Martial God Asura Chapter 112

n nBab 112 n

n n n n n n

MGA: Bab 112? Kontes Wajah

“Aduh, aku tidak akan pernah mengira bahwa kamu sudah menjadi murid inti dari Sekolah Pendengar Angin. Anda benar-benar yang terkuat di generasi muda Kota Emas-ungu kami! "

" Anda memasuki ranah Asal saat Anda berusia 18 tahun! Anda benar-benar membuat saya mengagumi Anda. "

" Dengan Wan bro, kali ini, Kota Emas-ungu kita pasti akan mendapat tempat pertama di Majelis Keunggulan Baru. "

Ketika Wan Wenpeng muncul, pria dan wanita yang tersisa di aula semua berdiri daaik. Mereka tampak cukup dekat dengannya sehingga mereka seharusnya bertemu sebelumnya.

“Semuanya, Anda terlalu memuliakan saya. Belum lagi banyak jenius di kota-kota lain, bahkan di dalam Kota Emas-ungu ini, aku, Wan Wenpeng, tidak berani menyebut diriku yang terkuat. "

Wan Wenpeng dengan rendah hati menggelengkan kepalanya. Namun, dari senyumnya, orang dapat mengatakan bahwa dia benar-benar menikmati pujian dari orang lain.

“Oh? Ada orang yang lebih kuat dari Wan bro dalam generasi muda Kota Emas-ungu? "Semua orang mengungkapkan keheranan.

"Semua orang, tidak tahukah kamu bahwa putri tertua penguasa Kota Emas-ungu, Chen Wanxi, sudah memasuki ranah Asal setahun sebelumnya dan menjadi murid inti di Sekolah Lingyun?"

“Wan bro, kamu cukup banyak informasi. Sebenarnya, kami hanya tahu tentang ini baru-baru ini sehingga kami tidak akan pernah berpikir bahwa Anda juga mengetahuinya. "Dua orang yang mengejek Chu Feng sebelumnya berbicara. Sebagai murid pelataran dalam dari Sekolah Lingyun, jelas, mereka tahu tentang hal-hal yang terjadi di sekolah mereka sendiri.

n n n

"Jadi itu berarti itu benar?" Pada saat itu, beberapa yang lain terkejut. Sekolah Lingyun adalah sekolah nomor 1 di Provinsi Azure! Untuk dapat menjadi murid inti di sekolah itu berarti mereka adalah kebanggaan surga. Posisi mereka sama sekali tidak sebanding dengan posisi mereka.

Meskipun Wan Wenpeng juga adalah murid inti di sekolah kelas satu, masih ada banyak perbedaan jika dibandingkan dengan murid inti dari sekolah Lingyun.

"Chen Wanxi memang kuat. Namun, saya pernah mendengar bahwa karena ibunya meninggal bertahun-tahun yang lalu, ia pergi dengan marah. Dia belum kembali ke Kota Emas-ungu selama bertahun-tahun sehingga saya khawatir dia tidak akan kembali untuk Majelis Keunggulan Baru tahun ini. Mungkin di matanya, kehormatan atau aib Kota Emas-ungu tidak ada hubungannya dengan dia. "Seseorang menghela napas dan berkata.

"Siapa bilang aku tidak akan kembali. "Tapi tepat pada saat itu, suara keras tiba-tiba terdengar di luar aula. Mereka yang melihat ke atas terpana.

Seorang wanita muda berdiri di luar aula dan dengan dingin menatap mereka yang ada di dalam. Di belakangnya, Chen Hui dan beberapa petugas berdiri di sana. Tanpa banyak berpikir, orang itu adalah Chen Wanxi yang semua orang bicarakan.

"Ini &" Setelah melihat Chen Wanxi, pria muda yang berbicara sebelum memucat dan tidak berani berbicara lagi.

"Kakak Wanxi, kan? Apakah Anda mengenali saya, Wan Wenpeng? ”

Melihat itu, Wan Wenpeng merapikan pakaiannya dan bergerak lebih dekat dengannya. Tahun itu, ketika Chen Wanxi meninggalkan Kota Emas-ungu, dia masih seorang gadis kecil. Tapi sekarang dia sudah tumbuh menjadi wanita muda yang ramping. Meskipun perubahan wajahnya adalah yang terbesar, udara dingiamun elegan tetap ada di sana.

