Warlock Of The Magus World Chapter 32

\\ n \\ nBab 32 \\ n

Ravens Mata Merah

\\ n \\ n \\ n \\ n \\ n \\ n \\ n

’Ravens Mata Merah? Kami bertemu dengan beberapa ketika kami pertama kali tiba di akademi tetapi mereka dengan mudah dibunuh oleh Profesor Dorotte. Dia menggunakan mantra yang tampaknya mirip dengan Shot Aqua Asam. \'Leylin mengelus dagunya dan mengingat adegan ketika dia pertama kali memasuki akademi.

’Kami sebaiknya bergegas ke sana dan mulai patroli kami. Misi ini mengharuskan kita untuk membawa kembali cakar kanan 10 Red-Eyed Ravens sebagai bukti menyelesaikan misi ...... Apakah kalian punya pertanyaan lain? \'\'

Kaliweir berakhir dengan sebuah pertanyaan , menampilkan bantalan seorang pemimpin. Setelah dia melihat Leylin dan yang lainnya menggelengkan kepala, dia melanjutkan dan berkata: \'Karena kita adalah rekan satu tim, janganlah kita menyembunyikan sesuatu dari satu sama lain. Kita masing-masing harus melaporkan kekuatan umum kita sehingga yang lain dapat memiliki pemahaman yang lebih baik! Saya akan pergi dulu! ’’

’Saya Kaliweir, saya memiliki konstitusi tingkat Knight dan tahu teknik rahasia. Saya juga tahu mantra Peringkat 0! ’’

’Kaliweir, saya tidak pernah berpikir bahwa Anda sudah mempelajari mantra! Sepertinya Anda di depan saya ...... Saya Neela, saya memiliki kualitas fisik tingkat Knight dan teknik rahasia. Saya masih belajar mantra Peringkat 0 ’’ Weary Hand ’tetapi saya belum dapat menggunakannya!’ Sambil mengatakan ini, Neela memandang Kaliweir dengan sedikit kejutan.

\'Saya Lilisse, saya ...... saya masih berlatih untuk menjadi seorang Ksatria, tetapi instruktur saya mengatakan lemparan dart saya tidak buruk. Aku belum tahu teknik rahasia apa pun! "Ucap Lilisse malu-malu.

’Raynor, Ksatria Persiapan. Saya tidak tahu mantra apa pun, tetapi keterampilan memanah saya tidak buruk! \'\' Dia tidak pernah berpikir bahwa Kaliweir dan Neela akan sudah mulai belajar mantra dan sedikit malu. Sambil menepuk busur kayu di punggungnya, dia melanjutkan, "Jangan khawatir, aku tidak akan menjadi beban bagi kalian semua!" ’

’ Leylin, Prajurit Ksatria. Saat ini aku sudah belajar mantra! \'\' Leylin menggosok hidungnya sendiri.

’’ Bahkan Anda telah mempelajari mantra ...... Oh! Maafkan aku! "Raynor berkata dengan sedikit bingung. Dia awalnya datang bersama dengan Leylin sehingga dia tahu bahwa bakat Leylin hanya pembantu kelas tiga. Dia tidak pernah berpikir bahwa prestasi Leylin sudah akan melebihi bakatnya sebagai pembantu kelas empat.

’Jangan khawatir!’ Leylin menggelengkan kepalanya dan menunjukkan bahwa dia tidak keberatan.

Faktanya, kemanjuran meditasi Raynor jauh lebih cepat daripada Leylin. Itu hanya karena dia tidak memiliki cukup Kristal Sihir untuk bertukar informasi dan sumber daya berharga lainnya. Oleh karena itu, dia secara bertahap kehilangan Leylin.

’Anda benar-benar layak dipanggil \ \'Sir Leylin \\'! Anda tahu apa yang orang luar memanggil Anda sekarang? "Neela berkata dengan kagum.

’Oh Saya tidak keberatan mendengar tentang bagaimana orang lain mengevaluasi saya! ’’

’Seorang jenius Ramuan yang dilihat setiap 50 tahun sekali! Jika Anda belum memiliki seorang mentor, profesor Ramuan lainnya akan mengundang Anda untuk menjadi murid mereka! "Nada suara Neela sangat tinggi dan percikan api hampir tampak melompat keluar dari matanya.

