Dragon-Marked War God - Chapter 536

Pengunjung dari Kuil Leiyin Agung


 

Bab 536 - Pengunjung dari Kuil Leiyin Agung

Setelah memikirkan Tan Lang, Jiang Chen segera mengeluarkan Pedang Suci Surga. Di dalam ruang dalam pedang, Tan Lang duduk dengan kaki disilangkan; terbenam dalam keadaan kultivasi. Lightning samar-samar berkedip-kedip di sekujur tubuhnya, membuatnya terlihat misterius. Sepertinya Tan Lang tidak menyia-nyiakan waktunya selama periode ini, dan tidak digerakkan oleh kebosanan, karena dia dengan gelisah menyembuhkan dirinya sendiri.

'' Tan Lang, keluar. ''

Jiang Chen mengirimkan perasaan ilahi ke Tan Lang. Pada saat yang sama, dia membuka ruang dalam Heavenly Saint Sword. Tan Lang membuka matanya saat mendengar telepon Jiang Chen, keluar dari ruang dalam. Ketika dia melihat bahwa Jiang Chen masih hidup, dan merasakan aura yang hebat, ekspresi terkejut muncul di wajahnya. Setelah Jiang Chen memasuki koma yang dalam, ruang dalam Heavenly Saint Sword telah benar-benar terisolasi dari dunia luar. Tan Lang tidak tahu apa yang terjadi di luar. Hal terakhir yang diingatnya adalah saat Jiang Chen menghadapi Kesengsaraan Surgawi, dan tiga orang kuat menyerangnya pada saat bersamaan. Itu adalah situasi tanpa harapan, namun dilihat dari situasi saat ini, tampaknya tidak ada yang terjadi pada Jiang Chen.

'' Jiang Chen, kau baik-baik saja! Ini fantastis! ''

Tan Lang berkata, nadanya dipenuhi dengan sukacita. Segera setelah itu, ia melihat pemandangan yang mengelilinginya. Ada dua biksu, satu muda dan satu tua. Dia tidak tahu siapa bhikkhu tua itu, tapi dia teringat pada biksu muda itu. Hari itu di Samudera Chaotic, orang inilah yang mengambil harta karun itu dan membantai para jenius dari empat kekuatan utama. Itu adalah seorang biarawan biadab, benar-benar layak dipanggil sebagai Pangeran Bajak Laut terkuat di Samudera Chaotic.

'' Izinkan saya memperkenalkan Anda. Ini Tyrant, Anda pernah bertemu dengannya sebelumnya. Anda bisa memanggilnya biksu. Ini adalah Master Besar Ran Feng, master Tyrant. Kita sekarang berada di Wilayah Barat ... ''

Jiang Chen memperkenalkan Tyrant and Great Master Ran Feng ke Tan Lang. Setelah itu, dengan menggunakan perasaan ilahi, dia menjelaskan semua yang telah terjadi selama periode ini kepada Tan Lang. Tidak banyak yang bisa dia katakan kepada Tan Lang, karena Jiang Chen mengalami koma selama periode ini. Yang dipusatkannya adalah hubungan antara dia dan Tiran. Setelah diberitahu oleh Jiang Chen apa yang terjadi, Tan Lang tidak bisa menahan diri untuk tidak mendesah. Ketika dia mengingat kembali apa yang terjadi di Provinsi Liang, sepertinya ada sebuah generasi yang lewat. Dia tidak pernah membayangkan bahwa suatu hari nanti dia akan berteman dengan Tuan Bajak Laut terkuat. Sedangkan untuk Guru Besar Ran Feng, Jiang Chen tidak memberi tahu Tan Lang tentang budayanya saat ini. Dengan kemampuan Tan Lang, wajar bila ia tidak dapat merasakannya. Dia hanya bisa merasa bahwa bhikkhu tua ini adalah orang yang luar biasa; seorang pria terlalu dalam untuk memahami. Paling tidak, dia jauh lebih kuat dari Tyrant. Jika tidak, bagaimana dia bisa menjadi master Tyrant?

