I Shall Seal The Heavens - Volume 9 - Chapter 1499

Bab 1499: Fluktuasi yang Familiar!

Suaranya tampak aneh dengan kekuatan aneh saat bergema ke segala arah.

Itu adalah kekuatan yang datang dari kenangan Meng Hao, dari kerinduannya. Ini mengisi kolom cahaya saat meluncur ke langit berbintang di Hamparan Luas.

'' Cermin tembaga ... kembali ke saya ....

'' Parrot ... kembali ke saya ....

'' Lord Fifth ... kembali ke saya! ''

Saat kolom cahaya yang dibentuk oleh delapan pecahan cermin melonjak dari tanah yang sepi, Hamparan Luas bergetar, dan langit berbintang bergetar.

Pada saat yang sama, banyak ahli kuat tiba-tiba tampak merasakan sesuatu. Ungkapan mereka berkedip-kedip, dan mereka melihat ke arah seberkas cahaya. Di lokasi di mana Meng Hao telah menemukan pecahan cermin lainnya, para ahli kuat yang dia temui menatap ke kejauhan, ekspresi berkedip-kedip. Kadal raksasa. Kepala setan Raksasa Icemountain dan Flamephoenix. Semua dari mereka bisa merasakan aura harta berharga yang dulu merupakan milik mereka.

Pada saat yang sama, ada entitas lain di dalam langit berbintang dari Hamparan Luas yang diaduk dalam tindakan.

Ripples menyebar dari kolom cahaya, menyapu keluar melalui Hamparan Luas. Pada saat bersamaan, rupanya ada sebuah kehendak yang mulai terbangun, yang kemudian berbicara dengan suara yang tidak jelas.

'' Hancurkan formasi mantra itu. Hentikan dia .... '' Meski suaranya sulit dipahami, bisa jadi terdengar oleh entitas yang tak terhitung jumlahnya, dan sebagai tanggapan, hati mereka bergetar. Tiba-tiba, kekuatan kehendak tampak mengisi mereka, mengendalikan tubuh mereka. Segera, mereka mulai terbang ke arah Meng Hao dengan kecepatan tinggi.

Ada kabut, di mana suara yang menjerit bisa terdengar. Tak terhitung hantu misterius yang bisa dilihat di dalamnya, yang melonjak ke langit berbintang, memancarkan niat jahat.

Pada massa tanah yang merah, teriakan brutal bergema saat naga merah besar sebanyak 30.000 meter terbang ke Hamparan Luas.

Sebuah kepala besar melayang di tengah debu yang memenuhi langit berbintang. Sudah mati untuk usia yang tak terhitung jumlahnya, tapi sekarang kelopak matanya tiba-tiba terbuka. Tidak ada mata, hanya lubang kosong, namun tiba-tiba kilatan warna merah bisa terlihat di dalamnya. Beberapa saat kemudian, awan titik merah terbang keluar dari dalam mata, membentuk sesuatu seperti seberkas cahaya. Masing-masing titik itu adalah bug merah terang, yang banyak terbang ke kejauhan.

Di daerah lain, sebuah peti mati besar melayang keluar dalam kehampaan. Itu dipecah dan bobrok, tanpa mayat di dalamnya. Tiba-tiba, sebuah wajah terwujud dan melayang di atas peti mati.

'' Itu ... kehendak dari bentangan luas ... '' gumam sebuah suara. Peti mati itu lenyap, dan ketika muncul kembali, jaraknya jauh di kejauhan, menuju ke Meng Hao.

Ripples memenuhi langit berbintang dari Hamparan Luas saat banyak entitas muncul. Beberapa binatang, beberapa diantaranya adalah jenis kehidupan lainnya, tapi semuanya mengarah ke Meng Hao.

Ada yang mematikan, roh seperti jenazah, minotaurs, makhluk dengan tentakel untuk senjata, golem batu, dan makhluk yang sangat indah yang hanya sepertiga dari ukuran manusia normal.

Hampir setiap jenis eksistensi mungkin bisa dilihat ....

Benua Allah Abadi dan Benua Alam Iblis terguncang, dan banyak kultivator terbang keluar, mata merah saat mereka masuk ke Hamparan Luas.

Pada saat ini, seluruh langit berbintang dari Hamparan Luas bergetar.

Kembali ke Planet Luas yang Luas, di Sekte Pertama, Han Bei sedang duduk di sana bersila dalam meditasi. Tiba-tiba, matanya terbuka, dan mereka bersinar dengan cahaya aneh. Dia berkedip bergerak, lenyap, lalu muncul kembali di langit berbintang.

