I Shall Seal The Heavens - Volume 9 - Chapter 1497

Bab 1497: Meminjam Daya untuk Pencarian! pupil Icemountain Giant terbatas, pada saat ini, dia bisa merasakan betapa kuatnya aura Meng Hao, dan tahu bahwa dia sama sekali tidak cocok. Namun, dia masih yakin bahwa Meng Hao tidak akan bisa membunuhnya. Dia maju selangkah, dan memukul dengan tinjunya. Flamephoenix meletus dengan kekuatan, berubah kembali menjadi bentuk unggasnya. Sebuah lautan api meletus di sekelilingnya saat dia melesat ke Meng Hao. Dalam sekejap mata, ledakan yang hebat bergema saat mereka bertiga mulai bertarung.

Tanah bergetar. Dunia bergetar. Meng Hao melakukan gerakan mantra dengan tangan kanannya, dan kepalanya yang hitam pekat di belakangnya melolong dan melesat ke arah raksasa dan burung phoenix. Tubuh Icemountain Giant bergetar, retakan menyebar di permukaannya sebelum dia benar-benar meledak. Namun, pada saat yang hampir bersamaan, ia terbentuk kembali bersama, dan sepertinya tak kalah berkelahi. Flamephoenix juga jatuh kembali, matanya bersinar terang saat simbol-simbol magis yang tak terhitung jumlahnya muncul di sekelilingnya.

'' Terlalu lemah, '' Meng Hao berkata dengan dingin saat dia melayang di sana di udara. '' Waktu untuk menggunakan kartu truf Anda. Jika saya menang, Anda harus memberi tahu saya lokasi pecahan cermin. Jika Anda menang, maka saya akan segera pergi. ''

'' Baiklah, '' kata Giant Icemountain. '' Hasil dari pertempuran ini akan menentukan segalanya. ''

Raksasa Icemountain sama sekali tidak terkejut dengan apa yang terjadi. Meng Hao tidak tahu pasti bagaimana dia dan Flamephoenix berkomunikasi, tapi itu tidak masalah. Si raksasa meraung, memukul dadanya dengan tinjunya. Akibatnya, banyak sekali es jatuh darinya, yang kemudian terbentuk bersama menjadi greataxe yang sangat besar. Flamephoenix berkedip-kedip saat simbol sihir yang lebih menyala muncul, dan tubuhnya tumbuh dalam ukuran sampai panjangnya 30.000 meter. Panas yang intens dan mengerikan memancar keluar darinya, menyebabkan pemandangan es di sekitarnya meleleh. Namun, hanya beberapa saat kemudian, itu membeku kembali lagi.

Mata Meng Hao berkedip-kedip, dan mulutnya menjadi senyuman dingin saat dia melangkah maju dan melepaskan tembakan tinju. Itu tidak lain adalah Devil-Butchering Fist!

Tendangan tinju itu berisi Fist Life-Extermination, the Self-Immolation Fist, dan the God-Slaying Fist. Semua pemogokan tinju itu menjadi Fist Devil-Butchering. Langit meredup, seolah tinju ini menggantikan segalanya di atas dan di bawahnya saat meroket menuju Flamephoenix.

Raksasa itu melolong, mencukur greataxe dan kemudian menebasnya ke tinju Meng Hao. Raksasa tersebut secara bersamaan melakukan gerakan mantra dengan tangan kirinya, menyebabkan dingin yang hebat untuk musim semi, menciptakan angin badai yang membeku menghias Meng Hao. Flamephoenix menjerit panjang lebar, dan nyala api di sekeliling aura Essence yang dipancarkannya saat mereka berubah menjadi cakar merah.

Itu adalah cakar mirip burung, merah terang, yang langsung mengarah ke Meng Hao.

Dalam sekejap mata, raksasa dan Flamephoenix bertemu dengan Meng Hao's Devil-Butchering Fist. Saat mereka saling membanting, langit hancur, dan tanah-tanah itu hancur. Seluruh dunia bergetar hebat, dan Meng Hao terjatuh mundur tujuh atau delapan langkah. Saat dia melihat ke atas, kapak raksasa itu berubah menjadi abu, dan raksasa itu sendiri hancur berantakan. Sesaat kemudian, dia kembali terbentuk, meskipun dia tampak sedikit lebih kecil dari sebelumnya.