Melihat tatapan berapi Neela, serta ekspresi Lilisse dan yang lainnya, Leylin tersenyum pahit.

Untuk menjual ramuannya lebih cepat, dia tidak bisa tidak mengambil peran sebagai seorang pujangga jenius Potioneering. Untungnya, dia memiliki Merlin seniornya untuk mengambil beban perhatian darinya. Jika bukan karena ini, perhatian yang diberikan kepadanya akan jauh lebih besar.

’Oh benar! Leylin, Anda harus memiliki sumber daya yang cukup jika Anda selalu menjual ramuan, bukan? Mengapa Anda masih harus keluar? ’’

\\ n \\ n \\ n

Raynor bertanya dengan lembut.

’Tentang ini? Aku merasa bosan terkurung di akademi. Selain itu, saya baru saja belajar mantra jadi saya harus membiasakan diri dengan itu! \'\'

Tujuan utama Leylin adalah untuk mendapatkan lebih banyak pengalaman dan membuat persiapan untuk bepergian sendirian untuk mencari pasar gelap di masa depan . Namun, hal seperti itu tidak bisa disebutkan.

’Baiklah! Biarkan gosip berakhir di sini! Tujuan kami tidak jauh, tetapi akan sulit untuk sampai ke sana! Jika kita tidak segera pindah, langit akan menjadi gelap! ’’

Kaliweir menepuk tangannya, mengambil goloknya dan memimpin pesta.

’Ayo pergi! Le Leylin mengikuti di belakang.

’’ Saya ingin berjalan bersama Anda! ’Neela berjalan di sisi Leylin, tidak menutupi niatnya sedikit pun.

Lilisse mengikuti selanjutnya, dengan Raynor di belakang.

’Berhati-hatilah, daerah di dekat sekolah adalah tanah kosong, tapi sekarang setelah kita memasuki hutan, akan ada lebih banyak bahaya! \'\' Kaliweir terus berjalan sambil mengingatkan pesta.

Leylin tidak peduli dengan Neela yang ada di sampingnya. Sebaliknya, dia lebih memperhatikan lingkungannya sambil juga memaksimalkan nilai A. Rentang deteksi I Chip.

Ini adalah kali pertamanyabersentuhan dengan dunia berbahaya di luar akademi sehingga dia tidak bisa membantu tetapi lebih waspada.

Abyssal Bone Forest Academy dibangun di kedalaman hutan hitam dan ada kuburan yang ditinggalkan di atas sekolah. Hanya ada semak-semak kecil dan pohon-pohon pendek di sekitar sekolah sehingga bahayanya tidak terlalu besar. Namun, setelah memasuki hutan, pohon yang tak terhitung jumlahnya bertindak sebagai kamuflase alami. Itu selalu menjadi tempat perburuan banyak predator. Leylin masih ingat bahwa ketika mereka pertama kali tiba di sini, mereka bertemu dengan serangan diam-diam.

[Lansiran! Waspada! Makhluk tak dikenal mendekat. Ancaman terhadap tubuh Tuan Rumah: Ringan!]

Sebagai A. Suara I Chip terdengar, garis-garis biru muda membentuk gambar dalam visi Leylin. Dari proyeksi, Leylin bisa dengan sangat jelas melihat garis merah meliuk ke arah mereka.

’Siapa !,

Bayangan hitam tiba-tiba melompat keluar dari rumput dan dengan kejam menggigit leher Kaliweir.

Ekspresi Kaliweir tidak berubah saat golok hitam di tangannya terayun ke bawah, menjatuhkan bayangan hitam itu.

\\ n \\ n \\ n

Bayangan hitam jatuh di tanah dan mengungkapkan penampilan aslinya. Itu adalah seekor ular yang panjangnya satu meter, dengan jejak darah samar di tubuhnya dan hanya satu mata di kepalanya yang segitiga.

’Ini Ular Besi Bermata Satu, berhati-hatilah dengan racunnya!’ ’memperingatkan Neela.