"Chen Hui, jarak ke Kota Burung Vermilion cukup jauh jadi mari kita pergi lebih awal. "Namun, hal yang mengejutkan adalah bahwa Chen Wanxi bahkan tidak melihat Wan Wenpeng dan dia bahkan langsung memanggil nama terkenal ayahnya.

Saat menghadapi situasi itu, Chen Hui hanya bisa tertawa kering dan dia mengatur kereta untuk bersiap membawa Chu Feng dan yang lainnya ke Kota Burung Vermilion.

n n n

Adapun Wan Wenpeng, wajahnya penuh dengan ketidaknyamanan. Dia berdiri terpana dan tidak tahu harus berbuat apa. Tidak peduli apa, dia tidak akan pernah berpikir bahwa Chen Wanxi akan memperlakukannya seperti itu.

“Hehe, gadis ini cukup sombong. Namun, dia memiliki beberapa alasan untuk merasa bangga. "

Di sisi lain, ketika Chu Feng menghadapi adegan itu sebagai pengamat, dia hanya sedikit tersenyum karena dia bisa mengatakan bahwa Chen Wanxi memiliki kultivasi tingkat 2 dari ranah Asal. Memiliki kekuatan semacam itu pada usia itu benar-benar tidak biasa. Setidaknya, itu sangat langka di dalam Sekolah Azure Dragon.

Setelah itu, Chen Hui memanggil 10 gerbong. Setiap gerbong sangat mewah dan di dalam gerbong, ada segala macam makanan lezat. Bahkan ada pelayan yang memperlakukan mereka. Dapat dilihat bahwa Chen Hui sangat menghargai Chu Feng dan yang lainnya.

Tapi setelah memikirkannya lebih detail, tindakannya cukup normal. Lagipula, 10 orang ini adalah generasi muda yang paling menonjoldalam seribu mil. Setiap orang memiliki bakat keunggulan dan masa depan mereka tidak terbatas.

Salah satu dari mereka bisa menjadi orang terkenal yang akan sangat berpengaruh di Provinsi Azure. Pada saat itu, belum lagi Kota Emas-ungu-nya, mungkin mereka bahkan tidak akan menempatkan Kota Burung Vermilion di mata mereka.

Bahkan sebagai penguasa kota, Chen Hui tidak berani menyinggung orang-orang semacam ini. Dia hanya bisa menyanjung mereka untuk mendapatkan kesan baik mereka.

Jadi, di bawah pengawalan pasukan kota, 10 gerbong mewah menuju Kota Burung Vermilion. Akhirnya, 5 hari kemudian, mereka tiba di tempat tujuan.

Kota Burung Vermilion dibangun sebagian di atas gunung dan tidak semewah yang diharapkan. Itu adalah kota tua dan dipenuhi dengan aura misterius kuno.

Kekuatan Kota Burung Vermilion dekat dengan Sekolah Azure Dragon kelas dua. Namun, dalam hal status, itu tidak kalah dengan sekolah kelas satu. Adapun alasannya, secara alami, itu karena ia memiliki perlindungan dari Dinasti Jiang.

Jadi, meskipun mereka jenius dari mana-mana atau murid dari sekolah kelas satu, mereka tidak berani memiliki setengah poin rasa tidak hormat saat berada di wilayah Kota Burung Vermilion. Sebaliknya, mereka bahkan ingin memiliki koneksi ke Vermilion Bird Cty.

Tentu saja, di dunia di mana kekuatan menguasai semua, mereka tentu saja tidak takut dengan Kota Burung Vermilion. Mereka takut pada Dinasti Jiang yang berada di belakang Kota Burung Vermilion. Monster besar yang memerintah Sembilan Provinsi.

Saat itu juga, di dalam Kota Burung Vermilion, di alun-alun yang luas dan luas, 20 kelompok kereta berdiri di sana dengan rapi. 20 kota kelas dua yang dikelola oleh Vermilion Bird City telah tiba.

