I Shall Seal The Heavens - Volume 9 - Chapter 1506

Bab 1506: Potong di Luar Hamparan Luas!

Pada saat yang sama saat Meng Hao tersedot ke dalam lubang hitam, kehidupan kesucian kloningnya, Treasure Kecil yang kekal buta, berada di tengah patung. Tiba-tiba, tangannya terguncang, dan tanpa sengaja dia mengiris jarinya dengan pisau. Darah mulai mengalir.

Dia perlahan mengangkat kepalanya, dan ekspresi bingung bisa terlihat di wajahnya. Sebuah sensasi aneh mengalir melalui dirinya, seolah-olah benang yang selalu menempel padanya tiba-tiba terputus.

Ketika itu terjadi, Little Treasure merasa seolah-olah telah kehilangan sesuatu. Saat dia duduk di sana tanpa suara, terengah-engah terdengar dari samping. Istrinya bergegas mendekat dan segera membendung aliran darah.

'' Apa yang terjadi? '' tanyanya. Setelah sekian lama, Little Treasure menggelengkan kepalanya.

'' Tidak ada, '' gumamnya. '' Saya tiba-tiba merasakan sensasi bahwa saya tidak lengkap. '' Karena dia tidak dapat melihat, tidak mungkin dia memperhatikan bahwa wajah istrinya sama pingsannya dengan dirinya sendiri, dan dia terlihat sama bingungnya.

Pada saat yang sama, Parade 9-Essences di Planet Terbentang luas, termasuk Jin Yunshan, Pemimpin Sect, Immortal Bai Muchen, dan yang lainnya tiba-tiba menggigil. Seolah-olah ada sesuatu yang mengalir di antara mereka, sekaligus menyebabkan kenangan mereka Meng Hao tiba-tiba tumbuh sedikit tidak jelas.

'' Apa yang baru saja terjadi? ''

'' Ada yang salah Kenanganku tentang Paragon kesembilan sepertinya mereka akan menghilang kapan saja .... ''

Pemimpin Sect, Jin Yunshan, dan semua yang lainnya ada di fasilitas meditasi terpencil mereka, merasa benar-benar terguncang. Hal serupa terjadi di dalam Sarang Kesembilan itu sendiri.

Jauh di lokasi lain di langit berbintang Allheaven, di bawah 33 surga baru, banyak orang di Gunung dan Kupu-kupu Laut memiliki reaksi yang sama.

Itu terutama terjadi pada Xu Qing. Saat dia duduk di sana bersila, dia tiba-tiba membuka matanya dan terbatuk-batuk darah. Dia gemetar saat gelombang ketakutan muncul di dalam dirinya, benar-benar mengisinya.

Pada saat itu, dia dapat dengan jelas mengatakan bahwa kemampuannya untuk merasakan Meng Hao telah terputus. Wajahnya kehabisan darah, dan matanya dipenuhi kesedihan. Sambil tersenyum getir, dia mengulurkan tangan untuk menopang tubuhnya di dinding terdekat. Setelah sekejap, matanya penuh dengan kilau yang tegas.

'' Tidak masalah apa yang terjadi, atau berapa banyak waktu berlalu, '' dia bergumam, '' Saya memiliki keyakinan ... bahwa Anda tidak akan binasa. '' Dia mengulangi kata-kata itu berulang-ulang, baik dengan mulut dan di dalam hatinya.

Pada saat itu, di mana-mana di langit berbintang Allheaven, siapa pun yang mengenal atau pernah melihat Meng Hao, semua merasakan transformasi internal yang mendalam. Tiba-tiba, hubungan mereka dengan Meng Hao tampak berubah, berkurang.

Begitu dia pergi, semua jejaknya di dalam langit berbintang Allheaven terpotong. Jika dia tidak kembali dalam waktu yang relatif singkat, maka mereka akan benar-benar memudar. Di tahun-tahun mendatang, orang-orang yang mengenalnya akan kembali ke debu, dan akhirnya, tidak ada yang akan mengingatnya.

**

Di luar hamparan luas, Meng Hao membuka matanya.

baju besinya telah hilang, sekali lagi berubah menjadi cermin tembaga, yang dipegangnya di tangannya. Ketika dia melihat ke luar, dia melihat cahaya bintang, bersinar dari langit berbintang yang tak terbatas.

Tidak ada kabut, dan tidak ada bentangan luas. Hanya ada langit bintang berbintang yang cerah, dipenuhi dengan dunia yang subur demi satu.

Meng Hao ternganga kaget. Rasanya seperti ada belenggu yang tidak diketahui telah dikeluarkan dari basis budidayanya, memungkinkannya melonjak kuat. Dia juga bisa merasakan bahwa langit berbintang ini dipenuhi dengan kekuatan Immortal yang tak terukur. Sebenarnya, ketika dia melihat sekeliling, hal pertama yang dia pikirkan adalah bahwa segala sesuatu di sini murni sampai tingkat tertinggi. Itu benar-benar berbeda dari Hamparan Luas.

