Wu Dong Qian Kun Chapter 1279

\\ n \\ nBab 1279 \\ nBab 1279: Melatih Perjalanan \\ n \\ n \\ n \\ n \\ n \\ nYing Huanhuan menundukkan kepalanya dan menatap tangan kanannya. Pada saat ini, batu gioknya yang semula seperti tangan kecil telah menjadi sangat jelas, dan itu tampak seperti balok es, yang telah membeku selama puluhan ribu tahun. Sementara itu, ada banyak bunga seperti simbol es diukir di atasnya. Ketika dia mengepalkan tangan kanannya dengan lembut dan merasakan kekuatan menakutkan melonjak di dalam, ekspresi di dalam matanya menjadi semakin kompleks.

Kekuatan yang sudah dikenalnya.

’Sigh. ’’

Desahan terdengar dari belakang. Ying Huanhuan menoleh dan melihat Guru Kegelapan berdiri di belakangnya. Sementara itu, ketika yang terakhir melihat kristal es kecil seperti tangan Ying Huanhuan, dia tertawa getir. Dia tidak tahu apakah dia harus putus asa atau bersukacita.

’Untungnya, hanya satu tangan yang bermutasi. \'Ying Huanhuan tersenyum ke arah Tuan Kegelapan dan berkata.

Master Kegelapan berjalan ke arahnya. Kemudian, dia menggunakan tangan kecilnya yang halus untuk memegang tangan kecil kristal es Ying Huanhuan. Segera, rasa dingin yang menakutkan ditransmisikan ke telapak tangan yang terakhir. Bahkan, terlepas dari kekuatan tangguh Guru Kegelapan, dia masih bisa merasakan sakit menyengat di telapak tangannya.

’Untuk kekuatan Anda, setelah Anda melonggarkan pengekangan, mereka secara bertahap akan mulai meresap sampai akhirnya menyebar ke seluruh tubuh Anda. Pada saat itu ... Anda akan menjadi seperti Anda di masa lalu. "Tuan Kegelapan bergumam.

Ying Huanhuan terdiam sesaat. \'Tidak perlu terlalu khawatir. Saya mungkin masih bisa mempertahankan karakter saya bahkan setelah saya mendapatkan kembali kekuatan ini. ’’

Senyum di wajah Tuan Kegelapan tampak sedikit pahit. Lagipula, di masa lalu, dia telah menyaksikan hasil akhirnya setelah Ice Master menggunakan kekuatan ini. Pada saat itu, emosi yang terakhir tampaknya telah membeku sepenuhnya saat dia menjadi sedingin es. Bahkan, itu menyebabkan seseorang menggigil hanya dengan melihatnya.

’Jika dia keluar dan melihat keadaanmu saat ini ...’ Sang Kegelapan memandang patung batu sebelum dia menghela nafas.

Ying Huanhuan menggunakan matanya yang biru dan dingin untuk menatap patung batu, sebelum senyum tipis muncul di wajahnya. Lalu, dia berkata \'\' Si bodoh itu selalu berusaha untuk melampaui saya ... Namun, apakah dia benar-benar berpikir bahwa itu akan sangat mudah untuk melampaui saya? \'\'

Setelah dia mengucapkan kalimat terakhirnya, seseorang dapat tidak tahu apakah senyum di bibirnya pahit. Terkadang, menjadi terlalu menonjol juga akan menyebabkan seseorang merasa tidak berdaya.

\\ n \\ n \\ nDengan pemikiran yang sama dalam pikiran, Master Kegelapan juga mengangguk. Melampaui adik perempuan yunior? Ini memang prestasi yang kejam. Bahkan, di antara delapan dari mereka, Ice Master adalah murid terakhir Simbol Ancestor. Namun, dari delapan mereka, dia juga orang dengan prestasi terbesar. Pada saat yang sama, Leluhur Simbol pernah berkata bahwa dia mungkin satu-satunya yang memiliki kualifikasi untuk mencapai levelnya.

Bagaimana bisa begitu mudah untuk melampaui monster abnormal ini, seseorang yang bahkan istilah genius gagal gambarkan dengan baik?

’Mudah-mudahan, orang ini akan dapat membentuk Istana Ilahi. Kalau tidak, tidak mungkin dia bisa melampaui Anda. "Kata The Darkness Master.

