Warlock Of The Magus World Chapter 219

\\ n \\ nBab 219 \\ n

Total Captivity

\\ n \\ n \\ n \\ n \\ n \\ n

Saat dia menyaksikan musuh Magus yang bertanggung jawab atas pertahanan , Leylin mengangkat tangan kanannya dan mengetuk.

*Weng!*

Angka hitam yang tak terhitung jumlahnya muncul dari bayang-bayang, tumpang tindih satu sama lain karena mereka terus bertambah banyak. Dengan akumulasi bayangan, cahaya kecil muncul di depan jarinya yang membentuk pusaran skala kecil yang tampaknya mampu menyedot semangat seseorang.

Di depan Leylin, lapisan penutup besi abu-abu langsung muncul di kulit Magus itu.

Ini adalah \ \'Iron Skin \\', mantra pemadatan elemen bumi bawaan yang disukai oleh para Majus peringkat 1.

*Ripple!*

Jari Leylin tampaknya bergerak sangat lambat, meskipun pada kenyataannya itu mendekati sangat cepat. Saat dia mengetuk Kulit Besi Magus, suara air yang beriak bisa terdengar.

Di depan jari Leylin, Kulit Besi Magus terkelupas sedikit demi sedikit seperti kulit ular. Ekspresi keraguan muncul di wajah Magus, dan setelah dengan cepat mengetuk dahi oleh Leylin, matanya berputar ke belakang dan dia pingsan.

’Laura Laura ?!’ Pemimpin tim sangat marah.

Tak lama kemudian, sebuah gulungan muncul di tangannya dan Blake, yang berada di satu sisi pemimpin, menghasilkan perisai kecil seukuran telapak tangan.

Gelombang energi yang sangat besar dipancarkan dari dua item ini, menunjukkan bahwa mereka siap untuk diaktifkan kapan saja.

’’ Kalian berdua bisa menyerang saya bersama! ’’

Menghadapi pemandangan ini, Leylin hanya tersenyum dan mencakar dengan kedua tangan.

*Tssss!*

Aliran udara hitam dipancarkan dari jari-jarinya, dan masing-masing dari sepuluh aliran hitam itu seperti ular kecil ketika mereka mengelilingi kedua orang Majus ini.

Di mana kedua orang Majus sebelumnya berdiri, dua kepompong hitam sekarang bisa dilihat. Dari kepompong ini, desis sesekali seperti ular bisa didengar.

Beberapa detik kemudian, kabut hitam menghilang, meninggalkan dua orang Majus yang pingsan di lantai.

\\ n \\ n \\ n

Ada lapisan jejak samar-samar yang seperti ular hitam berkeliaran di wajah mereka.

*Pak!*

Setelah merawat ketiga orang Majus ini, Leylin menghendaki pohon anggur bayangan menghalangi langit untuk mundur kembali ke bayangannya.

’Saya merasakannya sekarang! Dengan stimulasi konstan dari garis keturunan saya, kendali saya atas kegelapan menjadi semakin kuat! \'\'

Kegelapan di murid-murid Leylin menjadi lebih dalam, dan ia tampak mabuk ketika tenggelam dalam pikiran saat ia gumam pada dirinya sendiri.

Setelah menangani ketiga tahanan Majus ini, Leylin menunggu beberapa menit lagi.

*Zoom!*

Dua sosok manusia tak dikenal terbang di tanah, berlari ke arah Leylin dengan cepat. Bahkan Leylin hanya bisa melihat gambar setelah.

*Thud!*

Kedua sosok hitam itu membawa sesuatu di pundak mereka dan datang ke Leylin, melemparkan barang-barang di punggung mereka ke lantai.

’Master!’ Nomor 2 dan Nomor 3 berlutut dengan satu kaki, menyapanya.

’Sesuai dengan pesanan Anda, kami telah menangkap semuanya. Tidak ada yang lolos! ’’

Kedua orang Majus yang melarikan diri sekarang sedang berbaring di tanah.

Beberapa luka yang begitu dalam sehingga tulang bisa terlihat pada tubuh orang Majus. Mereka sangat pucat, yang merupakan hasil dari kehilangan darah yang ekstrem. Tidak sulit membayangkan bahwa luka-luka ini adalah hasil dari pertempuran sengit.

’Bagus! Anda melakukannya dengan baik! "Leylin menyatakan persetujuannya terhadap bawahannya.

Kedua orang Majus ini baru maju, dan dengan demikian yang terlemah di antara orang Majus. Bilangan 2 dan 3 mampu mengalahkan mereka karena kekuatan yang sangat besar dari Pendekar Pedang Bermerek, sebuah subdivisi dari orang Majus kuno.

