I Shall Seal The Heavens - Volume 9 - Chapter 1500

Bab 1500: Memegang Jalur!

Semua naga merah di bawah tingkat Paragon diparut sampai hancur berkeping-keping. Bahkan saat bau darah menyebar ke segala arah, tangan Meng Hao melintas dengan isyarat mantra dua tangan, dan tiga tangan besar muncul di luar perisai ketiga. Masing-masing memancarkan kekuatan tingkat puncak 9-Essence, dan mereka menembak langsung setelah tiga naga merah.

Kemudian langit berbintang bergetar karena, tiba-tiba, banyak titik merah muncul di tiga tangan yang sangat besar. Ekspresi dekat menunjukkan bahwa masing-masing titik merah itu adalah sejenis serangga. Dalam sekejap mata, mereka benar-benar menutupi tangan, disertai bunyi dengungan aneh. Semakin banyak bug muncul, sampai semuanya tampak seperti peti merah besar. Kemudian, dari kejauhan, aura kematian yang mengerikan muncul. Dengan cepat menyebar ke segala arah, dan di dalamnya bisa dilihat kumpulan mayat yang tak ada habisnya. Masing-masing dari mayat-mayat itu tampaknya telah dikuasai, dan mereka membentuk tentara besar yang menuduh massa darat.

Bug merah dan tentara orang mati semuanya melepaskan serangan besar-besaran ke lapisan perisai ketiga.

gemuruh yang mengejutkan bergema di segala arah.

Meng Hao diam saja. Melihat ke kejauhan, dia merentangkan kedua tangannya dan mendorongnya ke tanah. Lalu ia memejamkan mata dan mengabaikan segala sesuatu yang terjadi di luar perisai. Seluruh pikirannya mengalir ke pecahan cermin tembaga untuk mengintensifkan panggilan mereka.

Waktu berlalu Dua hari kemudian, cermin tembaga itu masih seberkas sinar terang menerobos ke lokasi Meng Hao.

Adapun massa darat, gemetar hebat. Lapisan perisai ketiga sudah roboh, dan sekarang yang keempat tengah tertatih-tatih di ambang kehancuran. Setengah dari serangga merah itu tewas, dan sebagian besar tentara orang mati telah hilang.

Namun, sejumlah golem batu telah muncul, dan karena serangan menderu mereka, perisai keempat hampir hancur. Golems batu menyerang dengan kegilaan yang luar biasa.

Selain mereka adalah minotaurs dan entitas aneh dan tentakel. Badan tentakel tidak memiliki tubuh kedagingan yang kuat, namun teknik magis mereka sangat mengejutkan. Karena semua itu, lapisan perisai keempat akhirnya hancur. Bahkan saat ledakan itu bergetar, mata golem batu bersinar dengan kegilaan, dan mereka tiba-tiba diledakkan sendiri.

BOOOOOOOOOMMM!

Peledakan diri dari golem batu menyebabkan gelombang kejut dari kerusakan lapisan perisai keempat menjadi ledakan ke lapisan perisai kelima. Celah menyebar saat kawanan makhluk aneh terus menyerang, dan lapisan perisai kelima hancur.

Selanjutnya datang hujan satu miliar panah atau lebih, yang melesat ke lapisan perisai keenam, meledak dengan tingkat kekuatan yang mengejutkan. Dalam sekejap mata, lapisan perisai keenam hancur.

Hal itu menyebabkan lapisan perisai ketujuh muncul, dan saat itu Meng Hao membuka matanya. Dia melihat ke luar, ekspresinya muram. Kemudian dia menarik napas dalam-dalam dan melakukan gerakan mantra ganda, menyebabkan wajah yang kabur muncul di permukaan perisai ketujuh.

Itu tampak hampir seperti momok saat terbang untuk memenuhi hujan panah. Selanjutnya datang sejumlah makhluk humanoid mungil yang tidak lebih tinggi dari pada lutut rata-rata orang.

Lebih banyak waktu berlalu. Pada hari ketiga, lapisan perisai ketujuh dihancurkan oleh makhluk mungil itu. Dalam tiga hari bahwa tentara makhluk aneh telah menyerang lapisan perisai, mereka mengalami korban yang sangat parah, bahkan kehilangan entitas tingkat Paragon.

Makhluk dari segala jenis dan jenis bisa dilihat. Dari sekian banyak jenis makhluk yang Meng Hao temui selama ratusan tahun perjalanannya, hanya sebagian kecil yang terwakili di sini. Makhluk-makhluk ini telah menerima panggilan yang telah bergema dari kehendak hamparan luas, dan dengan demikian, mata merah itu memukuli lapisan perisai ketujuh.

