Great Demon King - Chapter 362

Bab 362: Menenggelamkan kebejatan

'' kamu ... siapa kamu ?! Jangan menyakiti kami, kami akan memberikan apapun yang kamu mau! '' Kekaru memohon Han Shuo, mencoba untuk mengabaikan rasa sakit yang menyiksa dari tangan kirinya.

'' Heh heh, tidak. Anda tidak memiliki sarana untuk memberi saya apa yang saya inginkan! '' Han Shuo dengan santai menanggapi, tangannya memaksa Kesurun turun ke lantai. Kesega sangat menderita, dia sudah lama melupakan khayalannya yang delusi dengan Helen. Melihat tangan Han Shuo menekan ke bawah, dia merasakan sebuah kekuatan besar yang mendorongnya, sehingga dia tidak mampu bergerak satu langkah pun.

'' Jangan .... Jangan bunuh aku! '' Kesega lumpuh, dan hanya bisa memohon pengampunan.

Pfft! Tangan Han Shuo menggendong kepala Kesega. Yuan magis yang dipancarkan dari tangannya masuk ke kepala Kesega, mengubahnya menjadi pasta. Tubuhnya merosot ke tanah, sekarang hanya daging tanpa tulang.

Han Shuo berjalan ke sisi Kekaru. Mengabaikan teriakannya, dia tersenyum, '' Selain dirimu, seluruh klanmu sudah mati. Meski begitu, Anda cukup beruntung. Aku tidak akan membunuhmu. ''

'' Fiend! Anda iblis, dendam apa yang Anda miliki terhadap saya !? Kenapa kamu melakukan ini padaku? '' Kekaru pucat saat mendengar tentang kematian anggota klannya. Dia mengabaikan rasa sakit di tangan kirinya dan merobeknya bebas dari dinding, menabrak Han Shuo. Dia dikuasai oleh dorongan untuk setidaknya melakukan beberapa pukulan pada Han Shuo.

Han Shuo memusatkan kekuatan mentalnya dan melemparkan mantra Soul Tremor. Rasa sakit menusuk meledak di kepala Kekaru sebelum dia bisa melakukan lebih dari beberapa langkah di arah Han Shuo. Pusing karena sakit, ia terhuyung maju beberapa langkah sebelum menyerah pada penderitaan dan pingsan.

The Demonslayer Edge, masih terjebak di tangan kiri Kekaru, terbang ke tangan Han Shuo dari kemauannya sendiri. Meraih habis-habisan Kekaru, dia terjun kembali ke lubang menganga di tanah, sekali lagi memasuki kedalaman bumi.

Jika seseorang menggali tanah sekarang, mereka akan menemukan banyak terowongan yang bertemu dan memisahkan kota. Masing-masing terowongan tersebut terbuka di samping berbagai kerabat Marquis Kekaru yang tinggal di istana. Tidak ada kerabat tunggal yang terhindar.

Jaringan terowongan yang rumit ini diperpanjang beberapa meter ke tanah. Bahkan dengan beberapa ratus orang yang mengerjakannya, masih memerlukan waktu sekitar 10 hari untuk menyelesaikannya. Benteng itu berisi banyak penjaga pribadi Kekaru, juga sejumlah penyihir. Dalam keadaan normal, terowongan segera ditemukan begitu ada yang mendengar suara mencurigakan dari bawah bumi. Jelas, beberapa hal ini tidak bisa dijelaskan dengan akal sehat. Saat Han Shuo berjalan melalui terowongan, terowongan runtuh di bawah tekanan bumi. Begitu Han Shuo pergi, tidak ada jejak di tanah di bawah benteng yang ada terowongan, apalagi jaringan yang rumit itu.

