I Shall Seal The Heavens Volume 10 I Watch Blue Seas Become Lush Fields Chapter 1613

\\ n \\ nBab 1613 \\ n

Bab 1613: Kehidupan Baru untuk Ayah dan Ibu

\\ n \\ n \\ n \\ n \\ n \\ n \\ n

Dalam satu bagian dari langit berbintang Pegunungan dan Laut adalah sebuah planet yang, jika Anda memeriksanya dengan cermat, sangat mirip dengan Planet South Heaven lama dari Alam Gunung dan Laut.

Ketika Meng Hao dan Xu Qing muncul di planet ini, sedikit getaran mengalir melalui Meng Hao. Mengingat tingginya tingkat basis kultivasinya, ada beberapa hal di dunia yang bisa mengguncangnya secara mental. Planet ini berbeda. Tempat ini terlalu penting.

Di planet inilah ayah dan ibunya telah bereinkarnasi.

Mereka telah berubah menjadi Gunung dan Kupu-kupu Laut, dan telah menanggung beban semua pembudidaya Alam Gunung dan Laut. Mereka tidur selama zaman yang tak terhitung jumlahnya, dan kemudian memasuki siklus reinkarnasi setelah kutukan itu dipatahkan. Cinta mereka untuk Meng Hao tidak bisa diunggulkan.

Itu adalah jenis cinta yang benar-benar tanpa pamrih ....

Di satu benua tertentu di planet itu, ada sebuah kota di mana sebuah sungai lebar mengalir. Banyak orang tinggal di kota, dan karena itu juga terletak di jalan raya utama di negara itu, itu adalah tempat di mana bisnis berkembang.

Kota ini adalah keriuhan suara, terutama di satu lokasi tertentu di tenggara kota, di mana pagoda tujuh lantai naik di atas sisa bangunan. Lapangan umum di depan pagoda dipenuhi oleh orang-orang, yang semuanya mendidih dalam kegembiraan. Tawa riang dan gembira naik ke udara.

Orang-orang muda bergegas menuju alun-alun dari seluruh penjuru kota, dipenuhi dengan antisipasi dan kegembiraan.

’Apakah Anda mendengar? Grand Philanthropist Meng menikahkan salah satu putrinya hari ini! ’’

\\ n \\ n \\ n

’Saya mendengar bahwa dia benar-benar cantik! Bahkan sang pangeran ingin menikahinya! Namun pemimpin Klan Meng, Meng Bancheng, menolak tawarannya. ’’

’Grand Philanthropist Meng hampir sama kayanya dengan seluruh kerajaan itu sendiri! Dia bahkan bisa pergi ke Istana Terlarang kapan saja dia mau. Satu-satunya alasan dia masih tinggal di tempat ini adalah karena dia tidak sanggup berpisah dengan rumah leluhurnya .... ’’

’Ayo, cepat! Rencana mereka untuk upacara pertunangan terdengar agak konyol, tapi itu bukan lelucon! Semuanya tergantung pada nasib, bukan latar belakang keluarga. Siapa pun yang menangkap bola sutra akan menjadi menantu Meng Clan! ’’

Semua orang benar-benar gempar. Bahkan, di luar pagoda tujuh lantai, ada banyak pangeran, adipati, dan cendekiawan terkenal dari kerajaan fana, yang semuanya telah mengintai tempat mereka dan menunggu dengan antisipasi gugup, menatap puncak pagoda. .

Suasana telah mencapai puncaknya. Di atas pagoda tujuh lantai adalah seorang wanita muda dengan kerudung menutupi wajahnya, sehingga tidak mungkin untuk melihat wajahnya dengan jelas. Namun, bahkan dari kejauhan, adalah mungkin untuk mengatakan bahwa dia sangat cantik.

Dia memiliki mata seperti genangan air yang dalam, tetapi ketika dia melihat ke arah kerumunan di bawah, tatapannya perlahan menjadi kosong. Dia tidak yakin mengapa dia merasakan hal itu, tetapi dia yakin bahwa di suatu tempat di bawah, seseorang yang sangat penting sedang menunggunya. Untuk beberapa alasan, dia merasa seperti suaminya dari kehidupan sebelumnya.

Dalam kehidupan sebelumnya, mereka berdua menjadi kupu-kupu, dan setelah terbang ke siklus reinkarnasi, mereka telah menunggu satu sama lain.

Pada saat itulah suara melayang keluar dari dalam pagoda. Itu tak lain adalah Meng Bancheng.

’Pengantin pria putriku tidak akan dipilih berdasarkan latar belakang keluarga atau status, tetapi berdasarkan takdir.

\\ n \\ n \\ n

’Bola sutra akan dibuang, dan siapa pun yang menangkapnya akan menjadi suaminya. Suara Meng Bancheng dipenuhi dengan usia, dan kata-katanya sepertinya diucapkan sedikit dengan enggan. Metode pertunangan ini tampaknya agak konyol baginya, dan dia awalnya menolak ide itu. Namun, putrinya bersikeras.

Begitu kata-katanya bergema di udara, gelombang kegembiraan berdesir di antara para hadirin di bawah.

