi.

'' Oh, benar, saat saya melarikan diri dari perburuan mereka, saya bertemu dengan Tycoon Keenam, serta dua jenius lainnya dari Persatuan Invincible Sect and Peerless Sword. Aku membunuh mereka semua, menebus beberapa bunga untukmu. Hehe. ''

Tiran tersenyum.

'' Pekerjaan bagus! '' Jiang Chen mengulurkan tangannya dan menyentuh kepala botak Tyrant. Setelah melewati uji coba kehidupan dan kematian, dan karena Leluhur Greenlotus, hubungan mereka sekarang cukup baik.

'' Oh, benar, apakah Anda berhasil menyelamatkan Tan Lang dari Istana Asura? ''

Tiran tiba-tiba tersirat Tan Lang.

'' Sialan, saya benar-benar lupa tentang dia! '' Jiang Chen memutar matanya. Setelah tinggal di dalam Pedang Langit Surgawi begitu lama, Tan Lang pasti sudah gila karena kebosanan.


Share Novel Dragon-Marked War God - Chapter 535

#Read#Novel#Dragon-Marked#War#God#-##Chapter#535