Mungkin, ini adalah hasil yang jelas dari konsumsi besar potensi dan vitalitas dari Nomor 2 dan Nomor 3.

\\ n \\ n \\ n

Untuk mendapatkan kekuatan, Leylin tidak punya pilihan selain mempercepat dan melakukan banyak metode tabu di tubuh mereka. Ini memungkinkan mereka untuk menembus batas mereka dan menjadi Pendekar Pedang Bermerek dalam waktu singkat.

Karena ini, vitalitas mereka dikonsumsi pada tingkat yang lebih cepat. Berdasarkan pada A. Saya Perhitungan Chip, mereka hanya memiliki dua bulan lagi untuk hidup.

’Membawa mereka. Ayo pergi! Leylin menghela nafas lega saat dia menunjuk ke lima orang majus Akademi Hutan Tulang Abyssal yang terbaring di tanah.

Dia masih memiliki banyak pertanyaan yang hanya bisa dijawab oleh orang-orang ini.

Selain itu, bukan tugas yang mudah untuk mendapatkan budak Magi resmi dan kelinci percobaan.

Leylin masih punya banyak ide dan dugaan tentang Pendekar Pedang Bermerek, dan dia perlu mengujinya pada orang Majus ini.

Lagi pula, di zaman kuno, Swordsmen Bermerek adalah subdivisi dari orang Majus resmi, bukan Ksatria! Karena itu, dengan Grand Knights sebagai kelinci percobaan, Leylin masih merasa dia kekurangan sesuatu bahkan dengan bantuannyadari A. Saya Chip. Pada akhirnya, semua yang dia hasilkan adalah Bilangan 2 dan 3, yang merupakan versi pendekar Pendekar Bermerek.

Ini bisa jadi karena kurangnya kekuatan spiritual yang luar biasa yang dimiliki orang Majus, yang mengakibatkan kesulitan Nomor 2 dan 3 dalam memanipulasi partikel unsur di udara. Itu beberapa kali lebih sulit dari yang diperkirakan oleh A. Saya Chip.

Leylin mempertimbangkan beberapa skenario dan kemudian membawa kelima orang Majus ke area tersembunyi yang aman. Setelah menginterogasi mereka, dia segera mulai memverifikasi keraguannya tentang Pendekar Pedang Bermerek.

Leylin hanya berani menjadi sangat tidak bermoral karena ini adalah masa perang dan dia melakukan ini kepada orang-orang dari kamp musuh. Jika tidak, menggunakan orang Majus resmi sebagai kelinci percobaan pasti akan menghasilkan ketidaksenangan masyarakat, dan ia akan menerima dampak negatif.

......

Di tempat tinggi yang penuh dengan bunga putih.

Dalam kabut tebal, sebuah kastil besar yang tampak seperti kerucut terbalik ada.

Kastil ini hanya memiliki satu titik yang terhubung ke tanah, namun ia mampu mendukung tubuh utama benteng di atas. Melihat itu memberikan satu kesalahpahaman bahwa dunia ini terbalik.

Sepertinya kastil ini biasanya tegak, tetapi seseorang telah membalikkannya.

Di jalan beraspal dengan marmer putih, seorang wanita tua dengan rambut keperakan membawa lampu minyak, berjalan perlahan.

* Ka-cha! * Pintu logam dengan arus listrik biru yang memancar di permukaan didorong ke depan.

* Tssss! * Sejumlah besar gas putih dingin mulai mengembun ketika mereka bersentuhan dengan bagian luar. Itu memenuhi jalan di belakangnya dengan lapisan es putih.

Wanita tua itu berjalan di rumah, yang praktis adalah dunia es dan salju. Itu di bawah 0 derajat, dan jika seseorang adalah manusia biasa, tidak mungkin bagi mereka untuk tinggal di sini selama lebih dari beberapa detik.

Di jantung rumah, sulur-sulur uap putih terus-menerus berasal dari dua peti es.

Melalui peti mati tembus pandang, seseorang dapat melihat seorang lelaki kekar dalam satu, dan seorang gadis berbaring diam-diam di yang lain.

Keduanya terpejam erat, sesekali tampak kesakitan dan tanda-tanda perjuangan melintas di wajah mereka. Masing-masing memiliki rune dengan ular menggeliat di leher dan tangan kanan mereka.

’Maaf atas masalahnya, Dokter Hyder!’

Wanita tua itu menyingkir, dan Magus dengan kepala rambut perak datang dari belakangnya.