Selain semua hal itu, ada hal lain yang memperhatikan fluktuasi. Di tempat yang terpencil di dekat tepi langit berbintang di Hamparan Luas, ada pohon tua yang layu, tertanam di batang yang merupakan cermin tembaga. Cermin tembaga tiba-tiba mulai bergetar dan bersinar dengan cahaya terang. Kemudian, gambar burung beo menjadi terlihat.

Sepertinya bingung saat melihat ke kejauhan, seolah-olah sedang memikirkan masa lalu. Setelah sekejap, tatapan kosong memenuhi matanya.

'' Seseorang ... memanggilku ....

'' Aura ini sangat familiar, tapi saya tidak ingat siapa itu ....

'' Namun, dipanggil Lord Fifth ... Saya menyukainya. Sepertinya sudah akrab, sangat akrab .... '' Setelah sekian lama, burung beo itu memudar. Kemudian, cermin tembaga terbang dari pohon, berubah menjadi arus cahaya yang meluncur kearah arah pemanggilan.

Sementara itu, Meng Hao masih duduk bersila di atas daratan di langit berbintang. Rasa ilahi-Nya tersebar di semua directions, membiarkan dia merasakan betapa terguncangnya Hamparan Luas itu. Meskipun dia tidak dapat melihatnya dengan jelas, dia bisa merasakan lokasi cermin tembaga, dan bisa merasakan ... bahwa saat itu dia bergegas ke arahnya dengan kecepatan tinggi.

'' Itu akan datang Ini pasti datang .... '' Getaran mengalir melewatinya, dan matanya bersinar karena kegembiraan. Dia telah menunggu ratusan tahun untuk kesempatan ini untuk menyatukan kembali dengan cermin tembaga.

'' Sayang sekali jeli daging itu musnah .... '' pikirnya, hatinya dipenuhi dengan duka cita. Namun, dia menarik napas dalam-dalam, yakin hari itu akan tiba dimana dia bisa menghidupkan kembali jeli dagingnya.

'' Menurut seberapa cepatnya bergerak, dibutuhkan sekitar tujuh hari untuk sampai ke sini! '' Mata Meng Hao berkilauan. Bahkan saat ia merasakan cermin tembaga, ia juga bisa merasakan sakit yang luar biasa akan meningkat melawannya di dalam langit berbintang di Hamparan Luas.

Itu intens, sesuatu yang tampaknya bisa mempengaruhi esensi kehidupan. Meng Hao dapat mengatakan bahwa ketika orang sakit akan menyebar, banyak ahli kuat mulai menuju ke arahnya. Selanjutnya, selain niat buruk, ada sesuatu yang menambahkan berkat bagi musuh-musuhnya, meningkatkan kecepatan mereka secara dramatis, hampir sampai pada titik teleportasi, yang memungkinkan mereka bergerak jauh, jauh lebih cepat daripada cermin tembaga.

'' Sepertinya semua pekerjaan yang saya lakukan untuk membangun pertahanan ini sama sekali tidak sia-sia ... '' Mata Meng Hao berkedip-kedip dengan niat membunuh saat dia memikirkan kembali selama sepuluh tahun yang telah dia habiskan untuk menyiapkan semua formasi mantra. Sulit untuk menekan kegelisahannya untuk memanggil burung beo itu, tapi sekarang dia menyadari bahwa itu pasti layak dilakukan.

Pada titik inilah spesies musuh pertama muncul di langit berbintang di atas. Para hantu misterius tertutup dengan kecepatan tinggi, tak terlihat oleh mata telanjang, tapi bisa terdeteksi melalui perasaan ilahi. Mereka tampak tidak berdaya dan jahat, dan segera setelah mereka muncul, mereka menuduh Meng Hao, menyebabkan suara gemuruh bergema.

Dia mendongak ke arah mereka, matanya berkedip karena kedinginan. Sebelum para penonton bahkan bisa mendekati daratan, mereka menabrak sesuatu seperti jaring tak terlihat. Kilatan cahaya muncul, dan para penonton mengeluarkan jeritan yang menyedihkan.

Melalui akal ilahi, Meng Hao dapat melihat tubuh mereka diiris sampai hancur oleh jaring besar, menghancurkannya sepenuhnya. Namun, sebelum mereka bahkan bisa memudar, lebih banyak hantu muncul di kejauhan.

Ada awan dari mereka, tampaknya tak ada habisnya jumlahnya yang mengerumuni sekitar massa tanah. Jika perlu menghitungnya, akan ada lebih dari satu miliar, menciptakan pemandangan yang menakjubkan saat mereka melakukan serangan. Booms terdengar, dan massa tanah bergetar, tapi ekspresi Meng Hao sama seperti saat dia melakukan gerakan sulap ganda, menyebabkan lapisan pertama dari sembilan lapisan perisai yang dia bangun untuk bersinar dengan cahaya cemerlang, menghancurkan hantu pembunuh.

