Genius Doctor: Black Belly Miss - Chapter 77

Bab 77: '' Jangan ganggu saya (1) ''

Jun Wu Xie kehilangan jejak waktu saat dia duduk di sana dengan tenang menyerap energi spiritual.

Segera gelap di luar saat sinar bulan perak mengalir melalui jendela.

'' Bau yang bagus sekali. ''

Jun Wu Xie mengangkat kepalanya dan sebelum dia bahkan bisa berbalik, dia dipeluk dari belakang oleh sepasang lengan yang kuat dengan cara yang sombong.

'' Kamu hampir kulit dan tulang dan Anda masih ingin minum anggur? '' Suara menggoda melayang dari belakang saat Jun Wu Yao menatap lembut gadis yang dipeluknya. Sebelum memasuki ruangan, dia mencium aroma wangi yang kaya ini, tercampur aroma yang familier. Aroma yang sudah dikenal ini berasal dari aroma teratai yang dimiliki Jun Wu Xie padanya.

Aroma memabukkan yang sangat bagus. Dia mengangkat kepalanya dan melirik ke arahnya dengan sikap acuh tak acuh, sepertinya dia sudah mulai terbiasa dengan penampilan sayangnya, meski beberapa bagian darinya tidak mau tapi ternyata tidak terlalu memengaruhinya dan karena itu dia tidak terlalu khawatir. tentang itu. Dia tidak ingin terlalu banyak berusaha berdebat dengannya sehingga dia tidak repot-repot mengatasinya. Dia pindah ke sisinya dan menggodanya saat dia duduk, menempatkannya di pangkuannya saat dia terus merangkulnya dari belakang. '' Jadi ... itu pria Mo Qian Yuan yang memberimu ini? '' Meskipun dia tersenyum, matanya gagal karena matanya berkilau dingin karena dapat dilihat saat melihat anggur dengan tidak enak.

Tidak menunggu jawabannya, dia mengambil sebotol anggur saat dia mengangkat alisnya saat dia meliriknya dan membawa toplesnya lebih dekat.

'' Anggur ini tidak layak dari mulutmu. '' Setelah mengatakan itu, dia menjentikkan pergelangan tangannya dan mencoba menuangkan segelas anggur lagi.

Jun Wu Xie menyipitkan matanya saat dia memelototinya dengan dingin ingin menghalanginya, namun cengkeramannya pada dirinya sangat kuat saat dia memeluknya erat saat dia memeluknya erat-erat dengan satu tangan, membuatnya tidak berdaya.

'' Berikan padaku. Letakkan kembali! '' Dia mendidih.

Jun Wu Yao menatapnya dengan senyum menyengat, tidak ada jejak kemarahan yang bisa dilihat.

'' Wu Xie ... Jangan marah, jika Anda suka anggur, saya dapat membantu menemukan beberapa anggur yang baik, bagaimana Anda bisa minum sampah semacam itu? ''

'' Letakkan kembali. '' Dia melotot padanya dengan mengancam.

Jun Wu Yao terus tersenyum padanya tanpa bergerak saat mata hitamnya yang hitam melayang sedikit ungu.

'' Le ... Biarkan ... Biarkan Tuanku pergi ... '' sebuah suara menangis datang dari samping.

Di sudut dinding berdiri Little Lotus dengan matanya melihat situasi dengan ekspresi bingung dan wajah sedikit memerah, tubuh mungilnya bersandar di dinding saat kakinya sedikit bergoyang-goyang.

'' Ini ...? '' Jun Wu Yao mengangkat alis dengan penuh minat.

Jun Wu Xie murung, Lotus Kecil masih dalam bentuk fisiknya, dengan penampilan Jun Wu Yao yang tiba-tiba, Little Lotus masih tinggal di sekitar!

Untuk Jun Wu Yao, mencari tahu identitas Little Lotus akan menjadi permainan anak-anak.

'' Oh? Kupikir kucing hitam itu adalah roh kontrakmu, lihatlah semuanya, tebak aku salah. '' Dia menundukkan kepala saat melihat Jun Wu Xie, bibirnya melengkung ke atas.

'' Yo..You! Jika Anda tidak melepaskan Tuanku, jangan salahkan saya karena bersikap tidak sopan kepada Anda! '' Lotus kecil mengibaskan pipinya yang kecil memerah, terlihat sangat menggemaskan. Kucing hitam kecil yang duduk dengan tenang di atas meja mengangkat cakarnya untuk menutupi matanya.

Bukannya terlalu lemah tapi musuhnya terlalu kuat.

Orang bodoh kecil itu pasti mati! '' Oh? '' Jun Wu Yao menatap anak kecil itu dengan dingin saat dia sedikit mengangkat jarinya dan secercah cahaya hitam menabrak Little Lotus di keningnya.

'' Aduh! '' Merasa sakit tajam dari keningnya, Little Lotus terjatuh ke tanah saat ia meringkuk kesakitan.

'' Saya berbicara dengan Wu Xie, kapan tempat Anda untuk mengganggu kita? '' Jun Wu Yao tertawa ringan seolah tidak ada yang terjadi dan saat dia berbalik untuk menghadapi Jun Wu Xie. Dia tertegun saat bibirnya meringkuk. Sepasang mata yang dipenuhi dengan niat membunuh dingin menatapnya kembali, dia masih menahannya dalam pelukannya tapi di satu sisi dia memiliki beberapa jarum yang ada di tenggorokannya.

'' Saya tidak memiliki mood untuk bermain-main dengan omong kosong Anda! Berhentilah menggangguku. '' Dia melotot padanya dengan dingin. Biasanya dia tidak peduli dengan apa yang dia lakukan, jika dia mengganggunya, dia sama sekali tidak sopan padanya.


Share Novel Genius Doctor: Black Belly Miss - Chapter 77

#Read#Novel#Genius#Doctor:#Black#Belly#Miss#-##Chapter#77