Tepat pada saat ini, Lilisse, yang ada di belakang mereka, tiba-tiba menyerang dan tiga pisau lempar diluncurkan ke arah binatang itu.

Tubuh Ular Satu Mata Ulir Besi berputar untuk menghindari dua bilah tetapi yang terakhir menebasnya saat melintas, meninggalkan luka.

’Heh!’ Tiba-tiba, Kaliweir berlari ke depan dan mengayunkan golok hitamnya ke kepala ular. Dengan kilatan dingin, kepala ular terputus seketika!

Ular itu, yang kehilangan kepalanya, melingkar dalam lingkaran, masih berdarah deras.

’Ah!’ Lilisse terkejut.

’Sudah mati. Ini hanya reaksi alami bagi tubuh. Belumkah Anda belajar tentang neurologi? "Neela marah.

’Hanya kantung racun dan kulit Ular Bermata Satu Ulir Besi ini yang bermanfaat. Siapa pun yang ingin mengumpulkan materi lebih baik cepatlah dan lakukan sekarang. Darah akan menarik banyak organisme hidup lainnya di sini! \'Kaliweir perlahan berbicara sambil menyingkirkan goloknya.

’Aku akan melakukannya!’ Raynor melangkah maju dan, setelah beberapa saat, mereka berlima melanjutkan perjalanan mereka.

’A. Saya chip! Apakah informasi dari yang sebelumnya direkam? ’’

[Bip! Rekaman selesai! Ulir Besi Ular Bermata Satu, jenis Ular. Kekuatan: 1. 1, Agility: 2. 1, Vitalitas: 1. 6. Sampel darah telah dikumpulkan dan komposisi otot telah dicatat!]

A. Umpan balik I Chip tepat waktu. Leylin mengangguk dan mempercepat langkahnya.

Sepuluh hari kemudian, di dalam hutan hitam.

Seekor Raven bermata merah mengedipkan matanya yang waspada dan bertengger di dahan sambil terus mengacak-acak bulunya.

* Whoosh! * Tiba-tiba, panah putih ditembak.

’Caw!’ Raven mengepakkan sayapnya untuk menjauh. Sementara itu menghindar, ada tiga kilatan cahaya putih, milik pisau lempar yang menembak ke arah itu.

Menghindari busur yang anggun, Red-Eyed Raven menghindari pisau dan mendarat di ruang terbuka.

’Bunuh!’ Sebuah bayangan muncul dari semak-semak, dua tangan menggenggam pisau, dan meretas menuju Red-Eyed Raven. Sepertinya panah dan pisau lempar sebelumnya semua ada di sana untuk memaksa Raven Mata Merah ke tanah.

Golok hitam membawa angin kencang saat diretas di Red-Eyed Raven.

’Caw Caw!’ The Red-Eyed Raven menggerogoti keras, mengeluarkan suara yang tidak menyenangkan.

Ada kilatan kebencian seperti manusia di mata gagak dan sepasang cakar hitam bertemu dengan golok.

*Clang!*

Meskipun Raven bermata merah sedikit lebih besar dari gagak rata-rata, itu hanya seukuran dengan ayam. Itu tiba-tiba menggunakan cakar hitamnya untuk mendorong kembali sang Ksatria yang memegang golok hitam.

’Caw!’ The Red-Eyed Raven menggerogoti lagi, dan beberapa bulu hitam melayang turun dari tubuhnya.

Mengambil keuntungan dari Knight yang mundur, Red-Eyed Raven benar-benar maju dan mencakar wajah Knight dengan cakar tajamnya!

\'\' Pandora - Greygonger! \' \'

Mantra tergesa-gesa dan cepat terdengar dan bola cairan hijau tiba-tiba terbang keluar, mengenai Raven bermata merah tepat di tubuhnya.

* Psshhh! * Kabut putih naik terus, dan tangisan Red-Eyed Raven terdengar.

Beberapa detik kemudian, jeritan dari Raven benar-benar lenyap, dan yang tersisa hanyalah parit. Berbaring di dalam adalah beberapa bulu yang tidak punya cukup waktu untuk menimbulkan korosi.

