I Shall Seal The Heavens - Volume 9 - Chapter 1501

Bab 1501: Tetapkan Kaki Di Sini, dan Mati! Raksasa planet itu menjerit keras-keras yang begitu nyaring sehingga menyebabkan banyak makhluk terdekat meledak.

Darah disemprotkan ke segala arah. Mata raksasa planet itu menjadi redup, dan kemudian kepalanya meledak. Pada saat tubuhnya mulai runtuh, Meng Hao dalam bentuk roc hitam kembali berada di daratan.

Namun, pada saat itu juga, wajahnya berkedip kaget saat ancaman bahaya muncul di dalam dirinya. Dalam sekejap mata, dia berubah dari sebuah roc besar kembali menjadi manusia berukuran biasa. Pada saat bersamaan, seberkas cahaya hitam menerobos tempat yang dulu ditempati kepalanya. Meski tidak menyentuhnya, ia meninggalkan basis kultivasinya dengan gemetar.

Jika dia tidak bereaksi saat melakukannya, serangan itu pasti akan meledak ke kepala formulir rocnya. Meskipun Meng Hao tidak terbunuh, dia pasti terluka parah. Dia berputar dan melihat peti mati agak jauh. Terapung di udara di atas peti mati adalah wajah seorang pria tua, yang sedang menatap Meng Hao.

Begitu tatapan mereka terpenuhi, Meng Hao tiba-tiba merasa bahwa pria tua ini berada pada tingkat yang sama dengan dirinya sendiri. Mengingat kekuatan Meng Hao saat ini, dia berada pada tingkat yang tertinggi di puncak 9-Essences, dan hampir semua orang yang dia temui adalah seseorang yang bisa dia lawankan dengan mudah. Namun, saat melihat wajah di atas peti mati, ia dipenuhi sensasi bahaya dan krisis.

Matanya berkedip saat dia tiba-tiba lenyap. Ketika dia muncul kembali, dia berdiri hanya beberapa meter di depan perisai kesepuluh. Jika dia cocok dengan orang tua itu di langit berbintang, lalu kembali ke lokasi ini, dengan kekuatan tanah disekitarnya, dia pasti bisa menghancurkannya.

Setelah semua ... pada massa tanah itu sendiri, energi dari Luas Hujan lemah.

Orang tua di atas peti mati itu tidak memasuki daratan. Dia tetap di luar, menatap dingin Meng Hao. Lalu dia melihat perisai setinggi tiga puluh meter itu, dan matanya berkedip-kedip dengan cahaya aneh.

Meng Hao berdiri di sana, ekspresi dingin di wajahnya. Lalu dia mengangkat kakinya dan menginjak-injak, menyebabkan ledakan besar bergema, dan gelombang kejut terdengar deras. Saat ledakan bergema, makhluk aneh yang tak terhitung jumlahnya di daerah itu, makhluk yang sama sekali tidak takut mati sama sekali, langsung terbunuh.

Secara bertahap, semuanya menjadi tenang kembali. Di luar perisai kesembilan yang rusak, masih banyak makhluk aneh yang tak ada habisnya. Namun, tak satu pun dari mereka berani mencoba untuk melawan jalan mereka ke daratan. Siapa pun yang mencoba mencapai daratan, terlepas dari tingkat basis kultivasi mereka, terbunuh dalam tubuh dan pikiran. Mereka yang berhasil melarikan diri sama jarangnya dengan bulu phoenix atau tanduk qilin.

Keheningan sama sekali tidak membuat Meng Hao gugup. Dia mencoba untuk membeli waktu, dan bisa mengatakan bahwa cermin tembaga semakin dekat. Paling-paling, dibutuhkan setengah hari untuk itu muncul di depannya.

Namun, pada titik inilah, di luar jangkauan besar makhluk aneh, fluktuasi memenuhi langit berbintang karena lebih dari sepuluh ribu tokoh muncul. Yang mengherankan, tokoh-tokoh itu adalah pembudidaya! Selanjutnya, begitu mereka muncul, mereka memancarkan aura di Benua Allah Abadi. Makhluk aneh lainnya di daerah itu sama sekali tidak terkejut, tapi karena Meng Hao, matanya langsung meledak dengan niat membunuh yang intens dan tak terkendali. Aura ini, aura di Benua Dunia Abadi, adalah sesuatu yang tidak akan pernah bisa dilupakannya. Aura itu milik musuh yang menyebabkan Alam Gunung dan Laut hancur, daging jeli mati, pikiran nuri harus dihapus, dan telah mendorong Meng Hao ke ambang kematian. Seketika, kemerahan pada mata Meng Hao menyebabkan seluruh area tampak muram dan sepi.