Wilayah Barat yang terpencil, Kerajaan Buddhisme. Tan Lang belum pernah berada di tempat ini sebelumnya. Kapan pun dia memikirkan pertemuannya kembali di Istana Asura, emosinya akan tercampur aduk, terutama saat dia memikirkan penyiksaan yang dia derita di Penjara Jahat Pembekuan. Itu membuatnya merasa tidak enak.

Tidak pernah dalam mimpi terliar dia berpikir bahwa dia, murid Istana Asura, suatu hari nanti akan menjadi musuh hidup dan mati sektenya sendiri. Setelah mendengarkan cerita Jiang Chen tentang bagaimana dia melarikan diri, dan mempertimbangkan karakter Jiang Chen, Tan Lang hampir yakin bahwa nilai antara Jiang Chen dan Istana Asura akan dipecahkan dengan kematian; tidak ada yang lain.

'' Junior menyapa Guru Besar Ren Feng. ''

Tan Lang membungkuk sangat dalam kepada Guru Besar Ran Feng. Sebagai junior, dia harus bersikap sopan dan hormat kepada seorang bhikkhu yang terkemuka.

'' Teman kecil ini juga terluka. '' Master Besar Ran Feng berkata setelah memberi Lang Lang tatapan periksa.

'' Saya terluka parah dan sekarat, jika bukan karena bantuan saudara Jiang dan energi petir untuk melemaskan tubuh saya, kemungkinan besar saya akan menjadi orang mati sekarang. Saya telah pulih banyak. Paling tidak, saya bisa bergerak bebas. Namun, akan sangat sulit bagi basis kultivasi saya untuk pulih. ''

Tan Lang tertawa kecut. Sejujurnya, Tan Lang senang bisa berdiri tegak dalam satu kedamaian dan pembicaraan. Begitu memasuki Penjara Neraka Pembekuan, dia telah melepaskan semua harapan untuk tetap hidup. Sekarang, setelah menghabiskan begitu banyak waktu untuk menyembuhkan dirinya sendiri di ruang dalam Heavenly Saint Sword, kakinya yang patah telah pulih. Namun, luka dalam tubuhnya sangat buruk, dan hampir tidak mungkin baginya untuk benar-benar memulihkan basis kultivasinya.

'' Dibandingkan dengan teman kecil Jiang dan Big Yellow, luka Anda tidak serius. Ini benar-benar sangat sederhana bagi Anda untuk pulih, semua yang kita butuhkan adalah ... ''

Sebelum Mas AgungTer Ran Feng bisa selesai berbicara, dia tiba-tiba berhenti dan mengerutkan alisnya. Setelah itu, dengan goyangan tubuhnya, ia langsung lenyap dari aula. Hal ini membuat Tan Lang tercengang. Budidaya bhikkhu tua ini tidak dapat diduga, dan dia berdiri tepat di depan biarawan tua itu, tapi dia bahkan tidak tahu bagaimana bhikkhu tua itu tiba-tiba lenyap, karena tidak ada fluktuasi di aula. Dengan kekuatan seperti ini, mungkin saja Kepala Istana Asura tidak dapat membandingkannya.

'' Ran Feng, teman lamamu ada di sini lagi. ''

Tepat setelah Guru Besar Ran Feng menghilang, sebuah suara yang kuat terdengar suara yang kuat terdengar di luar Gunung Greenlotus. Rupanya, alasan mengapa Guru Besar Ran Feng tiba-tiba menghilang adalah karena dia merasakan ada seseorang di sini. Dari suara dan aura yang berasal dari pria ini, Jiang Chen dapat mengatakan bahwa basis kultivasi pria ini tidak lebih lemah dari pada Master Besar Ran Feng, juga seorang Ninth Grade Minor Saint.

'' Dia berasal dari Kuil Leiyin Agung. ''

kata Tyrant.

'' Apakah orang-orang dari Kuil Leiyin Agung sering kemari? '' Jiang Chen bertanya. Baru saja, pria itu mengatakan bahwa dia telah datang lagi, jadi jelas bahwa dia sudah datang ke sini lebih dari sekali.