Adapun Flamephoenix, darah disemprotkan dari mulutnya, dan dia terlihat gemetar. Cederanya serius, tapi baru beberapa saat kemudian, nyala api di sekitarnya mereda kembali kehidupannya. Rasa takut di mata mereka saat melihat Meng Hao sudah jelas. Namun, ada juga kilau tanpa kompromi. Jelas, mereka tidak setuju dengan permintaan Meng Hao, dan hanya menyerahkan harta berharga mereka. Tidak kecuali sama sekali tidak ada pilihan lain.

Namun, pada saat inilah Meng Hao tiba-tiba lenyap. Saat dia muncul kembali, dia berada tepat di depan raksasa itu, lalu dia melambaikan jarinya. Suara gemuruh bergema saat raksasa itu jatuh kembali, kedinginan sedingin es meledak darinya. Bahkan saat ia bersiap untuk melawan, Hexing magic Essence tiba-tiba meletus dari jari Meng Hao, setelah itu ia melepaskan pukulan lain.

Raksasa itu menderu saat suara retak terpancar keluar. Dalam sekejap mata, dia pulih, tapi dia masih dikirim terjatuh ke belakang sejauh 3.000 meter. Meng Hao langsung menindaklanjuti, dan pada saat bersamaan, Flamephoenix ditutup. Sebelum Flamephoenix bahkan bisa mendekat, Meng Hao mulai berputar, kaki kirinya menyapu udara untuk menciptakan badai dahsyat yang menabrak raksasa itu.

Raksasa melolong, gemetar saat ia terjatuh lagi. Tubuhnya roboh, tapi langsung pulih. Pada saat bersamaan, kedinginan melontarkan dirinya seakan mengonsumsi Meng Hao. Meng Hao mendengus dingin, membuka tinjunyap ke telapak tangan, di mana muncul tanda penyegel.

Dia mendorong tangannya ke depan di depannya, melepaskan Bagian Luar Hex. Sebuah kekuatan pengusiran muncul, mendorong kedinginan pergi. Bersamaan, Meng Hao melepaskan tembakan tinju lagi.

Pukulan itu mendarat langsung ke dada raksasa itu. Celah menyebar, dan raksasa itu meledak menjadi pecahan es. Meng Hao kemudian melambaikan lengan bajunya, menyebabkan angin bertiup dan menyebarkan fragmen-fragmen itu. Fragmen-fragmen itu sepertinya bisa menembus menembus penghalang, dan mereka dengan cepat mulai membentuk kembali. Namun, mata Meng Hao berkelap-kelip dengan lampu merah, dan dia melakukan isyarat mantra, lalu melambaikan jarinya, melepaskan Esensi Hex ke-8 dari ruang. Sasarannya adalah Flamephoenix, yang berada di belakangnya. Kekuatan ruang meletus, dan mata Flamephoenix melebar. Dia menjerit menjerit, dan nyala api meletus saat dia memanggil raksasa api besar untuk menggantikannya dalam kekuatan penyegelan.

Namun, bahkan saat Flamephoenix menggunakan pengganti untuk lolos dari Spasial Sealing, Meng Hao tiba dan melepaskan tembakan tinju. Flames meledak, tapi dia cepat pulih, tapi Meng Hao kemudian terus melepaskan satu pukulan tinju demi satu.

Dia memukul total tiga belas pukulan. Setiap saat, Flamephoenix akan runtuh, tapi kemudian direformasi. Setelah setiap pukulan, wajahnya agak pucat, dan dia gemetar lebih keras lagi. Ketika pukulan terakhir mendarat, dia dikirim terbang terbelakang 3.000 meter, darah disemprotkan dari mulutnya.

Sama seperti Meng Hao akan memberikan pengejaran, sebuah raungan marah bergema.

'' Orang asing, kamu telah memaksa tangan kita. Inilah saatnya bagi Anda untuk mati! '' Itu adalah raksasa yang telah direformasi, yang melebarkan lengannya lebar dan melolong, '' Bunga Es-Tanah! ''

Saat dia melolong, rasa dingin yang hebat bangkit dari dataran es di sekelilingnya. Rasa dingin menerpa raksasa itu, dan pada saat bersamaan, lapisan es di daerah itu lenyap, muncul kembali di sekujur tubuhnya. Hanya butuh beberapa saat agar semua dingin dan es terbentuk bersama menjadi bunga besar di tangan kanannya!

Itu adalah bunga yang terbuat dari es, megah dan indah, dan karena tumbuh lebih besar, aura mengerikan keluar dari situ. Seluruh dunia bergidik, dan tiba-tiba nampaknya benar-benar tidak memiliki suara.