Tidak ada debu, tidak ada aura kematian. Hanya ada kekuatan hidup yang berkembang, semuanya berdenyut dengan perasaan yang membuat sukacita bangkit di hati seseorang.

'' Mengapa ... apakah saya merasa berbeda di sini daripada di Hamparan Luas? '' Bahkan saat dia ragu-ragu dalam kebingungan, dia melihat beberapa balok cahaya menerpa dia melalui langit berbintang. Mereka dipimpin oleh seorang pria paruh baya, di sebelahnya menerbangkan seorang wanita cantik yang terlihat sangat cemas.

Begitu mereka benar-benar bisa melihat Meng Hao, wanita itu masuk ke posisi terdepan, wajahnya dipenuhi dengan sukacita. Dia adalah orang pertama yang mencapai Meng Hao.

'' Kakak Penatua, kami akhirnya menemukanmu !! '' Dia tampak sangat senang karena air mata menetes di pipinya saat dia melemparkan dirinya ke pelukannya. Meng Hao bingung, yakin bahwa dia bahkan tidak tahu siapa orang ini. Tapi kemudian rasa sakit tiba-tiba menusuk pikirannya.

'' Kakak Penatua, ini adalah hal baik yang Anda dan Penatua Brother Chen Fan keduanya memiliki tanda penyegel yang ditempatkan pada Anda olehsekte saat itu, kalau tidak kita mungkin tidak akan pernah bisa menemukan Anda.

'' Oh, benar, Kakak Penatua, apa sebenarnya yang terjadi di Arcane Pocket Realm?

'' Seratus Sekte semuanya dikirim Dipilih ke Alam Pocket Arcane yang legendaris dari bentangan luas yang telah lama hancur. Tapi kemudian, beberapa hari yang lalu, sesuatu terjadi, dan banyak orang Chosen tiba-tiba meninggal, dan yang lainnya diantar keluar dengan paksa. '' Lebih banyak orang tiba di sisi Meng Hao, dan mereka semua sangat memperhatikannya. Mereka semua mulai berbicara pada saat bersamaan, menyebabkan kebingungan Meng Hao meningkat, dan kepalanya lebih menyakitkan. Sesaat kemudian, sebuah kenangan muncul yang mengatakan kepadanya bahwa dia Meng Hao, murid Terpilih dari Sekte Laut Biru, salah satu dari Seratus Sekte yang ada di langit berbintang ini. Beberapa waktu lalu, ia telah bergabung dengan kelompok lain yang berbeda Dipilih untuk masuk ke Arcane Pocket Realm.

Seharusnya, itu adalah Alam yang telah hancur berabad-abad yang lalu, sebuah tempat yang dikenal sebagai Alam Luas Hamparan.

Ada pembatasan tertentu yang membatasi masuk, oleh karena itu Seratus Sekte telah mengumpulkan sekelompok besar Terpilih untuk masuk semua pada waktu yang bersamaan.

Namun, sesuatu yang tidak terduga telah terjadi di dalam Hamparan Besar Dunia, dan mayoritas Orang Terpilih telah terbunuh. Dari kelompok tersebut dari Sekte Laut Biru, hanya dia dan Kakaknya yang Penatua Chen Fan telah melarikan diri.

Tampaknya, itu karena Kakak Kawan Chen Fan bahwa kelompok ini telah dikirim untuk menyelamatkannya. Awalnya, semua ingatan yang dia ingat tampak asing, tapi begitu dia mendengar nama Chen Fan, segala sesuatu tiba-tiba terasa masuk akal.

'' Dimana Penatua Brother Chen Fan? '' dia bertanya.

Orang yang menjawab pertanyaan tersebut adalah pria setengah baya, yang menatap Meng Hao dengan baik saat dia berkata, '' Kakao Penatua Chen Fan Anda telah dibawa kembali ke sekte tersebut. Hao'er, apakah kamu ingat semua yang terjadi di Arcane Pocket Realm? ''

Meng Hao menatap pria itu dan entah bagaimana ingat bahwa ini adalah Gurunya. Menanggapi kata-kata pria itu, Meng Hao memikirkan kembali apa yang telah terjadi di dalam, dan sekali lagi, rasa sakit menusuk pikirannya. Vena biru bahkan muncul di wajahnya.

'' Sudahlah, '' kata pria itu. Dia mendesah. '' Cobalah untuk tidak memikirkannya. Saudara Kakak Anda Chen Fan mengalami hal yang sama. Sebenarnya, begitu juga semua orang terpilih yang berhasil mewujudkannya hidup-hidup. '' Dengan itu, dia menjentikkan lengan bajunya, membawa Meng Hao dan orang-orang lain ke kejauhan.

