Wu Dong Qian Kun Chapter 1204

\\ n \\ nBab 1204 \\ nBab 1204: Simbol Ancestral Tata Ruang \ n \\ n \\ n \\ n \\ n \\ nLin Dong berdiri di langit dengan ekspresi pemikiran mendalam di wajahnya. Simbol Ancestral Tata Ruang, yang tiba-tiba muncul entah dari mana, jelas mengejutkannya.

’Sekarang, tanpa ragu bahwa Yuan Gate bersekongkol dengan Yimo. Kalau begitu, bagaimana ketiga kepala besar Gerbang Yuan mengendalikan Simbol Ancestral Tata Ruang? \'Lin Dong bergumam. Secara umum, Simbol Ancestral memiliki sifat penahan yang sangat kuat terhadap Yimo. Oleh karena itu, selama ada aura setan di dalam tubuh seseorang, Simbol Ancestral akan melawan dengan kekuatan penuh mereka. Dengan demikian, lebih sedikit yang perlu dikatakan tentang mengendalikan mereka.

Namun, Lin Dong jelas merasakan fluktuasi sebelumnya dan tahu bahwa itu memang kekuatan Simbol Ancestral. Selain itu, fakta bahwa tangan perak besar dapat dengan mudah menembus melalui ruang, juga sesuatu yang hanya dapat dicapai oleh Simbol Ancestral Tata Ruang. Bahkan, bahkan seorang ahli tahap Reinkarnasi tingkat puncak, akan mengalami kesulitan menembus ruang tanpa meninggalkan jejak.

Ying Huanhuan juga mengerutkan kening sementara dia dengan lembut menggelengkan kepalanya. Jelas, dia juga tidak yakin tentang bagaimana Yuan Gate berhasil mengendalikan Simbol Ancestral Spasial.

’Lupakan saja. Saya tidak peduli teknik apa yang mereka gunakan. Namun, benda suci seperti Simbol Leluhur tidak boleh mendarat di tangan mereka. \'\' Dengan senyum tipis, kilatan dingin melintas di mata hitam gelap Lin Dong saat dia berkata, \'\' Kami akan menyambar Spatial Ancestral Symbol setelah menghabiskan tiga anjing tua itu! \'\'

Ying Huanhuan mengangguk . Mata birunya yang dingin tiba-tiba melirik ke kejauhan sebelum dia mengangkat rambut birunya yang dingin ke daun telinganya. Sementara itu, ada ekspresi tak dikenal di wajahnya yang dingin.

Di tempat di mana dia melirik, ada juga keindahan besar lainnya, yang tampaknya telah ditempa dari esensi kehidupan dunia.

Lin Dong juga mendeteksi garis pandangnya. Segera setelah itu, wajahnya, yang tetap tanpa ekspresi bahkan ketika berhadapan dengan kepala besar Gerbang Yuan, tiba-tiba menjadi gelisah.

Bagaimanapun, memang ada hubungan yang canggung di antara mereka bertiga. Lin Dong dan Ling Qingzhu telah menghabiskan malam yang intim bersama sebelumnya. Selain itu, faktor utama mengapa ia memilih untuk meninggalkan Kekaisaran Besar Yan kecil bertahun-tahun yang lalu, adalah karena ia ingin mengejar orang ini, yang pernah mekar seperti bunga epiphyllum dalam hidupnya. Ling Qingzhu bangga, sementara Lin Dong keras kepala. Saat itu, karena dia memandang ke arahnya, dia ingin melampaui dia!

Oleh karena itu, Lin Dong tidak punya pilihan selain mengakui bahwa ada keinginan kuat untuk menaklukkan Ling Qingzhu jauh di dalam hatinya. Sementara itu, benih keinginan ini ditanam kembali di puncak gunung yang sunyi itu.

Yang mendasari hasratnya untuk menaklukkannya, adalah kebanggaan sombong yang dimiliki oleh seorang pria. Karena itu, dia tidak tahu apakah dia bisa tetap tenang jika Ling Qingzhu berbaring di pelukan pria lain.

Perbuatan konyol yang mereka lakukan saat itu, meninggalkan kesan yang sangat dalam di kedua hati mereka dan itu tidak pernah bisa dihapus. Ini adalah sesuatu yang tidak bisa disangkal oleh keduanya.