Malam yang gelap diterangi cahaya bulan, mengalir turun seperti merkuri. Di bawah belaian cahaya angin malam, Han Shuo dengan mudah menyelinap masuk ke rumah Helen. Dia melepaskan sihir kabut hitam saat dia melakukannya, menyelimuti dirinya dengan mantel hitam. Bahkan sinar bulan pun benar-benar dikaburkan. Helen sendirian di kediamannya, tidak tahu mengapa dia mulai khawatir dengan Han Shuo. Perasaan seperti ini mengganggu Helen. Dia tidak pernah khawatir dengan keselamatan seseorang sebelumnya, terutama pria yang seharusnya menjadi sasaran kebenciannya. Namun, dia tidak bisa mengendalikan emosi internalnya. Mengetahui apa yang Han Shuo coba, dia menjadi lebih gelisah setiap menit dan setiap detik setelah Han Shuo pergi, karena takut Han Shuo tidak bisa kembali dengan selamat.

'' Tolong jangan menemui masalah! '' gumam Helen, dengan alisnya berkerut dan ekspresi khawatir di wajahnya. Lampu kamar sudah lama padam. Helen berdiri di dekat jendela, menatap ke arah yang ditinggalkan Han Shuo. Cahaya bulan menyinari kulit putih Helen, tampak dingin dan sepi. Itu adalah pemandangan yang bergerak, dan melahirkan rasa kasihan di hati siapa saja yang sedang menonton. Ketika sihir berkabut hitam mendekati rumah besar itu, Helen pertama kali merasakan bahwa cahaya bulan akan hilang. Melihat sekeliling, ujung bibir Helen terangkat. Sambil tertawa terbahak-bahak, dia membuka jendela lebih lebar, dan mundur beberapa langkah. Saat Helen membuka jendela, angin bertiup di awan debu abu-abu. Jendela tertutup rapat, dan sosok abu-abu berangsur-angsur terwujud.

'' Apakah kamu baik-baik saja? '' Helen tidak bertanya kepada Han Shuo apakah Kekaru telah terbunuh, tapi pertama-tama menanyakan tentang kondisi Han Shuo. Tampaknya, di kedalaman hati Helen, keamanan Han Shuo lebih penting daripada apakah Kekaru hidup atau meninggal. Ketika mendengar kata-kata ini, Han Shuo melihat perubahan sikap yang dia lakukan terhadapnya. Jantungnya yang tidak sadar tumbuh hangat, dia tersenyum dan dengan lembut berkata, '' Terima kasih atas perhatian Anda. Aku baik-baik saja. ''

Bagian atasTangan kirinya yang membawa Kekaru sudah dibekukan oleh arus udara dingin. Tak ada satu tetes darah pun tumpah, juga tidak bau bau darah meresap ke ruangan. Bahkan tidak ada bukti rambut yang tertinggal. Setelah selesai berbicara, Han Shuo sepenuhnya melakukan reformasi, membawa Kekaru. Helen langsung melihat Kekaru yang pingsan. Mata Helen begitu hangat saat melihat Han Shuo, sedikit demi sedikit dipenuhi dengan kebencian yang tak terduga saat melihat Kekaru. Dia berkata, '' Saya akhirnya berhasil menyentuh Anda, anjing tua! ''

Memberi Helen pandangan yang berarti, Han Shuo membawa Kekaru ke sebuah ruangan lebih jauh di dalam rumah besar tersebut. Dengan santai melemparkannya ke dalam ruangan, Han Shuo melemparkan mantra diam di sekitar area tersebut. Setelah melemparkan mantra itu, dia berkata kepada Helen yang sangat dingin itu '' Baiklah, Anda bisa membangunkannya sekarang juga. Bunuh dia perlahan, aku akan berjaga di luar. '' Mungkin karena Helen telah lama membekap kebenciannya, setelah menunggu beberapa tahun, dia tidak mengatakan sepatah kata pun kepada Han Shuo dengan musuh bebuyutannya di ujung jarinya. Dengan mengenakan ekspresi dingin di wajahnya, Helen memasuki ruangan yang dulu berfungsi sebagai ruang penyimpanan. Saat pintu dibanting tutup, Han Shuo tidak menyisakan energi untuk menguping. Dia dengan santai berjalan ke tempat Helen duduk sebelumnya, dan mengeluarkan secangkir anggur lagi. Sambil menuangkan segelas penuh, dia menyesap anggurnya saat dia mengeluarkan buku necromancy tebal, membenamkan diri di ruang belajar.