Para hantu sepertinya tidak takut mati sama sekali. Mereka mengecam tubuh ke dalam perisai, menyebabkannya bergidik dan terhuyung-huyung di ambang kehancuran. Mata Meng Hao berkedip-kedip dengan niat membunuh, dan dia mendengus dingin. Kemudian, tangannya melotot dengan isyarat mantra ganda, dan dia menampar mereka ke tanah.

'' Detonate! ''

Seketika, lapisan perisai pertama melonjak dengan cahaya menyilaukan, lalu meledak, mengirimkan ledakan yang merusak ke segala arah. Ini menyapu para penonton seperti pasang surut, menyebabkan jeritan yang menyebalkan terdengar saat hantu hilang dari keberadaannya. Ada beberapa di antara mereka yang sangat hebat, namun, mereka pun tidak mampu untuk menghindari kehancuran. Pada saat ledakan itu mereda, lebih dari sembilan puluh sembilan persen dari para penonton telah dimusnahkan, meninggalkan hanya mereka yang berada di tingkat Paragon.

Dari jumlah tersebut, ada tujuh, dengan dua berada di tingkat 9-Essences.

Mereka compang-camping dan robek, ekspresi mereka membingungkan, namun mereka terus menyerang. Meng Hao mendengus, tangan kanan berkedip dengan isyarat mantra yang menyebabkan gumpalan asap melengkung di luar lapisan perisai kedua. Asap itu cepat berbentuk tangan, yang menyambar ke arah para penonton. Boom bisa didengar saat tiga di antaranya hancur. Para hantu yang tersisa melarikan diri, dan tepat ketika tangan hendak mengejar mereka, sebuah raungan hebat bergema dari kejauhan.

Sinar lampu merah muncul, bergerak sangat cepat sepertinya teleportasi. Dalam sekejap mata, itu tampak langsung di depan tangan besar, itu adalah naga merah raksasa, yang penuh dengan kekuatan puncak 9-Essences. Saat menabrak tangan, tangan hancur, lalu naga itu menguatkan dirinya dan menancapkannya ke atas saat menyerang.

Bahkan saat bergerak maju, naga merah lebih banyak muncul dari kejauhan. Satu setelah lainnyaMereka bisa dilihat, termasuk tiga yang berada di puncak level 9-Essence. Sisanya lebih lemah, tapi naga merah adalah entitas yang kuat untuk memulai, dan ada lebih dari satu juta di antaranya. Mereka memenuhi langit berbintang, langsung berkumpul di perisai kedua. Tanah tersebut bergetar hebat saat perisai kedua yang sebelumnya tak terlihat mulai mendistorsi serangan kuat tersebut. Sesaat kemudian, hancur. Fragmen yang dihasilkan meledak seperti gelombang kejut. Sebagai tanggapan, Meng Hao duduk di sana di atas tanah di bawah, mata berkedip-kedip dengan niat membunuh. Perisai ini telah dipasang dengan menggunakan teknik yang dia dapatkan dalam warisan Shui Dongliu, dan sangat mirip dengan Gunung dan Laut Grand Aegis. Berdasarkan pangkalan budidaya Meng Hao saat ini, jarak ini jauh lebih kuat daripada perisai yang melindungi Alam Gunung dan Laut. Namun, naga merah itu mampu menghancurkan lapisan kedua.

Namun, harga yang mereka bayar untuk melakukannya berat!

-

Saya senang mengumumkan bahwa akan ada pembacaan hidup bab 1505 yang sangat penting pada hari Minggu tanggal 28 Mei. Waktunya adalah: New York 10:00 am GMT / GMT 14:00 malam. Beijing 10:00 malam Ini akan diadakan di saluran Mendongeng Sectmaster di server perselisihan lntraducido dan tidak di tempat lain! (Jangan khawatir, itu akan direkam bagi mereka yang tidak bisa ikut hidup). Saya telah mengatur anggota komunitas terjemahan kami yang populer untuk bergabung sebagai artis suara tamu untuk menggambarkan karakter penting yang muncul di bab 1505. Artis tamu tersebut adalah salah satu dari kepribadian yang sangat terkenal berikut ini:

Pelangi Pelangi, GGP, Xiao Lai, Alyschu, RWX, Etvolare.

Update: Saya berencana untuk berada di saluran Mendongeng Sectmaster lebih awal untuk melakukan tanya jawab sekitar tiga puluh menit sebelum pembacaan.


Share Novel I Shall Seal The Heavens - Volume 9 - Chapter 1499

#Read#Novel#I#Shall#Seal#The#Heavens#-##Volume#9#-##Chapter#1499