Pada hari keempat, lapisan perunggu ketujuh runtuh. Pada hari kelima, lapisan perisai kedelapan hancur.

Pada hari keenam, lapisan perisai kesembilan berguncang. Meng Hao membuka matanya lagi dan melihat ke arah tentara makhluk aneh yang tampaknya tak terbatas. Jumlah mereka yang besar benar-benar merupakan pemandangan yang mengejutkan untuk dilihat.

Mereka memiliki banyak ahli 9-Essences. Meskipun mereka tidak mewakili bahkan sebagian kecil dari kekuatan yang ada di langit berbintang, mereka dikuasai oleh kegilaan yang memastikan mereka tidak akan beristirahat sampai Meng Hao hancur.

'' Satu hari lagi .... '' Meng Hao bergumam. 'Lapisan perisai kesembilan akan bertahan lebih lama lagi.' 'Meng Hao bisa merasakan bahwa cermin tembaga masih agak jauh. Itu pasti akan muncul dalam satu hari.

Namun, pada titik inilah Meng Hao membuka matanya, dan wajahnya jatuh. Jauh di kejauhan di starryLangit, sebuah planet besar tiba-tiba teleport ke daerah di belakang daratan yang sedang dia jalani. Planet ini segera bergetar saat mulai melaju kencang.

Bahkan tentara makhluk aneh hampir tidak bisa menahan gemuruh yang membelah telinga yang bergema sebagai area di mana lapisan perisai kesembilan dipukul seketika hancur. Kemudian, planet raksasa itu mulai bergerak seperti, mengejutkan, berubah menjadi raksasa. Ia berdiri di sana tinggi dan kuat di luar perisai, menyeringai pada Meng Hao. Pada saat yang sama saat itu menyeringai, seberkas cahaya menembus lubang yang telah dirobek ke perisai dan langsung menuju Meng Hao. Wajah Meng Hao sangat suram saat dia duduk di sana bersila. Dia tiba-tiba mengulurkan tangan kanannya, lalu mengepalkannya dengan keras. Bunyi ledakan terdengar saat ia meraih makhluk mungil yang tidak lebih tinggi dari pada lututnya sendiri.

Itu adalah seorang wanita, sangat cantik, yang memancarkan pesona yang memikat. Namun, wajahnya pucat, dan ekspresinya salah satu ketidakpercayaan. Rupanya, dia tidak percaya bahwa sihir cloaking yang dia tanam bisa dilihat melalui Meng Hao. Sebelum dia bisa meminta belas kasihan, Meng Hao meremas tangannya ke bawah, dan sebuah suara bermunculan terdengar saat tubuhnya meledak.

Hal-hal belum berakhir. Meng Hao bangkit berdiri, dan tangan kirinya melepaskan tembakan tinju setan. Seekor naga merah tiba-tiba muncul langsung di tinjunya. Sebuah pandangan kebingungan bisa dilihat di matanya karena tampaknya memungkinkan pemogokan tinju untuk memukulnya, menghancurkan keseluruhan bingkai besarnya secara keseluruhan.

Pada saat yang sama, Meng Hao memiringkan kepalanya ke samping untuk menghindari serangan mematikan dari salah satu penonton. Saat hantu itu melewatinya, dia tiba-tiba membuka mulutnya dan menempel pada hantu itu.

Meski menimbulkan jeritan menyedihkan, Meng Hao menghirup dalam-dalam. Si hantu kemudian menyusut saat disedot ke Meng Hao untuk menjadi bagian dari basis budidayanya.

Semua ini memerlukan beberapa waktu untuk dijelaskan, tapi terjadi dalam sekejap setelah raksasa planet meninju lubang ke perisai dan tersenyum.

Ekspresi Meng Hao sama tenangnya seperti saat ia melangkah maju tiga puluh meter. Seperti yang dia lakukan, delapan pecahan cermin tembaga, yang tetap berada di tempat ia berdiri sebelumnya, memancarkan perisai terang.

Ini terdiri dari kerusuhan warna yang mengalir melintasi permukaannya, dan adalah ... persiapan Meng Hao yang paling kuat, lapisan perisai kesepuluh. Perisai ini dilindungi, bukan massa darat, tapi formasi mantra yang mengeluarkan panggilan panggil ke cermin tembaga.

Meng Hao berdiri di luar perisai, melihat sekeliling, matanya berkedip-kedip dengan maksud membunuh, aura pembunuh berputar-putar di sekelilingnya.

Dia tidak mengatakan apa-apa, namun tindakannya membuat pesannya jelas .... Tidak ada yang bisa melewatinya untuk menghancurkan formasi mantra itu!

