Genius Doctor: Black Belly Miss - Chapter 807

Bab 807: '' Putra Mahkota Yan (4) '' Embusan angin malam bertiup melewati sedikit dingin. Kedua penjaga tiba-tiba merasa kantuk yang berat menyerang mereka dan dalam sekejap, mereka bersandar pada tombak mereka saat mereka menyerah padanya.

Ketika mereka akhirnya tidur nyenyak kepala mereka benar-benar terkulai sedikit ke samping, Jun Wu Xie dan teman-temannya berjalan tanpa hambatan melalui pintu Mansion Barat.

Luas tanah Kediaman Pangeran Mahkota duduk di atasnya besar dan ada jarak tertentu antara Mansion Barat dan kamar tidur Crown Prince di East Mansion. Meski sudah larut malam, para penjaga berpatroli di pedalaman Crown Prince's Residence tidak beristirahat. Tapi penjaga patroli tersebut tidak memperhatikan bahwa seekor kucing hitam berukuran kurus kecil telah mempelajari rute patroli mereka dan waktu yang mereka butuhkan untuk menyelesaikannya. Tepat satu menit setelah seorang patroli baru saja melewati sebuah koridor panjang, Jun Wu Xie dan para sahabatnya dengan cepat menyelinap melewatinya dan terus menuju kamar tidur Lei Chen.

Lei Chen sudah cukup banyak mabuk malam itu dan dia benar-benar pingsan saat dia terbaring tidur di tempat tidurnya, tidak bergerak sedikit pun.

Setelah mereka membuat dua penjaga di pintu masuk tidur, Jun Wu Xie berjalan tanpa batas ke tempat tidur Lei Chen. Satu lilin menyalakan ruangan dan cahaya samar sedikit mereda sedikit.

Saat Qiao Chu melewati pintu, dia melihat Lei Chen berbaring tak bergerak di tempat tidur, terjatuh dalam tidur nyenyak, dan senyum jahat tiba-tiba muncul di bibirnya. Malam itu kembali pada pesta itu, mereka bisa melihat bahwa Lei Chen bisa menahan minuman kerasnya dengan cukup baik dan mereka tahu bahwa dengan sifat Lei Chen, dia tidak akan membiarkan dirinya mabuk. Tapi pada malam itu, sudah tidak ada lagi baginya. Di dalam cangkir anggur yang telah dibujuk Jun Wu Xie sebelum Lei Chen, Jun Wu Xie diam-diam membiusnya. Tidak peduli seberapa baik Lei Chen bisa menahan minuman kerasnya, dia tidak akan bisa menahan obat Jun Wu Xie.

'' Dengan dia dalam keadaan seperti itu, bagaimana kita bisa bertanya kepadanya apa? '' Qiao Chu berdiri di samping ranjang Lei Chen dan berjongkok, saat dia menusuk pipi merah Lei Chen dengan pipinya. jari.

Dia tidur sangat dalam!

Qiao Chu sangat meragukan bahwa Chen Lei yang benar-benar tersingkir bisa menjawab pertanyaan Jun Wu Xie secara memadai.

Mereka sampai di tempat ini pada hari ini bukan karena anggur dan makanan gratis, tapi untuk memberi kesempatan bagi mereka untuk menemukan potongan keempat peta dimana Fei Yan akan menghasilkan replika sebelum mereka memotong off dengan Lei Chen. Komplikasi internal yang rumit dari Yan Country bukan perhatian Jun Wu Xie. Tujuannya selalu jelas.

'' Bantu dia. '' Jun Wu Xie berkata.

Qiao Chu segera mengulurkan tangan dan menarik Lei Chen ke atas. Kepala Lei Chen tertuju ke satu sisi dan dia tidak menunjukkan tanda-tanda akan mendapatkan kembali kesadaran.

'' Pry buka mulutnya. '' Jun Wu Xie berkata setelah itu. Fei Yan melangkah dan membuka mulut Lei Chen, tampaknya sangat akrab dengan tindakan itu, dan Jun Wu Xie segera menjatuhkan obat mujarab ke mulut Lei Chen.

Qiao Chu membantu Lei Chen ke kursi di samping ruangan untuk duduk dan dia melangkah ke samping, menatap Lei Chen dengan penuh semangat.

'' Xie kecil, apa yang kamu berikan padanya? '' Qiao Chu bertanya dengan rasa ingin tahu saat ia melompat berdiri dan berdiri di samping Jun Wu Xie. Di tangan Jun Wu Xie, akan selalu ada obat mujarab aneh dan aneh, banyak di antaranya adalah obat mujarab yang bahkan tidak pernah diketahui keberadaannya.

'' Sesuatu untuk membuatnya berbicara. '' Jun Wu Xie berkata tanpa ekspresi, tidak benar-benar ingin memuaskan keingintahuan Qiao Chu.

Sisanya para sahabat dengan bijaksana berdiri di satu sisi dan menunggu dengan sabar, menyerahkan seluruh situasi ke tangan Jun Wu Xie, karena tahu bahwa yang harus mereka lakukan hanyalah menunggu hasilnya.

Tak lama kemudian, Si Lei Chen yang tidak sadar tiba-tiba bergerak. Dia perlahan mengangkat kepalanya dan membuka matanya. Tapi mata itu tidak terfokus pada apapun dan tidak memiliki kehidupan di dalamnya saat dia hanya menatap lurus ke kanan. Ada ekspresi sekilas atau emosi di wajah tampan yang tampan itu dan sekilas, dia tampak seperti tidur nyenyak, dan sama sekali tidak terbangun.


Share Novel Genius Doctor: Black Belly Miss - Chapter 807

#Read#Novel#Genius#Doctor:#Black#Belly#Miss#-##Chapter#807