'' Saya mendengar bahwa Kuil Leiyin Agung adalah tempat suci untuk Buddhisme, dan bahwa kekuatan mereka berada di luar spekulasi, sampai pada titik di mana bahkan klan perkasa yang hebat dari benua ilahi tidak ingin menyinggung perasaan mereka. '' < / p>

Tan Lang terkejut. Kuil Leiyin Agung adalah negara adikuasa yang hanya mendominasi wilayah utama, sebuah eksistensi yang berada di puncak Benua ilahi. Itu bukan sesuatu yang memiliki kekuatan kecil seperti Istana Asura yang bisa dibandingkan dengannya.

'' Selama bertahun-tahun, Kuil Leiyin Agung telah berkali-kali mengirim orang-orang mereka ke sini untuk mengundang tuanku untuk menjelajahinya, dan mereka juga menjanjikan banyak manfaat. Namun, tuanku menolak mereka. Dia tidak tertarik untuk bergabung dengan Kuil Leiyin Agung, dan dia hanya ingin menjaga tempat ini karena itu adalah tempat yang ditinggalkan oleh Tuan Leluhur saya. ''

Saat mengatakan itu, mata Tyrant tertuju pada patung Leluhur Greenlotus.

'' Ayo pergi dan check it out. ''

Jiang Chen berkata.

'' Tidak, tuan selalu mengirim saya pergi setiap kali dia bertemu dengan pengunjung dari Kuil Leiyin Agung. Bahkan jika kita pergi keluar sekarang, selama tuanku tidak ingin kita tahu apa yang sedang mereka bicarakan, kita tidak akan bisa mendengar apapun bahkan jika kita berdiri tepat di depan mereka. '' Tiran menggeleng dan menolak saran itu. Jiang Chen mengernyitkan alisnya. Dia sekali lagi merasa bahwa perilaku Great Master Ran Feng itu aneh. Kuil Leiyin Agung adalah tanah suci Buddhisme; eksistensi tertinggi! Jadi, bisakah mereka melakukan sesuatu yang teduh? Guru Besar Ran Feng memperlakukan Tiran seperti ayahnya, dan Jiang Chen bisa merasakan perhatian dan harapan luar biasa yang dimiliki Guru Besar Ran Feng untuk Tiran. Namun, ketika sampai pada sesuatu yang berkaitan dengan Leluhur Greenlotus, dan masalah antara dia dan Kuil Leiyin Agung, Guru Besar Ran Feng menolak untuk membiarkan Tiran tahu apa-apa.

Jiang Chen berpikir bahwa pasti ada alasan khusus mengapa Kuil Leiyin Agung berulang kali datang ke Gunung Greenlotus untuk mengundang Guru Besar Ran Feng. Jika tidak, meskipun Grade Minor Kelas Sembilan sangat berharga, Kuil Leiyin Agung tidak akan terlalu memperhatikannya, apalagi berulang kali mengundangnya.

Apa kata Tyrant benar. Dengan Guru Besar Ran Feng dan kekuatan pengunjung, selama mereka tidak ingin membiarkan orang mendengar apa yang mereka bicarakan, Tyrant tidak akan mendengar apa-apa bahkan jika dia berdiri tepat di samping mereka. Namun, meski Tyrant tidak bisa mendengar apa yang mereka katakan, itu tidak berarti bahwa Jiang Chen tidak bisa. Kemampuan ajaib yang dibawa oleh skill Great Soul Derivation jauh melampaui apa yang bisa dibayangkan siapa pun.

Diam-diam, Jiang Chen mengedarkan skill Great Soul Derivation dan mengirimkan energi jiwanya. Tanpa suara dan tidak terdeteksi, ia menutupi keseluruhan Gunung Greenlotus. Dari umpan balik energi jiwa, Jiang Chen melihat dua biksu berdiri berhadapan langsung di puncak gunung. Salah satunya adalah Master Besar Ran Feng, sementara yang lainnya adalah seorang biksu yang mengenakan kasaya emas; tampak cantik, menggambarkan citra terhormat. Dia juga terlihat setua Master Besar Ran Feng, dan basis budidayanya juga sama. Orang bisa mengatakan bahwa dia adalah seorang biarawan terkemuka dengan satu tatapan saja.

