X

Martial God Asura Chapter 1294

n nBab 1294 n

MGA: Bab 1294 - Kutukan Hujan

n n n n n n

'' Ying'er, kami hanya bercanda sebelumnya. Huolie adalah kebanggaan Keluarga Sima kami, bagaimana saya bisa menjual jenazahnya? '' Hanya, dengan betapa berharganya jenazahnya, saya pikir itu tidak akan sangat aman bagi mereka untuk ditempatkan di Keluarga Sima kami. Jadi, saya pikir yang terbaik bagi Anda untuk membawa mereka kembali ke World Spiritist Alliance, ’’ The villa Villa Sima menyerahkan sisa-sisa Sima Huolie kepada Sima Ying. Melihat ini, Sime Ying tidak ragu-ragu. Dia melangkah maju dan mengulurkan tangan putih bakung untuk menerima sisa-sisa kakeknya. Namun, pada saat Sima Ying mendekatinya, mata master villa Sima Villa menyipit dan senyum dingin yang sulit dideteksi muncul di wajahnya.

Segera setelah itu, dia melepaskan salah satu tangannya yang memegangi jenazah Sima Huolie dan pergi untuk meraih tangan Sima Ying. Niatnya sangat jelas. Dia tidak memiliki kepastian bahwa dia akan dapat mengalahkan Chu Feng. Jadi, dia berencana untuk menangkap Sima Ying dan menggunakannya untuk mengancam Chu Feng.

’Sialan. ’’

Melihat tangan seperti cakar master villa Sima Villa datang ke arahnya, Sima Ying sangat terkejut. Pada saat itu, dia mulai secara tidak sadar memutar kekuatan bela dirinya di sekitar tubuhnya. Langkah kakinya mulai bergeser saat dia mengaktifkan keterampilan bela diri gerakan yang mendalam untuk menghindari tangan yang masuk.

n n n

Namun, sudah terlambat. Tidak hanya budidaya Sima Villa villa master di atas miliknya, kekuatannya juga di atas miliknya. Serangannya secepat pencahayaan dan tidak memberi Sima Ying kesempatan untuk melarikan diri.

''Zzzzzz ~~~''

Namun, tepat pada saat bahaya dekat, pada saat Sima Ying merasa bahwa dia tidak akan bisa melarikan diri, sinar kilat melintas dan tiba di depan Sima Ying. Pada saat yang sama, sebuah tangan besar yang dikelilingi oleh kilat ditembakkan ke depan. Itu dengan kuat meraih pergelangan tangan master villa Sima Villa. 'Kamu ...' Kejadian mendadak ini menyebabkan tubuh master villa Sima Villa gemetar karena terkejut. Setelah dia melihat siapa yang datang, dia sangat terkejut sampai mulutnya terbuka dan matanya dipenuhi ketakutan. Adapun orang yang telah menghentikannya, itu secara alami Chu Feng. Hanya, Chu Feng saat ini berbeda dari yang sebelumnya. Pada saat ini, tidak hanya tubuhnya ditutupi dengan petir, ada juga sepasang sayap petir di belakang punggungnya. Dengan sepasang sayap memanjang ke luar, dia tampak sangat menindas.

Namun, hal yang paling mengejutkan master villa Sima Villa adalah aura Chu Feng. Dia bukan lagi peringkat lima Martial King. Sebagai gantinya, dia sekarang peringkat tujuh Martial King.

Ketika Chu Feng menjadi peringkat lima Martial King, dia sudah bisa dengan mudah membunuh dua peringkat delapan Martial Kings. Sekarang dia adalah peringkat tujuh Martial King, sensasi yang menindas yang dia keluarkan berada di luar imajinasi seseorang.

n n n

Jika master villa Sima Villa memiliki keraguan tentang kekuatan Chu Feng sebelumnya, maka dia dapat memastikan bahwa dia bukan tandingan Chu Feng sekarang. 'Sialan,' Merasakan bahwa situasinya buruk, master villa Sima Villa segera mulai menjabat tangannya dengan harapan melepaskan diri dari Chu Feng. Namun, Chu Feng hanya berdiri di sana dengan senyum di wajahnya. Tangan yang dipegangnya di pergelangan tangan master villa Sima Villa kokoh seperti batu dan stabil seperti pohon ilahi. Master villa Sima Villa tidak bisa menggerakkan tangannya sedikit pun.

’Jepret. 'Tiba-tiba, Chu Feng mengepalkan tangannya. Persis seperti itu, pergelangan tangan master villa Sima Villa patah berkeping-keping.

’Wuuu ~~~~’ Master villa Sima Villa mengepalkan giginya. Dia tampaknya tidak mau menyerah dan tidak berteriak. Dia dengan keras kepala menahan rasa sakit pergelangan tangannya yang patah. Namun, jelas bahwa Chu Feng tidak berencana untuk berhenti hanya dengan ini. Kekuatan bela diri Chu Feng dan kekuatan roh dunia milik Eggy mulai bergegas keluar dari telapak tangannya dan masuk melalui pergelangan tangan master villa Sima Villa ke dalam tubuhnya.

''Ahhh ~~~~~''

Dengan energi Chu Feng melahap tubuhnya dari dalam, master villa Sima Villa tidak dapat menahan rasa sakitnya lagi dan mulai berteriak histeris seolah jantung dan paru-parunya terkoyak.