\\ n \\ n \\ nYing Huanhuan adalah seseorang yang kemudian ditemui Lin Dong. Sehubungan dengan berbagai kontribusi dan berapa lama dia menghabiskan menunggunya, bahkan jika Lin Dong adalah orang yang berhati dingin, dia tidak pernah bisa melupakannya. Bahkan, hingga hari ini, setiap kali dia memikirkan adegan di Unique Devil City, hatinya masih terasa sakit.

Gadis cantik dan lincah itu telah berubah menjadi kecantikan sedingin es ini sebagian karena dia. Sementara itu, sakit hati dan rasa sakit yang dideritanya saat kepribadiannya berubah, mungkin adalah sesuatu yang bahkan Ying Huanhuan tidak jelas sadari.

Selain itu, tidak ada keraguan bahwa kedua wanita itu luar biasa. Satu adalah murid yang paling luar biasa yang dimiliki oleh Nine Heavens Supreme Purity Palace, sementara yang lain sebenarnya adalah reinkarnator dari Ice Master. Karena itu, keduanya sangat bangga. Tentu saja, ketika dua wanita yang mempesona ini berselisih, jelas tidak mungkin bagi salah satu dari mereka untuk mundur.

Ini juga mengapa Lin Dong merasa sakit kepala.

’Mengisi daya!’ ’

Sementara Lin Dong merisaukan hal ini, teriakan perang yang menakutkan terdengar dari bawah. Segera, para murid dari Sembilan Surga Agung Istana Kemurnian menyerbu para murid dari Gerbang Yuan. Setelah kehilangan sebagian besar tetua mereka, para murid Gerbang Yuan itu jelas putus asa. Oleh karena itu, tangisan menyedihkan terus-menerus terdengar di langit saat mereka sedang diburu oleh para murid dari Sembilan Surga Agung Istana Kemurnian.

Tidak ada konsep kekejaman pada saat ini. Yuan Gate adalah orang yang memulai perang dan mereka secara alami harus membayar harga untuk melakukannya. Selain itu, para murid Gerbang Yuan ini semua coterganggu oleh aura setan. Karena itu, pada tingkat ini, ada kemungkinan bahwa mereka akan perlahan-lahan kehilangan akal dan berubah menjadi binatang buas, yang hanya tahu cara membunuh.

Pertempuran menangis berlanjut untuk waktu yang lama. Setelah itu, mayat milik para murid dari Gerbang Yuan menutupi seluruh pegunungan. Mereka yang berhasil bertahan hidup hanya karena keberuntungan, melarikan diri dengan sedih ke segala arah dan mereka tidak lagi menakutkan seperti sebelumnya.

’Kakak Lin Dong!’ Di kejauhan, Su Ruo melambaikan tangan kecilnya ke arah Lin Dong. Sementara itu, wajah kecilnya tampak memerah karena kegembiraan.

Lin Dong membuka langkahnya dan berjalan ke arahnya setelah melihat ini. Di belakangnya, Ying Huanhuan ragu-ragu sejenak sebelum dia menggigit bibir merahnya dan mengikutinya dengan langkah santai.

’Kakak laki-laki, Lin Dong, Anda tidak terluka, kan?" Su Ruo memandang Lin Dong, yang mendarat di depannya. Kemudian, dia dengan hati-hati mengamati pria itu sebelum mengucapkan kata-kata itu sambil tersenyum.

\\ n \\ n \\ nSaat ini, ada banyak murid dari Nine Heavens Supreme Purity Palace berkumpul di sekitar mereka. Orang-orang ini semua menatap Lin Dong dengan rasa ingin tahu dengan penuh rasa terima kasih. Setelah semua, jika Lin Dong dan orang-orangnya tidak muncul dan membantu mereka hari ini, Sembilan Surga Agung Istana Kemurnian mereka akan menjadi entri dalam buku sejarah Wilayah Xuan Timur.

Lin Dong tersenyum saat dia menggelengkan kepalanya. Setelah itu, dia melihat ke peri keren seperti Ling Qingzhu, yang berpakaian putih dan berdiri di belakang Su Ruo. Ketika Ling Qingzhu mendeteksi ini, dia memiringkan kepalanya, hanya untuk melihat Ying Huanhuan, yang berdiri di belakang Lin Dong.