Seluruh medan perang benar-benar diam. Namun, keheningan itu hanya bertahan beberapa menit. Lalu, lolongan dan raungan memecah keheningan saat banyak tokoh menuangkan melalui lubang yang telah ditinju perisai. Sedangkan untuk raksasa planet ini, ia mulai memadamkan perisai kesembilan di lokasi lain.

Meng Hao mengambil langkah maju pertama, dan tanah-tanah bergetar. Karena energi dari Hamparan Luas lemah pada massa tanahnya, gemetar tanah itu sendiri mempengaruhi segala sesuatu di sekitarnya, memperlambat pendekatan musuh.

Karena itu, beberapa entitas menembak keluar di depan orang lain. Mereka tidak lain adalah para ahli tingkat Paragon. Meskipun hanya satu di tingkat 9-Essence, dan sisanya berada di tingkat 8-Essence, mereka masih kuat Paragons. Begitu mereka muncul di tempat terbuka, Meng Hao melesat maju, melepaskan Devil-Butchering Fist.

Hidup-Pembasmian Self-Immolation. Tuhan-Membunuh Devil-Butchering .... Mereka bergabung bersama menjadi satu tinju, satu pukulan, yang mengejutkan segalanya dan mengguncang langit berbintang. Kekuatan luar biasa dilepaskan di segelintir Paragons, dan dalam keterkejutan mereka, meledak ke dalam diri mereka bahkan saat mereka masih bersiap untuk membela diri. Mereka hancur semudah ranting kering.

Booms terdengar saat meledak, hancur dalam tubuh dan pikiran. Dengan kebetulan, hanya ahli 9-Essence yang selamat, darah menyembul dari berbagai luka. Tapi kemudian Meng Hao melangkah maju ke depan, muncul di udara, di mana dia menonjok untuk kedua kalinya. Namun, dia tidak menyerang Paragon, tapi orang lain. Udara di depannya bergetar saat seorang pria tua muncul, seorang pria dengan kulit hitam pekat dan dua tanduk mencuat dari kepalanya, yang memancarkan kekuatan tingkat puncak 9-Essence.

Ekspresinya sangat serius saat dia menghadapi pukulan tunggal Meng Hao. Mengaum, dia melepaskan kemampuan ilahi, memanggil seekor lembu hitam, di bawah kaki yang berkedip flaming angin.

Meng Hao menyerang tunggal menghancurkan banyak makhluk aneh yang masuk melalui lubang di perisai. Bahkan orang tua itu sendiri batuk seteguk darah dan jatuh ke belakang, wajah dipenuhi rasa takut.

Pada titik ini, hanya setengah dari hari keenam yang telah berlalu. Meng Hao mengambil langkah ketiga, meski bukan untuk menyerang pria tua dengan kulit hitam pekat. Dia muncul di luar lapisan perisai kesembilan ... di depan raksasa seukuran planet ini.

'' Anda kuat, ya? '' katanya dingin. Bahkan saat kata-kata itu keluar dari mulutnya, raksasa itu menggigil, dan jantungnya mulai berdegup kencang. Dia mulai bergerak mundur. Sebelum dia bisa pergi, Meng Hao berubah menjadi sebuah rok hitam yang meluncur maju seperti petir, menikam dahi raksasa itu dan kemudian keluar dari sisi lain kepalanya!

-

Saya senang mengumumkan bahwa akan ada pembacaan hidup bab 1505 yang sangat penting pada hari Minggu tanggal 28 Mei. Waktunya adalah: New York 10:00 am GMT / GMT 14:00 malam. Beijing 10:00 malam Ini akan diadakan di saluran Mendongeng Sectmaster di server perselisihan lntraducido dan tidak di tempat lain! (Jangan khawatir, itu akan direkam bagi mereka yang tidak bisa ikut hidup). Saya berencana untuk berada di saluran Mendongeng Sectmaster lebih awal untuk melakukan tanya jawab sekitar tiga puluh menit sebelum membaca. Saya telah mengatur anggota komunitas terjemahan kami yang populer untuk bergabung sebagai artis suara tamu untuk menggambarkan karakter penting yang muncul di bab 1505. Artis tamu tersebut adalah salah satu dari kepribadian yang sangat terkenal berikut ini:

Pelangi Pelangi, Xiao Lai, Alyschu, RWX, Etvolare.

Wow, sebuah bab penting! Dan juga awal penghitungan mundur kami ke Grand Finale Contest: 99 bab untuk pergi!


Share Novel I Shall Seal The Heavens - Volume 9 - Chapter 1500

#Read#Novel#I#Shall#Seal#The#Heavens#-##Volume#9#-##Chapter#1500