Pada saat ini, Chu Feng melahap energi sumbernya, dia dengan kejam, perlahan, melahap hidupnya.

Aspek yang paling menakutkan adalah ketika Chu Feng melahap energi sumbernya, master villa Sima Villa, peringkat sembilan Martial King, benar-benar tidak berdaya. Seolah-olah dia adalah kelinci kecil yang lemah yang terjebak dalam cakar harimau yang ganas. Satu-satunya hal yang bisa dia lakukan adalah membiarkan energi melahap Chu Feng untuk para dewatate tubuhnya dan kemudian masuk ke tulangnya untuk menyerap energi sumbernya yang paling penting. Selain berteriak sedih, dia tidak berdaya untuk melakukan hal lain. ''Kamu keparat! Semua orang, serang dia bersama, bunuh hewan ini. 'Melihat kepala keluarga mereka disiksa dengan sengit oleh Chu Feng, kerumunan dari Keluarga Sima sangat marah. Dalam kemarahan, mereka benar-benar menjadi berani. Banyak ahli Keluarga Sima mulai secara bersamaan meluncurkan serangan terhadap Chu Feng.

Mereka sangat pintar. Mereka tahu bahwa mereka bukan tandingan Chu Feng sehingga mereka memutuskan untuk menyerangnya dari jauh dengan keterampilan bela diri.

Keterampilan bela diri tampak cantik. Itu adalah pemandangan yang luar biasa untuk dilihat. Namun, masing-masing dari mereka mengandung kekuatan destruktif yang sangat kuat. Namun, Chu Feng bahkan tidak repot-repot melihat serangan mereka. Sama seperti itu, dia berdiri di tempatnya tanpa bergerak. Hanya ketika serangan akan mendarat padanya, petir yang menutupi tubuhnya mulai bergerak dengan kasar.

’ZZzzzzzzzz’

Suara aneh terdengar. Chu Feng benar-benar melahap serangan menakutkan dari keterampilan bela diri itu. Setelah itu, lapisan petir terlihat dengan mata telanjang keluar dari Chu Feng. Seperti seekor naga, namun juga seperti cambuk yang terbuat dari kilat, ia menyapu kerumunan dan menembus tubuh tiga belas orang. Setelah kilat lewat, tubuh ketiga belas orang itu semuanya terbelah dan darah mulai berceceran di mana-mana. Mereka mati sebelum mereka bahkan bisa menjerit.

Adapun tiga belas individu ini, mereka adalah orang-orang yang telah menyerang Chu Feng dengan keterampilan bela diri sebelumnya. Sayangnya, tidak hanya mereka tidak dapat menyakiti Chu Feng sedikit pun, mereka malah kehilangayawa mereka kepadanya karena itu. 'Ini ...' '

Ketika mereka melihat apa yang terjadi pada ketiga belas orang itu, meskipun orang-orang dari Keluarga Sima sangat marah, tidak satu pun dari mereka berani menyerang Chu Feng. Itu karena, pada saat ini, ketakutan mereka telah melampaui kemarahan mereka.

Sama seperti ini, teriakan tuan villa Sima Villa terus berulang di aula istana. Bahkan orang-orang di luar aula istana berhasil mendengar teriakan yang jelas. Hal ini menyebabkan sisa Keluarga Sima bergegas untuk melihat apa yang terjadi. Namun, setelah mereka melihat apa yang terjadi di aula istana, kulit mereka semua menjadi pucat karena ketakutan dan syok.

Akhirnya, jeritan menyedihkan tuan Sima Villa villa mulai dari keras menjadi lemah, dan kemudian benar-benar menghilang. Ketika dia meninggal, Chu Feng menghancurkan tubuhnya menjadi sepuluh ribu keping seperti yang dia lakukan dengan orang-orang sebelum dia. Pada saat ini, keheningan memenuhi bagian dalam dan luar aula istana. Orang-orang dari Keluarga Sima semua berdiri di sana seolah-olah mereka ketakutan. Mereka bahkan tidak berani bernapas dengan keras. Adapun Chu Feng, dia menyerahkan sisa-sisa Sima Huolie ke Sima Ying. Lalu, dia berkata, 'Jaga baik-baik jenazah kakekmu, jangan serahkan yang lain dengan mudah lagi. ’’ ’Mn,’ Sima Ying mengangguk. Saat masalah berdiri, dia tidak lagi tahu apa yang harus dilakukan dan telah memutuskan untuk mendengarkan keputusan Chu Feng.

’Ayo pergi, baik Anda maupun kakek Anda tidak berada di sini. Keluarga yang sangat kotor, lebih baik bagimu untuk tidak kembali ke sini lagi, 'lanjut Chu Feng.

’Mn,’ Sima Ying menganggukkan kepalanya lagi. Dia berbalik dan bersiap untuk pergi.

Namun, tepat pada saat ini, ledakan langkah kaki yang terburu-buru terdengar. Akhirnya, sosok wanita muncul dari kerumunan. Dia menunjuk Sima Ying dan mulai dengan keras mengutuknya, '' Sima Ying, kamu adalah pembawa pesan kematian, bukan saja kamu menyebabkan kematian orang tuamu dan kakekmu, kamu bahkan membunuh suamiku, kepala Keluarga Sima dan banyak penatua Anda! Anda sama sekali bukan manusia! Anda benar-benar binatang! ’’

n n n n