Ke-20 penguasa kota membawa para jenius muda mereka yang diundang dengan hati-hati ke kereta. Para murid dari sekolah di mana-mana, mengenakan segala macam pakaian khusus semua berkumpul di tengah alun-alun.

“Oh? Bukankah itu Chen Hui? "

Sekelompok orang berjalan menuju Chen Hui dan yang lainnya. Orang yang memimpin adalah yang berwajah gemuk, bertelinga besar, berlemak. Dia adalah penguasa kota kelas dua dan dia memiliki beberapa sejarah dengan Chen Hui sehingga keduanya selalu berhubungan buruk.

Ada sekelompok pria dan wanita muda di belakang lemak. Mereka semua memiliki ekspresi bangga dan tidak ada seorang pun di mata mereka. Mereka melihat ke bawah dengan sangat buruk sehingga wajah mereka terangkat ke langit.

"Masalah?" Chen Hui sedikit mengerutkan kening. Melihat 10 laki-laki dan perempuan muda di belakang lemak, dia bisa melihat bahwa mereka semua berasal dari Sekolah Lingyun. Salah satu dari mereka bahkan adalah murid inti sehingga dia tahu bahwa lemak itu akan memamerkan.

"Dari cara Anda berbicara, kami sudah lama saling kenal. Bahkan jika tidak ada apa-apa, tidak bisakah aku datang dan menyambutmu? "

Lemak itu dengan ringan tersenyum dan menyipitkan matanya. Dia mulai mengevaluasi Chu Feng dan yang lainnya di belakang Chen Hui. Setelah melihat Chen Wanxi, dia tidak bisa membantu tetapi sedikit mengerutkan kening dan pandangan tidak senang melintas di matanya.

Dia awalnya berpikir bahwa karena dia mengundang begitu banyak jenius yang kuat, dia bisa menggunakan kekuatan itu untuk menekan Chen Hui sedikit dan mengambil kesempatan untuk mengejeknya. Namun, dia tidak berharap bahwa Chen Hui juga mendapatkan murid inti dari Sekolah Lingyun. Dengan begitu, cukup sulit baginya untuk berbicara.

Namun, ketika tatapannya mendarat pada Chu Feng, dia langsung bersukacita dan berkata, "Chen Hui, apakah Anda tidak memiliki orang lain di Kota Emas-ungu Anda? Mengapa murid dari Sekolah Azure Dragon bahkan ada di sini? "

" Jika Anda tidak dapat menemukan orang yang layak di Kota Emas-ungu, Anda dapat bertanya kepada saya dan saya dapat meminjamkan kalian berdua! Haha&”

Kata-katanya diucapkan dengan sangat keras dan dia sengaja membiarkan orang-orang di sekitarnya mendengarnya. Memang, ketika kata-katanya keluar dari mulutnya, orang-orang dari berbagai kota semua mengalihkan pandangan mereka. Setelah melihat Chu Feng, senyum jijik bangkit dari mulut mereka. Dalam situasi seperti ini, murid dari sekolah kelas dua benar-benar tidak bisa dibawa.

Saat menghadapi situasi itu, Chen Hui tidak tahu bagaimana harus menegur. Jika bukan karena permintaan Su Rou, dia tidak akan pernah mau mengundang Chu Feng. Lagipula, semua kota mengundang murid dari sekolah kelas satu. Hanya Kota Emas-Ungu-nya yang mendapatkan murid dari sekolah kelas dua. Dari segi wajah, itu tidak terlalu baik untuknya.

"Apakah Anda memandang rendah orang-orang dari Sekolah Azure Dragon?"

Tapi tepat pada saat itu, suara seorang wanita tiba-tiba terdengar. Melihat ke atas, semua orang tidak bisa membantu tetapi menatap kosong. Mereka melihat dua wanita cantik perlahan berjalan mendekat. Di tubuh mereka, mereka mengenakan pakaian sekolah kelas dua, "Sekolah Azure Dragon".

n n n n

Share Novel Martial God Asura Chapter 112

#Read#Novel#Martial#God#Asura###Chapter#112