Saat mereka melanjutkan, wanita tersebut terus mendukung Meng Hao. Dia tampak sangat memperhatikannya, begitu banyak sehingga dia tidak keberatan jika semua orang melihat mereka begitu dekat satu sama lain. Pada awalnya, Meng Hao merasa bahwa itu agak tidak pantas, namun kenangannya mengatakan kepadanya bahwa wanita ini adalah rekan Taois tercintanya, dan juga putri Tuannya. Mereka sudah lama menikah, dan bahkan punya anak laki-laki.

'' Tidak Ada yang tidak beres .... "" Kepala Meng Hao sakit lebih parah dari sebelumnya, dan matanya berkedip bingung. Setelah beberapa lama berlalu, kelompok tersebut mencapai sekte itu sendiri.

Sarang Laut Biru terletak di sebuah planet yang Meng Hao ditemukan akrab dan asing. Segera setelah dia tiba, banyak anggota sekte lainnya melihatnya, dan ungkapan kegembiraan muncul di wajah mereka. Mereka mulai terburu-buru, dan tak lama kemudian kerumunan telah membentuk yang mengantarnya kembali ke rumahnya. Di sana, dia melihat seorang anak laki-laki berusia sekitar tujuh atau delapan tahun, yang memanggilnya '' ayah '' dan bergegas memeluknya.

Semua sepertinya sangat asing, tapi kemudian ada nama Chen Fan, yang entah bagaimana membuat semuanya tampak benar.

'' Tidak, ini jelas salah. Ada yang tidak beres .... '' Kepalanya berdenyut-denyut, dan ke samping, pasangan Taois dan anaknya menatapnya dengan ekspresi cemas.

Dia memaksakan senyum ke wajahnya, dan setelah mengucapkan beberapa kata yang meyakinkan, dia duduk bersila. Sambil mengerutkan kening, dia mengingat kembali semua yang dia ingat dari hidupnya. Ayahnya adalah seorang Penatua di sekte tersebut, dan dia sendiri lahir dengan bakat laten yang luar biasa. Setelah secara resmi bergabung dengan sekte tersebut, ia langsung menjadi Terpilih. Dia berkembang dengan cepat, dan pada titik ini basis budidayanya sudah berada di puncak alam Kuno, hanya selangkah lagi dari lingkaran penuh.

Istrinya adalah putri Tuannya, dan keduanya adalah kekasih masa kecil. Ketika mereka menikah beberapa tahun yang lalu, hal itu menimbulkan kecemburuan yang meluas di antara teman sebayanya.

'' Tidak, itu tidak benar .... '' pikirnya sambil menggelengkan kepalanya. Dia secara tidak sadar melakukan gerakan mantra dan menekan perutnya.

'' Hex kedelapan! ''

Tidak ada yang terjadi. Dia melihat ke bawah karena terkejut, tidak tahu pasti mengapa dia mengucapkan kata-kata '' Hex kedelapan. '' Selanjutnya, dia melihat melalui tasnya untuk memegang. Segala sesuatu di dalam tampak asing, kecuali untuk ....

Cermin tembaga.

'' Apa ini? '' pikirnya, terkejut. Kemudian dia ingat bahwa setelah terbangun lebih awal, dia telah mencengkeram cermin ini.

'' Mungkinkah itu sesuatu yang saya ambil di Arcane Pocket Realm? '' Dia mengeluarkan cermin tembaga dan mengamatinya sejenak. Perasaan akrab sekali lagi muncul, meski agak berbeda dari sebelumnya.

Dunia ini nampak asing, dan semua orang di dalamnya tampak seperti orang asing, namun ada juga yang familiar dengannya. Ingatannya terasa aneh, tapi cermin tembaga ini berbeda. Dalam semua ketidakbiasaan, rasanya sangat akrab, seolah itu adalah sesuatu yang sangat penting baginya.

'' Apa sebenarnya yang terjadi ...? '' dia berseru. Entah kenapa, dia mulai merasa gelisah, begitu banyak sehingga istrinya mengeluarkan anaknya dari ruangan dan membiarkannya sendirian. Setelah beberapa lama berlalu, matanya merah padam. Dia mengulurkan tangan dan memukul dahinya dengan pukulan melirik. Pada saat yang tepat, ketukan bisa terdengar di pintu, dan terdengar suara yang khawatir.

'' Brother Junior Kecil, saya masuk. '' Pintu terbuka, dan seorang pemuda masuk yang entah bagaimana memancarkan perasaan kuno. Dia menatap Meng Hao, mencampuradukkan emosi di wajahnya, seolah sedang memikirkan masa lalu.

Meng Hao mendongak dan mengenali pemuda itu, seolah-olah dia ada, tidak hanya di ingatannya di permukaan, tapi jauh di lubuk hatinya.

'' Penatua Brother Chen Fan .... ''


Share Novel I Shall Seal The Heavens - Volume 9 - Chapter 1506

#Read#Novel#I#Shall#Seal#The#Heavens#-##Volume#9#-##Chapter#1506