Terlepas dari mantra '' Wabah '', Han Shuo sudah menguasai semua mantra yang harus diketahui oleh sebuah lengkungan. Kekuatan mentalnya sudah pada tingkat magus besar, dan dia menghabiskan seluruh waktunya untuk mempelajari seni pemanggilan makhluk dari dunia bawah.

Zombie fei tua, bangsawan mumi, dan setan tulang. Ketiga mahluk ini semuanya bisa dikendalikan oleh archmages, meski teknik pemanggilan mereka yang paling maju sedikit berbeda. Saat Han Shuo sedang memanggil, sebuah kontak sering dibuat segera setelah pemanggilan. Akibatnya, Han Shuo bisa dengan mudah memanggil mereka ke dunia ini. Ketika dipanggil, jenis makhluk tingkat rendah ini tidak memiliki kemampuan untuk melawan, sampai pada keinginan Han Shuo, tidak tahu harus berpikir apakah akan pergi atau tidak. Mulai dari ksatria jahat, teknik pemanggilan menjadi sangat berbeda. Bahkan jika Han Shuo bisa merasakan kehadiran para ksatria jahat, dia harus mengeluarkan sejumlah besar energi untuk menghancurkan perlawanan mereka. Baru setelah itu dia bisa mengendalikan tindakan mereka, menggunakan kekuatan kontrak untuk memanggil mereka ke dunia ini.

Makhluk terpanggil di tingkat magus agung memiliki kesadaran masing-masing. Kekuatan mereka jauh lebih besar daripada makhluk tingkat lainnya. Bahkan di dunia bawah, makhluk-makhluk dari tingkat ini bertindak sebagai penguasa ambisius. Paling tidak, mereka akan menjadi penyendiri yang kebanyakan makhluk inferior tidak berani mengganggu.

Tidak hanya makhluk-makhluk ini memiliki kemauan sendiri, tapi juga angkuh dan sombong. Kontrak sederhana tidak akan bisa mengikat mereka. Oleh karena itu, teknik pemanggilan untuk mereka jauh lebih rumit dan misterius, termasuk penyelidikan mendalam tentang kekuatan spiritual, untuk memahami temperamen makhluk dunia bawah.

Terlepas dari ini, ketika sebuah kontrak terbentuk antara seorang necromancer dan makhluk mayat hidup, necromancer membutuhkan kekuatan yang cukup untuk membuat makhluk tersebut menjanjikan kesetiaannya, jika tidak mereka harus menghadapi resistensi makhluk itu. Selama proses perlawanan, pemanggil harus menggunakan energinya untuk menekan makhluk yang dipanggil, sekaligus menjaga keakuratan ritual pemanggilan. Beberapa suku kata atau isyarat tangan yang tidak benar bisa diterima. Pola energi interkoneksi akan gagal dan reaksi balik dari pemanggilan yang gagal akan memukul pemanggil. Kemungkinan besar makhluk yang dipanggil kemudian akan terjebak di antara dua pesawat, selamanya tidak dapat kembali.

Han Shuo saat ini sedang mempelajari detil masing-masing makhluk undead kelas atas. Cakar dan gigi fey tua zombie itu tajam, dengan gerakan gesit. Struktur tubuh mereka mirip dengan kera perak, meski jelas lebih kecil. Namun, zombie fey tua itu memiliki cakar dan gigi tajam kera perak, dan sama cepatnya.

Tuan-ibu mumi itu sekuat batu karang yang kokoh. Meletakkan di peti mati sepanjang hari, kecepatan mereka buruk, tapi kuat. Selain itu, mereka korosif, mampu mencampur aura kematian dengan pita di tubuh mereka. Dengan demikian, mereka sama-sama sulit untuk melawan.