Namun, seperti kata pepatah, masalah datang berpasangan. Pada saat yang hampir bersamaan dengan kekuatan Abad Immortal God muncul, sekelompok sepuluh ribu tokoh lainnya muncul dari arah lain. Mereka sulit untuk melihat pada awalnya, tapi mereka juga pembudidaya. Mereka tidak memancarkan aura di Benua Tuhan Abadi, melainkan dikelilingi oleh kabut Alam Iblis. Selain itu, mereka dipimpin oleh seorang pria berotot, yang tidak lain adalah ... salah satu pakar 9-Essence Meng Hao pernah bertempur di masa lalu. Tiba-tiba dia melihat Meng Hao, ekspresinya menjadi kaget, dan niat membunuhnya semakin intensif.

Meng Hao, di sisi lain, tersenyum, senyuman dipenuhi dingin sedingin es. Dia sudah fokus pada pembantaian, tapi sekarang, keinginannya untuk membunuh naik ke ketinggian yang lebih tinggi dari sebelumnya. Pada saat yang hampir bersamaan, ia tersenyum, kekuatan Benua Benua Immortal dan Benua Alam Iblis terbang ke celah yang telah dibuka di perisai kesembilan, dan menuju ke daratan.

Orang mati merekaTuduhannya mengubah situasi di medan perang. Makhluk-makhluk lain di tentara terdiam sebelumnya, tapi sekarang mereka mulai mengaum dan melolong. Mereka juga bergabung dalam tuduhan tersebut, memastikan bahwa massa musuh membanjiri lubang di perisai.

Hanya butuh beberapa saat agar massa tanah Meng Hao berdiri untuk mulai gemetar karena kekuatan yang dikeluarkan oleh angka pengisian yang tak terhitung jumlahnya.

Tentara sangat luas, dan tersebar di antara jumlah mereka adalah banyak ahli yang hebat. Bahkan si peti mati tua akhirnya berhasil melewati perisai.

Boom bergema. Rambut Meng Hao dicambuk saat dia maju tujuh langkah. Ketika langkah ketujuh mendarat, tanah bergoyang-goyang saat kaki besar menghancurkan musuh yang tak terhitung jumlahnya menjadi bubur darah. Bersamaan dengan itu, Meng Hao bergerak langsung di depan pria berotot dari Devil Realm Continent. Pikiran pria itu terhuyung-huyung, dia tidak pernah membayangkan bahwa orang yang akan dia lawan hari ini adalah Meng Hao, dan dia juga tidak pernah bisa menduga bahwa setelah beberapa abad yang berlalu, Meng Hao akan menjadi begitu hebat. / p>

Namun, tidak ada waktu untuk merenungkan masalah ini. Tangan kanan Meng Hao menembus pertahanannya semudah pisau tajam melalui bambu, lalu menempel ke leher pria itu.

'' Denganmu balas dendam saya dimulai. '' Saat suara seraknya bergema, kekuatan meletus dari tangannya, dan ahli 9-Essences meledak berkeping-keping, hancur dalam tubuh dan pikiran.

Bahkan saat Meng Hao membunuh pria itu, delapan tokoh muncul di sekelilingnya. Mengejutkan, orang-orang ini adalah ahli paling kuat di antara berbagai ras dan suku mereka, dan mereka bergabung dalam satu serangan besar-besaran. Delapan musuh. Meng Hao mengangkat kepalanya ke belakang dan berteriak, menyebabkan banyak gunung turun. Namun, dia tidak mengirim mereka untuk menyerang musuh-musuhnya, namun menyebabkan mereka menutupi dirinya sendiri. Dalam sekejap mata, 100.000, kemudian 1.000.000, dan kemudian 10.000.000 gunung ditumpangkan di atasnya, menciptakan pertahanan perisai yang kuat. Sesaat kemudian, gabungan gabungan delapan ahli kuat tersebut membentur pegunungan.

Kelompok gunung yang tampaknya tak berujung meledak. Pada saat yang sama, Meng Hao terjatuh kembali, membanting ke salah satu ahli kuat di belakangnya. Kecepatannya sedemikian rupa sehingga musuhnya diledakkan menjadi kabut darah dan daging, tubuh dagingnya hancur. Jiwanya terbang keluar, yang tidak mampu melakukan apapun untuk menghentikan Meng Hao agar tidak lolos dari pengepungan.