’Apakah Anda baik-baik saja,Kaliweir ?! ’’

semak belukar bergetar dan beberapa sosok berjalan melewatinya.

Kaliweir menggelengkan kepalanya, "Jangan khawatir! Meskipun Red-Eyed Raven memiliki kekuatan Knight dan bahkan bisa terbang, itu masih bukan lawan bagi kita manusia yang menggunakan senjata! \'\'

Melihat orang di tengah, \'\' Leylin ! Waktu dari Acidic Aqua Shot sebelumnya adalah baik! ’’

’Ini semua karena kerja tim semua orang! Le Leylin tersenyum.

Kaliweir kemudian berjalan ke parit besar, menggunakan cabang untuk menyapu bulu-bulu, dan mengambil 2 cakar hitam dari dalam.

Sisi cakar hitam sangat tajam. Mereka merilis kilau dingin seolah mencerminkan sulitnya berurusan dengan pemilik aslinya.

’Meskipun kekuatan dari Acidic Aqua Shot sangat bagus, ia juga sangat merusak Raven Mata Merah. Selain cakar kerasnya, tidak ada yang tersisa ...... \'\' Kaliweir berkata dengan nada penyesalan.

’Hmph! Jika bukan karena Leylin, kalian mungkin telah membayar semacam harga untuk membunuh Red-Eyed Raven! "Neela berdesir di samping, sepertinya tidak senang.

’Itu benar!’ Kaliweir menyarungkan goloknya. Saat ini dia telah matang banyak dan tahu bahwa Neela agak pendendam, jadi dia tidak marah sama sekali.

’Dengan Raven Mata Merah ini, kami telah mengumpulkan cukup bahan. Haruskah kita kembali ke sekolah untuk menyelesaikan misi? ’’

Melihat bahwa Raynor dan yang lainnya tampak lelah, Kaliweir bertanya.

’Tentu, kita harus kembali! Hutan itu terlalu berbahaya. Kami bahkan tidak bisa tidur nyenyak di malam hari! \'\' Neela berkata segera.

Lilisse dan Raynor buru-buru mengangguk juga.

Adapun Leylin, dia juga merasa sedikit lelah karena hutan telah diliputi bahaya. Meskipun dia memiliki nilai A. Untuk mengingatkannya, dia masih dalam kondisi kecemasan yang tinggi untuk waktu yang lama. Pikirannya juga merasa sangat lelah, dan saat ini dia mulai kehilangan air panas dan tempat tidur di akademi.

’Baiklah! Kalau begitu mari kita kembali dulu! ’’

Kaliweir sedikit menyesal saat dia dengan hati-hati menyingkirkan cakar Raven Mata Merah, \'Sayang sekali! Dengan kemampuan kami, kami pasti bisa membunuh lebih banyak Ravens Mata Merah. Mereka bernilai jauh lebih banyak uang daripada Ular Bermata Satu Ulir Besi dari sebelumnya ...... \'\'

\'\' Tidak ada akhir untuk mendapatkan Kristal Sihir tetapi saat ini, tim kami, sebagai keseluruhan, benar-benar kelelahan dan kami telah mencapai kondisi berbahaya. Jika kita tidak bergegas kembali ke akademi, aku khawatir kita akan membuat kesalahan selama perburuan kita berikutnya, yang bahkan dapat mengakibatkan kematian! \'\'

Suara Leylin dingin dan berbeda . Dia adalah orang yang menjaga ketenangannya setiap saat, dan dia tidak akan kehilangan kedudukannya karena sedikit untung menggantung di depannya.

’Baiklah! Kalau begitu mari kita kembali! ’’

Kaliweir hanya ragu-ragu sedikit dan kemudian menganggukkan kepalanya setuju.

Mendengar kata-kata Kaliweir, ekspresi empat lainnya berubah jauh lebih baik. Bahkan Neela, yang merasa dengki, juga mengendur dan tersenyum cerah.

Partai berkemas dengan cepat dan memulai perjalanan pulang.

\\ n \\ n \\ n \\ n

Share Novel Warlock Of The Magus World Chapter 32

#Read#Novel#Warlock#Of#The#Magus#World###Chapter#32