Ion tulang terdiri dari tulang besar yang disatukan. Dari tiga makhluk mayat hidup, setan tulang adalah yang paling unik dari semuanya. Karena seluruh tubuh mereka terbentuk dari tulang, jika tulang yang membentuknya kuat dan penuh dengan energi kematian, maka kekuatan setan tulang akan semakin mengerikan. Selain itu, mereka memiliki defensiv yang sangat baike properti melawan serangan fisik dan magis.

Jika dibutuhkan, iblis tulang juga bisa memecat tulang-tulang di tubuhnya. Kekuatan proyektil tulang ini sangat tinggi, sebuah proyektil tunggal sudah cukup untuk menghadapi pukulan fatal. Setelah menembaki proyektil, demon tulang bisa memasang kembali proyektil ke tubuhnya. Namun, jika tulang yang membentuk tubuh iblis tulang tidak mengandung sejumlah besar energi kematian, maka setan tulang akan menjadi lambat dan lemah, dan akan mengalami luka parah akibat serangan fisik dan magis. Iblis tulang bisa besar dan kuat, atau bisa kecil dan lemah. Dengan demikian, setan tulang adalah yang paling bervariasi di antara tiga makhluk magis.

Namun, Han Shuo tahu bahwa tulang setan yang dimodifikasi dengan sayap oleh kerangka kecil pasti akan kuat. Batu itu dibangun kembali oleh kerangka kecil itu dengan tulang dari makhluk berpangkat tinggi di tanah terlarang, dan berisi sebagian dari energi makhluk magis tingkat tinggi itu. Ditempa dari tulang-tulang ini, iblis tulang akan menyerap energi kematian pada kecepatan yang lebih cepat di dimensi lain. Makhluk itu bisa terbang, yang berarti memiliki kecerdasan yang cukup untuk mengendalikan gravitasi. Jika tidak, daging yang membusuk di tulangnya tidak akan membiarkannya terbang dengan kelincahan.

Han Shou telah memahami karakteristik ketiga makhluk itu, tapi kekuatan jiwa mereka berbeda. Dia saat ini fokus pada zombie tua. Dia tahu bahwa dia perlu menemukan metode yang tepat untuk menerapkan kekuatan mentalnya untuk memastikan tanggapan dari zombie tua, agar berhasil menggunakan kontrak untuk memanggil makhluk itu.

Hal ini memang terjadi, karena Helen berjalan beberapa saat setelah tangannya terbungkus darah. Dia berlari menuju Han Shuo, isak tangis yang membungkus tubuhnya saat dia memeluknya erat sebelum dia bisa mempersiapkan dirinya sendiri.

Bau busuk darah yang tajam dan aroma Helen sendiri tercium ke dalam hidungnya. Dia tidak menentang bau itu, tapi tidak ingin para penjaga di luar untuk mendeteksinya. Dia mengangkat tangan kirinya sedikit dan menutup pintu yang terbuka. Sebuah pusaran bergetar di tangannya saat hati-hati menyedot aroma darah. Setelah menangis, Helen akhirnya tenang, dan pusaran itu menyatukan bau busuk darah ke dalam mutiara berdarah yang perlahan bergulir. Itu masih bergetar sedikit karena mengisap semua aroma darah dari Helen, tidak membiarkan sedikit pun hanyut ke luar.

'' Saya sudah lebih baik sekarang. Saya minta maaf karena membuat Anda kotor! '' Helen perlahan mendorong Han Shuo pergi dan melihat bahwa dia telah mengotori dia dengan darah segar. Dia meminta maaf, karena air mata tembus pandang masih tergantung di bulu matanya.

'' Jangan khawatir tentang hal itu. Mengapa tidak Firewind disisi Anda? Dia seharusnya bersamamu saat ini! '' Han Shuo baru saja menemukan bahwa Firewind yang biasanya ada di mana-mana tidak ada di sana, dan bertanya tentang kebinasaan.

'' Suster Firewind tidak suka bila ada terlalu banyak manusia di sekitarnya. Kecuali ada sesuatu yang istimewa, dia tidak akan muncul saat terlalu banyak orang ada di sekitar. Dia membuat kampnya di hutan lembah. Biasanya saya hanya menelepon secara telepati jika saya membutuhkannya. Karena Anda bersama saya, tidak ada bahaya bagi keberadaan saya, jadi saya tidak memanggilnya. '' Helen menjelaskan.