Udara tampak membeku begitu kedua wanita itu saling memandang.

Kedua sikap mereka agak dingin. Namun, karena konstitusi Ying Huanhuan, udara dingin di sekitarnya sangat dingin. Di sisi lain, dinginnya Ling Qingzhu berasal dari sikapnya.

Kedua wanita ini adalah pusat perhatian di mana pun mereka berada. Namun, ketika mereka ditempatkan bersama, pancaran dan dinginnya masing-masing tampaknya berbeda satu sama lain.

Area ini tampaknya berada dalam pesona unik kedua wanita itu. Hal ini menyebabkan para murid di sekitarnya dari Nine Heavens Supreme Purity Palace menutup mulut mereka, sementara mata mereka terus berosilasi di antara mereka berdua. Setelah itu, mereka melirik Lin Dong, yang berdiri di antara mereka. Beberapa orang sensitif bahkan mengangkat alis mereka, sebelum mereka melemparkan pandangan iri dan menyedihkan ke arah Lin Dong.

Little Marten, penatua pertama Zhu Li dan yang lainnya juga bergegas. Ketika mereka melihat atmosfer aneh ini, mereka tersenyum tanpa sadar. Sementara itu, mereka memandang Lin Dong dengan ekspresi main-main di mata mereka.

’Batuk. ’’

Suasana aneh berlanjut. Namun, baik Ying Huanhuan dan Ling Qingzhu tidak angkat bicara. Akhirnya, Lin Dong hanya bisa batuk pelan untuk memecah keheningan. Setelah itu, dia melirik Istana Kesucian Tertinggi Sembilan Surga yang rusak sebelum dia merenungkan dan bertanya, \'Di mana tuan istana?\' \'

’Guru telah meninggal. "

Ekspresi redup melintas di mata air musim gugur Ling Qingzhu seperti mata, sebelum dia melanjutkan," Para tetua semuanya terluka parah. Istana Kesucian Tertinggi Sembilan Surga kita telah menderita kerugian besar. ’’

Lin Dong menghela nafas dengan lembut. Ini adalah sesuatu yang tidak bisa dihindari. Setelah semua, Istana Sembilan Tertinggi Tertinggi Kemurnian saat ini memang tidak mampu melakukan banyak perlawanan terhadap Gerbang Yuan. Bahkan, jika mereka tiba sedikit kemudian, kemungkinan Sembilan Surga Agung Istana Kemurnian akan menderita kerugian yang lebih parah.

’Kali ini ... Atas nama setiap murid dari Nine Heavens Supreme Purity Palace, saya ingin mengucapkan terima kasih, teman-teman Anda dari Dao Sect, dan para tetua dari daerah lain. "Ling Qingzhu berkata dengan lembut.

’Haha, tidak ada masalah sama sekali. \'Penatua pertama Zhu Li tertawa. Lalu, dia dengan cepat menggelengkan kepalanya dan berkata, \'Lupakan saja. Anda orang muda harus ngobrol. Seorang lelaki tua seperti saya tidak mampu menangani suasana tegang ini. ’’

Dia berbalik dan pergi setelah mengucapkan kata-kata itu. Marten kecil dan yang lainnya juga menyeringai sebelum mereka pergi. Setelah itu, para murid sekitarnya dari Nine Heavens Supreme Purity Palace juga pergi dalam kelompok-kelompok kecil. Namun, mereka terus melirik aneh.

Mata biru sedingin es Ying Huanhuan melirik Lin Dong ketika dia melihat kerumunan yang tersebar. Setelah itu, dia tersenyum pada Ling Qingzhu dan mengulurkan tangannya yang lembut, \'Ying Huanhuan dari Dao Sect. Saya percaya bahwa kita pernah bertemu sebelumnya. ’’

’Ling Qingzhu. Sampai sekarang, kemungkinan tidak ada seorang pun di seluruh Wilayah Xuan Timur yang tidak tahu siapa Nona Huanhuan. \'Ada juga senyum yang jarang terlihat di wajah cantik Ling Qingzhu. Kemudian, dia memperpanjang hdan sebelum dia menjabat tangan Ying Huanhuan dengan lembut. Sepertinya dua individu yang sombong ini tidak mau tunduk di depan yang lain.