Selanjutnya, Flamephoenix, yang Meng Hao telah mendorong 3.000 meter jauhnya, menyeka darah dari mulutnya dan melotot padanya dengan aura pembunuh yang hebat mengamuk. Mata berkedip-kedip dengan niat membunuh, lautan api di sekitarnya meraung bahkan lebih kuat dari sebelumnya, berubah menjadi pilar api yang melayang ke langit. Langit berubah menjadi merah terang, seperti lautan api, dan pada saat bersamaan, si Flamephoenix berseru, '' Crimson-Flame Flower! ''

Hampir seketika, lautan nyala api mulai terbentuk menjadi bunga raksasa. Api yang tampaknya abadi melebar dari langit ke daratan, mengisi setengah dunia dengan panas yang tiada henti.

Pada saat bersamaan, bunga es memancarkan rasa dingin yang membeku yang membekukan semua yang disentuhnya.

Meng Hao menyaksikan semua ini terjadi dengan kilau menanti di matanya.

Pada saat yang sama, raksasa dan phoenix berkata, '' Gabungan serangan! '' Tubuh raksasa itu hancur, berputar-putar untuk bergabung ke dalam bunga es, yang memancarkan cahaya yang lebih dahsyat dari sebelumnya. Flamephoenix juga bergabung ke dalam bunga api, memastikan bahwa kedua bunga itu adalah puncak keberadaan di seluruh dunia ini.

Kedua bunga itu kemudian melesat menuju Meng Hao.

Meng Hao mengangkat kepalanya ke belakang dan tertawa terbahak-bahak.

'' Saya telah menunggu kartu truf Anda ini! '' Begitu kata-kata itu meninggalkan mulutnya, energinya melonjak. Rambutnya terangkat, dan baju besi hitamnya berkelebat saat dia melakukan isyarat mantra dengan tangan kanannya. Esensi Hex Kedelapan muncul, lalu Ketujuh, dan Keenam ... sampai ke Esensi Hex Pertama. Kemudian, mereka mulai bergabung bersama.

'' Delapan Hex, kombinasikan! '' Dia melemparkan kedua tangannya ke kedua arah, karena delapan Hexing magic Essences berubah menjadi benang, yang kemudian menjadi jaring yang besar.

Jaring menyebar ke segala arah, dan pada saat itu membuat kontak dengan bunga es dan api, dunia hancur berantakan. Langit dan Bumi terdistorsi saat gelombang kejut hebat meledak ke segala arah. Dalam ledakan tersebut, Meng Hao batuk seteguk darah, dan tubuhnya diparut ke dalam massa daging berdarah.

Namun, matanya bersinar terang. Inilah saat dia menunggu!

'' Tembaga Cermin Armor, Kocok Langit! '' Pelindung baju di tubuhnya tiba-tiba menerbangkannya, berubah kembali menjadi tujuh pecahan. Kemudian, mereka bergabung bersama, membentuk cermin yang hampir lengkap!

Ini adalah fungsi sebenarnya kedua dari cermin tembaga!

Hampir secepatnyaCermin itu muncul, ledakan mengerikan yang diciptakan oleh bunga es dan nyala api, dan delapan gabungan Hexes, dibelokkan oleh cermin, mengubahnya dari ledakan luar ... menjadi ... serangan yang terfokus yang ditujukan ke tanah! Di dalam es dan nyala api, wajah raksasa dan burung phoenix terjatuh. Namun, tidak ada waktu bagi mereka untuk melakukan apapun sebagai tanggapan. Kekuatan dasar kultivasi Meng Hao meledak seperti pisau tajam, bergabung dengan ledakan saat menabrak tanah.

Dalam sekejap mata, kekuatan puncak mengerikan dari ketiga ahli kuat ini membanting lapisan es di bawahnya.

BOOOOOOOOOMMM!

Tanah bergetar sebagai jawaban. Meng Hao tidak bisa sendirian membuka tanah, tapi kekuatan gabungan ketiganya menyebabkan dataran di sekitar mereka runtuh. Sebuah kawah besar dibuka, untuk mengungkapkan ... sebuah nekropolis yang luas!

Di bawah dunia ini es dan api, ada sebuah nekropolis yang membentang ke segala arah.

Pada saat nekropolis itu muncul, aura pecahan cermin kedelapan meletus dengan intensitas yang belum pernah terjadi sebelumnya. Meng Hao tertawa terbahak-bahak saat ia terbang menuju nekropolis.

-



Share Novel I Shall Seal The Heavens - Volume 9 - Chapter 1497

#Read#Novel#I#Shall#Seal#The#Heavens#-##Volume#9#-##Chapter#1497