Tidak terlalu jauh dari keramaian, seorang sarjana lewat yang kebetulan mencaci maki muridnya karena malas. Rencana awal mereka adalah meninggalkan kota, tetapi karena magang, mereka ketinggalan kereta kuda yang berangkat, dan sekarang terpaksa mencari penginapan untuk malam itu.

Pada awalnya, cendekiawan itu bahkan tidak memperhatikan keributan pertunangan, tetapi kemudian embusan angin tiba-tiba bertiup melewatinya, dan matanya sedikit berkaca-kaca. Dia mendongak, dan hal pertama yang dilihatnya adalah wanita muda di pagoda, dilingkari di bawah sinar matahari, menatapnya. Tatapan mereka bertemu.

Itu adalah tatapan yang bisa menahan apa pun ....

Sepertinya itu muncul dari kehidupan masa lalu ....

Itu bisa menggerakkan jiwa ....

Itusepertinya berasal dari inkarnasi masa lalu ....

Sarjana itu melihat gambar samar-samar seperti menara tinggi. Dia berdiri di sana, dan wanita muda itu di sebelahnya.

Dia melihat gambar yang samar tentang dirinya dan wanita muda itu menjadi kupu-kupu yang berkibar di langit berbintang.

Dia melihat gambar yang samar dari mereka berdua menjadi tua, tersenyum bersama, selalu ada untuk satu sama lain, tidak peduli berapa banyak nyawa yang berlalu ....

Dia melihat gambar yang samar-samar dari mereka berdua saling berpelukan saat mereka memasuki siklus reinkarnasi.

Semua keriuhan dan kegembiraan memudar menjadi keheningan yang tenang, seolah-olah sarjana itu tiba-tiba bukan bagian dari dunia lagi. Tidak ada yang lain kecuali wanita muda itu, yang wajahnya tampak terpatri jauh di dalam hatinya.

Cendekiawan menggigil.

Dia bukan satu-satunya. Wanita muda di atas pagoda itu bergetar seketika tatapannya bertemu dengan cendekiawan itu. Kemudian, matanya mulai bersinar dengan kecerahan yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Ada suara di dalam dirinya yang memberitahunya bahwa alasan dia menuntut jenis pertunangan ini, alasan untuk semua pilihan yang pernah dibuatnya dalam hidupnya, adalah karena dia sedang menunggu seseorang, dan orang itu adalah ... cendekiawan ini!

Dia tersenyum, dan membuang bola sutra dengan semua kekuatan yang bisa dia kumpulkan.

Bola sutra multi-warna yang indah menjadi seberkas cahaya bulan sabit yang membubung tinggi di udara ....

Meng Hao dan Xu Qing berdiri di sana di kerumunan, mengamati. Senyum bisa terlihat di wajah Meng Hao, dan hatinya tenang. Wanita muda itu, tentu saja, adalah ibunya, dan cendekiawan itu adalah ayahnya.

Adegan yang diputar di depannya memenuhi hatinya dengan sukacita. Tapi kemudian, bahkan ketika bola sutra mulai turun, dia melihat seorang penggarap di kerumunan yang mengenakan senyum dingin di wajahnya saat dia memanipulasi bola untuk menuju ke arahnya.

Tentu saja, kultivator itu tidak memiliki cara untuk mengetahui siapa dia yang sebenarnya menyinggung ....

Ekspresi Meng Hao berubah suram. Bagi seorang kultivator untuk melakukan sesuatu seperti ini jauh lebih buruk daripada membunuh dan membantai orang jahat, sejauh menyangkut Meng Hao. Dia melambaikan jarinya, dan bola sutra terus terbang menuju sarjana. Sesaat kemudian, benda itu mendarat di lengannya.

Cendekiawan itu menatap dengan kaget, meraih bola dan kemudian menatap kembali wanita di pagoda. Senyum yang pemalu bisa terlihat di wajahnya saat dia menunduk dan bergegas kembali ke pagoda.

Pada saat yang sama, pelayan mengalir keluar dari Klan Meng dan berkerumun di sekitar sarjana muda, membungkuk dengan hormat. Di bawah tatapan kesal dan cemburu kerumunan, cendekiawan itu bergegas ke pagoda. Dia akan segera menjadi menantu Klan Meng, suami dari salah satu anak perempuan klan itu.

Ekspresi Meng Hao semakin melunak. Beberapa hari kemudian, sarjana dan wanita muda itu menikah. Pesta pernikahan adalah perayaan akbar yang memenuhi seluruh kota dengan sukacita.

Meng Hao dan Xu Qing keduanya hadir.

Rasanya aneh menghadiri perayaan pernikahan orang tua sendiri, tapi itu hal yang menyenangkan. Dia dan Xu Qing bahkan menyiapkan hadiah, yang merupakan gulungan dinding.

Bunyinya, "Kebahagiaan abadi di sepanjang kehidupan .... ’’

\\ n \\ n \\ n \\ n

Share Novel I Shall Seal The Heavens Volume 10 I Watch Blue Seas Become Lush Fields Chapter 1613

#Read#Novel#I#Shall#Seal#The#Heavens###Volume#10###I#Watch#Blue#Seas#Become#Lush#Fields###Chapter#1613