’Anda berdua harus ngobrol. \'Ying Huanhuan tidak mengatakan apa-apa lagi. Sebaliknya, dia berbalik dan menatap Lin Dong. Setelah itu, dengan nada yang jauh lebih lembut, dia berkata, \'Mari kembali ke Dao Sect setelah kamu selesai. Aku akan menunggumu . ’’

Dia tidak bertahan setelah mengucapkan kata-kata itu. Sebaliknya, dia berbalik dan pergi.

’Nona Huanhuan memperlakukan Anda dengan sangat baik. \'Ling Qingzhu terdiam beberapa saat setelah dia melihat bahwa Ying Huanhuan telah pergi. Akhirnya, dia berkomentar.

’Anda pergi ke Kekaisaran Great Yan? Ibuku berkata bahwa dia telah bertemu denganmu sebelumnya. "Lin Dong tersenyum. Dia menatap Ling Qingzhu sebelum dia bertanya.

Ling Qingzhu mengangguk dengan sikap yang tampaknya tenang. Namun, wajahnya yang cerah sedikit memerah ketika dia berkata, \'Kebetulan aku pergi ke Kekaisaran Great Yan untuk melakukan sesuatu. Setelah itu, saya memutuskan untuk mengunjungi orang tua Anda juga. ’’

Dia terus berbicara dengan tenang. Namun, ada riak kecil di matanya, yang biasanya tidak memiliki emosi. Itu karena dia tahu bahwa alasannya terlalu jauh diambil.

Lin Dong mengangguk dan berkata, "Ibuku bertanya kepadaku kapan aku akan membawa kalian berdua kembali. ’’

Ling Qingzhu memutar matanya. Sikapnya menyebabkan tulang seseorang melunak. Setelah itu, dia mengangkat alisnya, sebelum dia menanyainya, \'Kita berdua?\'

Seketika, Lin Dong merasakan kepalanya membengkak.

Ling Qingzhu melengkungkan bibir merahnya. Setelah itu, dia memalingkan kepalanya dan berkata, \'Setelah tiga tahun, Anda telah berubah sedikit. ’’

Lin Dong tersenyum. Kemudian, dia mengangkat kepalanya dan memandang ke matahari yang terbenam, "Itu karena aku ingin kembali. ’’

Ling Qingzhu tetap diam. Kalimat singkatnya membuatnya mengerti betapa banyak kerja keras yang dilakukan pemuda ini di depannya, selama tiga tahun terakhir. Yang lain hanya menyaksikan kemuliaan-Nya. Namun, tidak ada yang tahu berapa kali ia bertahan di antara hidup dan mati untuk mendapatkan kekuatan ini.

’Sebenarnya, Anda sangat kuat tiga tahun lalu. ’’

Ling Qingzhu berkata dengan lembut. Adegan dari tiga tahun yang lalu melintas di benaknya. Seorang pria kurus yang tertutup darah memegang tombak panjang, tidak menunjukkan rasa takut sedikit pun bahkan ketika melawan tiga kepala besar Gerbang Yuan. Keberanian dan karismanya menyebabkan ekspresi banyak orang berubah, termasuk miliknya.

Lin Dong tersenyum. Setelah itu, dia perlahan-lahan meregangkan pinggangnya yang malas dan menghela napas, \'Karena aku kembali, sudah waktunya untuk membereskan semuanya. ’’

’Apa rencanamu?’ Ketika Ling Qingzhu merasakan haus darah dalam kata-katanya, dia tiba-tiba bertanya.

Lin Dong mengangkat kepalanya. Dia menatap matahari terbenam yang berdarah itu sebelum suaranya yang pelan perlahan menyebar.

’Tiga hari kemudian, kita akan bertarung sampai mati dengan Gerbang Yuan!’ ’

\\ n \\ n \\ n \\ n \\ n

Share Novel Wu Dong Qian Kun Chapter 1204

#Read#Novel#Wu#Dong#Qian#Kun###Chapter#1204