Pada saat itu, mata peti mati pria tua berkilauan, dan dia keluar dari peti mati itu sendiri, terlihat seperti hantu. Dia mengambil langkah, langsung muncul di depan Meng Hao. Dia mengulurkan tangannya, dan kekuatan penuh basis kultivasinya melonjak saat dia mencoba menyentuh dahi Meng Hao.

'' Hanya apa yang saya tunggu, '' Meng Hao berkata sambil tersenyum. Bahkan saat jari pria itu tertutup, mata Meng Hao berkedip dingin. Wajah pria tua itu jatuh, tapi sebelum dia bisa bereaksi, Meng Hao melambaikan tangannya, menciptakan empat baris di sekitar orang tua itu.

'' Sealing Spasial! ''

Keempat garis itu langsung berubah menjadi kanvas. Kekuatan Penyegelan Spasial meletus, dan orang tua itu tidak berdaya menghentikannya untuk menyegelnya di dalam kanvas! Ketika dia muncul dalam lukisan itu, dia segera melepaskan kekuatan basis kultivasinya, menyebabkan kanvas itu terbakar. Mengingat tingkat budidaya yang sangat tinggi, penyegelan hanya cukup kuat untuk menahannya sejenak.

Namun, sesaat semua Meng Hao dibutuhkan.

Dia menyeringai dengan kejam, melepaskan kekuatan basis kultivasinya, melambaikan tangannya saat dia memanggil Hex Kedelapan. Lalu datanglah Ketujuh, dan Keenam ... sampai ke Yang Pertama. Mereka berubah menjadi benang panjang, menggabungkan ke jaring yang dilemparkannya ke arah orang tua itu.

'' Delapan Hex, dikombinasikan! '' Saat kata-kata itu meninggalkan mulutnya, jaring menyapu untuk menutupi semua hal di daerah itu.

Jaring melewati makhluk musuh yang tak terhitung jumlahnya seolah mereka tidak berada di sana. Tidak ada yang bisa menghentikannya.

Paragon dari Abad Ke Abadi berkedip kaget saat jaring melewatinya. Minotaurs, para penonton, golem batu, pembudidaya dari Benua Dunia Abadi, semua makhluk hidup dari lokasi lain ... disapu bersih oleh jaring.

Bahkan bug merah pun bisa menghindarinya. Ukurannya kecil, tapi jaringnya padat. Ketika telah menyebar sampai batasnya, Meng Hao membuat gerakan yang menggenggam, dan jaring mulai menarik kembali, kembali melalui semua makhluk yang sama yang telah dia jalani.

Jaring dengan cepat menyusut ke telapak tangan Meng Hao, sampai tidak lebih dari cahaya yang menyilaukan.

Kemudian, setiap makhluk yang mengelilinginya di atas tanah mulai gemetar. Darah mulai menyemprotkan ke mana-mana ... saat mereka diiris menjadi pita. Beberapa dari mereka menjadi menanduk yang berceceran di sekitar ground, yang lainnya berubah menjadi abu ....

Tentara-tentara di luar daratan menginjak-injak, dan kemudian semuanya terdiam. Terlepas dari kenyataan bahwa kehendak langit berbintang mendesak mereka untuk menyerang, naluri dan teror mereka membuat mereka melihat massa darat dengan pikiran berputar.

Meng Hao tetap tenang, tapi matanya bersinar dengan cahaya merah terang. Dia menatap pria tua yang disegel dalam lukisan itu, yang masih menyala. Orang tua itu melolong saat ia bersiap untuk meledak dari dalam.

Meng Hao menatapnya dengan dingin, lalu melambaikan tangannya. Sekali lagi, jaring gemilang itu muncul, yang dilemparkannya untuk menutupi orang tua itu.

Kali ini, kekuatan penyegelan jauh lebih besar dari sebelumnya, dan orang tua itu tidak berdaya untuk melepaskan diri dari efeknya. Yang bisa dilakukannya hanyalah raungan tanpa pamrih.

Meng Hao mengalihkan perhatiannya ke tuan rumah di luar di langit berbintang. Sekitarnya adalah mayat yang tak terhitung jumlahnya, begitu banyak sehingga tidak mungkin dihitung.

Dia diam saja. Namun, citra dirinya berdiri di sana, dan pemikiran tentang apa yang baru saja dilakukannya dalam pertempuran, menjadi peringatan kuat bagi semua orang yang masih hidup.

Siapapun yang menginjakkan kaki di sini ... mati!


Share Novel I Shall Seal The Heavens - Volume 9 - Chapter 1501

#Read#Novel#I#Shall#Seal#The#Heavens#-##Volume#9#-##Chapter#1501