'' Saya lihat! '' Han Shuo menjawab, lalu berkata, '' Saya juga memiliki hewan peliharaan super super super, tapi dia adalah naga gelap. Orang itu sepertinya suka nongkrong di keramaian seharian. Bagaimanapun, semakin meriah! Tampaknya tidak semua makhluk magis super peringkatnya sama. ''

'' Anda bahkan memiliki naga gelap! '' Helen tercengang.

'' Mm hmm, dia berkembang ke tahap keduanya saat ini, jadi saya menempatkannya di tempat yang aman. '' Han Shuo menjawab. Helen menatapnya, tertegun dan hendak mengungkapkan betapa menakjubkannya dia. Dia segera memikirkan semua bagian ajaibnya dan merasa bahwa dia tidak perlu membuat masalah besar dari hal ini. Dia tiba-tiba melihat dadanya tertutup darah, tapi dengan cepat terganggu oleh mutiara berdarah dan berputar di tangan kirinya. '' Apa ini? ''

'' Saya tidak ingin aroma darah menyebar ke luar ruangan ini. Saya telah menyatukan mereka menjadi setetes darah. '' Han Shuo menjelaskan.

'' Anda orang yang menakjubkan! '' Helen masih tidak bisa menahan diri untuk tidak mendesah, lalu menariknya ke kamar mandi. Wajahnya memerah karena alasan tertentu saat dia berkata rendah, '' Kenapa kamu tidak mencuci darah dari dirimu dulu? Anda pasti tidak nyaman. '' Jantung Han Shuo berdegup kencang saat Helen berbicara demikian, dan saat tangannya yang kecil dan tanpa tulang tangan menyeret wrist, Han Shuo bisa merasakan sensual kecantikan tangannya. Cahaya mulai berkilau di matanya saat ia menatap Helen dengan beberapa antisipasi lagi.

Rumah besar Kekaru untuk para tamu sangat mewah. Kamar Helen sendiri dipenuhi oleh lebih dari sepuluh ruangan dengan berbagai ukuran. Kamar serbaguna, kamar mandi, ruang tamu, kamar tidur, ruang penyimpanan, dan ruang cuci semuanya hadir dan dihiasi dengan boros. Kastil kota Brettel Han Shuo seperti peternakan negara jika dibandingkan dengan ini.

Ada kolam mandi berbentuk oval lebar di tengah kamar mandi. Ada formasi sihir kecil di bawahnya, dengan satu Firespark Stone menyediakan panasnya. Air di dalam kolam dipertahankan pada suhu yang nyaman, dan wajah Helen menjadi merah dan merah dalam kabut kabut air. Dia benar-benar dengan lembut membantu Han Shuo keluar dari pakaiannya.

Ketika pakaian Han Shuo dicabut, tubuhnya setinggi 190 sentimeter adalah lambang tubuh pria sempurna seperti yang terungkap sepenuhnya di depan Helen. Sepotong kulit dan ototnya dipenuhi dengan kekuatan eksplosif, dan sepertinya dia adalah binatang berburu yang indah dan kejam bahkan saat merasa nyaman. Tubuh telanjangnya memberi orang lain keganasan yang sangat mendominasi.

Tubuh penggemar Han Shuo mencakup kekuatan liar dan tercermin dari mata Helen. Saat dia melepas pakaian di tubuh bagian bawahnya, dia mengangkat kepalanya untuk memperhatikan dengan penuh perhatian pada pria yang menjulang. Dia tampak tenggelam ke dalam jurang tak berdasar tanpa jurang.

'' Apakah dewa iblis ini suka menjadi orangku di masa depan? '' Helen bergumam dalam hatinya, menatap Han Shuo dengan mata terpesona saat dia tanpa berkata-kata menatap tontonan di hadapannya.



Share Novel Great Demon King - Chapter 362

#Read#Novel#Great#Demon#King#-##Chapter#362