'' Ran Feng, teman lamaku, ini sudah cukup lama sejak kita bertemu. Kamu terlihat sehat! ''

Pengunjung menggoda.

'' Yuan Ji, jika Anda di sini untuk mengobrol dengan baik, saya akan merentangkan tangan dan menyambut Anda dengan tulus. Namun, jika Anda di sini untuk menyarankan saya untuk bergabung dengan Kuil Leiyin Agung, Anda harus pergi sekarang. ''

Guru Besar Ren Feng langsung berkata.

Ekspresi Guru Besar Yuan Ji tidak berubah pada hearing kata-kata itu Ini jelas bukan pertama kalinya dia diberi perawatan bahu dingin.

'' Ran Feng, kamu terlalu keras kepala. Di seluruh Wilayah Barat, mungkin Anda satu-satunya orang yang berani menolak undangan Kuil Leili Besar. Saya di sini dengan sangat tulus. ''

Yuan Ji berkata.

'' Tidak lebih dari menawarkan posisi saya di Kuil Leiyin Agung, seorang bhikkhu tidak akan pernah tertarik dengan hal itu. Mari berhenti berdetak di sekitar semak, karena tidak sesuai dengan sifat Budha sejati. Saya tahu mengapa kalian dari Kuil Leiyin Agung berulang kali mengundang saya; Anda sedang mencari Sutra yang ditinggalkan oleh tuanku. ''

Guru Besar Ren Feng berkata.

'' Leluhur Greenlotus adalah penguasa Buddhisme, kebanggaan Buddhisme, dan bahwa Sutra adalah Sutra Buddha yang paling kuat. Metode segel dan kultivar dari ketiga anjing laut utama tersebut, semuanya harus dimiliki oleh Kuil Leiyin Agung. Jika teman lama saya Ran Feng dapat menyumbangkan Sutra dan tiga anjing laut utama, kita mungkin bisa menghidupkan kembali kemuliaan Buddhisme. ''

Yuan Ji berkata.

'' Tuanku belum mati, dan saya tidak memiliki hak untuk membuat keputusan apapun tentang barang-barangnya, apalagi fakta bahwa Sutra tidak bersamaku. '' Ran Feng secara langsung menolak saran tersebut.

'' Ran Feng, saya sarankan Anda melepaskan harapan Anda. Leluhur Greenlotus telah menjadi sejarah, persis seperti Santo Terbesar di bawah langit bertahun-tahun yang lalu. Tidak ada yang bisa melakukan apapun tentang hal itu. Anda telah menempatkan harapan Anda pada bhikkhu kecil itu, tapi sesuatu yang bahkan gagal dilakukan oleh Great Leiyin Temple, tidak peduli betapa menakjubkan bakat biksu kecil itu, saya khawatir dia tidak akan mampu mewujudkan impian Anda. ''

Yuan Ji mulai terdengar tidak sabar. Selama bertahun-tahun, dia benar-benar merasakan keras kepala Guru Besar Ran Feng.

'' Itu adalah hal-hal Gunung Greenlotus, kita tidak memerlukan Kuil Leiyin Besar untuk mengkhawatirkan kita. ''

Master Agung Ran Feng menjadi agresif. Dia telah terganggu oleh Guru Besar Yuan Ji selama bertahun-tahun, dan dia mulai merasa mual karenanya.

'' Ran Feng, saya sarankan Anda memberikannya beberapa pemikiran bagus. Alih-alih menumbuhkan bhikkhu kecil itu, mengapa Anda tidak bergantung pada Kuil Leiyin Agung? Selama Anda bisa menyumbangkan Sutra ke Kuil Leiyin Agung, saya yakin Buddhisme akan bangkit sekali lagi, dan sangat mungkin kita akan memiliki Leluhur Greenlotus kedua. Jika Anda ingin Leluhur Greenlotus melihat cahaya matahari sekali lagi, Kuil Leili Besar jauh lebih bisa diandalkan daripada bhikkhu kecil itu. ''

Setelah mengatakan itu, Yuan Ji melangkah ke langit dan menghilang tanpa bekas.


Share Novel Dragon-Marked War God - Chapter 536

#Read#Novel#Dragon-Marked#War#God#-##Chapter#536