Magus ini terlihat sangat tua, dengan kerutan demi kerutan yang menumpuk di wajahnya. Namun, matanya cerah dan dia tersenyum ramah.

’Kutukan adalah bagian mantra yang sangat merepotkan. Mereka melibatkan banyak hal aneh dan kejam dan orang Majus di pantai selatan yang tahu jenis sihir ini langka. Saya tidak bisa menjamin apa pun selain itu saya akan mencoba yang terbaik. ’’

Hyder, seorang Magus yang berspesialisasi dalam penyembuhan, tidak segera mendekati pasien, tetapi pertama-tama berbicara dengan wanita tua itu.

’Anda adalah pakar dalam bidang ini. Jika Anda tidak dapat menyelesaikan masalah ini, maka saya bahkan tidak tahu siapa yang harus saya dekati. ’’

Dia tertawa pahit.

’Baiklah! Aku akan memberikan segalanya! "Hyder mengangguk. Biasanya, dia pasti tidak akan mengambil pekerjaan seperti itu. Bukan saja mereka berbahaya, mudah untuk menyinggung Magus yang telah menghasilkan kutukan.

Namun, dia berhubungan baik dengan keluarga ini dan berutang budi kepada mereka. Karena itu, dia tidak punya pilihan selain datang.

Hyder pergi ke depan dan melihat peti mati es dari atas ke bawah, lalu mengangguk.

\'\' Ketika tidak dapat mengobati suatu kondisi, membekukan korban adalah metode yang sangat bagus! \'\'

Dia menggeser fokusnya melewati lapisan es, dan setelah melihat kutukan rune di dalam, dia tersentak.

Ekspresi Hyder segera menjadi serius, dan suasana yang menyesakkan menyelimuti udara.

Dia menghasilkan beberapa item aneh dari pakaiannya, yang tampaknya berguna dalam menguji sifat dan efek kutukan.

Wanita tua di belakangnya berdiri di belakangnya dengan napas tertahan, tidak berani bahkan berbicara sepatah kata pun.

Beberapa saat kemudian, Hyder meletakkan stetoskop di tangannya dan mengusap keringat dingin di dahinya.

’Bagaimana kabarnya?’ Dia langsung bertanya.

’Ini merepotkan! Tidak, ini sangat merepotkan! \'Hyder tampak tidak serius.

’Dari rune ini aku merasakan aura kuno. Mungkin kutukan ini diturunkan dari zaman kuno, dan pada dasarnya tidak ada model lain yang dapat ditemukan di pantai selatan. Selain itu, teknik ini sangat rumit dan tanpa eksperimen dalam jumlah besar, mencoba mengobatinya pada titik ini hanya akan menghasilkan kutukan yang mengamuk di dalam tubuh. Hasil akhirnya adalah sesuatu yang tak seorang pun dari kita ingin melihat ... ’’

Sekarang, setelah melihat betapa menuntut dan liciknya kutukan ini, bahkan Hyder menyesali hikeputusan. Apakah pantas untuk membalas budi dan, pada gilirannya, menyinggung Magus gelap yang menakutkan?

’Kutukan kuno ... hss ...’ wanita tua itu terkesiap.

Sebagai keluarga dengan sejarah panjang, dia secara alami memahami kesulitan dalam berurusan dengan kutukan ini.

Memutuskan kutukan dengan paksa hanya akan mengakibatkan kematian, kecuali Magus yang telah menetapkan kutukan memutuskan untuk berhenti mengejar masalah tersebut.

’Apakah tidak ada metode lain?’ Dengan matanya yang penuh harapan, dia menatap Hyder.

’Akan lebih baik untuk melakukan perdagangan dengan Magus yang mengatur kutukan. Selain itu, saya akan membutuhkan banyak kelinci percobaan dan tes praktis untuk menemukan cara dan memecahkan kutukan. ’’

Hyder memiringkan kepalanya dan berpikir sejenak, sebelum berbicara.

’Juga, ada batas waktu untuk kutukan. Berdasarkan tes saya, ada paling banyak satu bulan lagi sebelum benar-benar akan meledak! \'\' Hyder menjatuhkan bom lain padanya.

Setelah mendengar ini, wanita tua itu bergetar dan kemudian dia menarik napas dalam-dalam, ekspresi tegas di wajahnya.

’Tidak peduli apa yang terjadi pada Manla, tetapi tidak ada yang terjadi pada Jenna! Itu adalah batas akhir saya! ’’

\\ n \\ n \\ n \\ n

Share Novel Warlock Of The Magus World Chapter 219

#Read#Novel#Warlock#Of#The#Magus#World###Chapter#219