’Dia dapat melakukannya. \'Ying Huanhuan tersenyum. Kemudian, dia mengambil sarung tangan panjang putih salju yang sempit sebelum dia menggunakannya untuk menyembunyikan tangan kecilnya yang agak bermutasi. Setelah itu, dia menggambar dengan ujung jarinya sebelum sebuah simbol dingin yang es mendarat di sarung tangan. Akhirnya, simbol itu menyembunyikan dirinya sendiri.

Aura dingin menakutkan yang dipancarkan dari tangan Ying Huanhuan secara bertahap menghilang setelah simbol itu menyembunyikan dirinya sendiri.

Master Kegelapan hanya bisa menggelengkan kepalanya setelah melihat ini. Pada titik ini, dia tidak bisa memaksa dirinya untuk mengatakan apa-apa lagi.

’’ Apa yang harus kita lakukan selanjutnya? ’Suara booming terdengar. Setelah itu, Master Api dan sisanya bertanya pada Ying Huanhuan setelah mereka tiba di tempat ini.

’Karena aliansi di Chaotic Demon Sea telah terbentuk, seharusnya tidak menjadi masalah untuk mengandalkan mereka untuk melawan Yimo. Ayo ... pergi dan cari orang-orang itu. \'Ying Huanhuan mengikat rambutnya yang biru dan dingin. Sementara itu, aura dingin mengalir di dalam matanya yang cantik.

’Saya merasa bahwa mereka merencanakan sesuatu. Karena itu, yang terbaik adalah menemukannya sesegera mungkin. Mengatur Yimo mengamuk hanyalah upaya untuk mengalihkan perhatian kita dan mencegah kita dari mengganggu mereka. ’’

Master Api dan yang lainnya mengangguk setelah mendengar ini.

’Selain itu, mari kita pilih beberapa ahli panggung Samsara dengan potensi dan memungkinkan mereka untuk memasuki Benteng Ancestral untuk dilatih. Jika perang dunia lain meletus, kita perlu meningkatkan kekuatan kita secara keseluruhan. \'Ying Huanhuan berpikir sejenak. Kemudian, dia memiringkan kepalanya sebelum berkata, \'Biarkan Qingtanmasukkan istana batin untuk melatih. ’’

\\ n \\ n \\ n Istana bagian dalam dianggap sebagai tempat yang relatif penting di dalam Benteng Ancestral. Meskipun lebih rendah dari tempat pelatihan, yang dapat mengganggu aliran waktu, itu jauh lebih baik daripada tempat pelatihan lainnya. Karena Qingtan dan Lin Dong adalah saudara dan saudari, ia secara alami ingin memberikan perlakuan yang lebih baik kepada Qingtan.

’Ayo pergi. Sudah waktunya untuk pergi. ’’

Ying Huanhuan memimpin dan berjalan maju setelah mengatakan ini. Tepat ketika dia hendak berbelok di sudut, dia sekali lagi menoleh dan melirik patung batu. Sementara itu, dia mengepalkan tangan kecilnya, yang sekarang mengenakan sarung tangan putih salju.

’Lin Dong, Anda pasti akan berhasil ... Saya akan menunggumu. ’’

......

Seketika Lin Dong melangkah ke patung batu, dia jelas merasakan dunianya berputar. Bintang-bintang bergeser sebelum sensasi pusing samar muncul di benaknya. Dia baru saja akan mengusir rasa pusing ini, ketika dia menyadari bahwa tempat di depannya telah berubah secara drastis.

Sebuah altar kuno telah muncul di depan Lin Dong. Sementara itu, di sekitar altar, ada tangga batu menjulang yang mengarah ke awan. Sebuah kasur yang agak rusak terletak di bagian atas tangga batu ini.

Di lingkungan altar, tak ada habisnya batal. Sekilas, orang hanya bisa melihat tinta seperti kegelapan. Altar itu seperti ephemera mengambang di kekosongan yang kosong ini, dan itu tampak sangat misterius.

Lin Dong naik ke tangga batu itu, sebelum dia perlahan naik ke altar. Akhirnya, dia tiba di puncak. Kasur tua dan rusak itu tampaknya terbuat dari rumput dan hampir tidak menarik perhatian. Namun, Lin Dong mampu mendeteksi aura yang melekat di atasnya, yang tampaknya menjulang di atas dunia.

Ini ... ditinggalkan oleh Simbol Leluhur!

Lin Dong memiliki ekspresi muram di wajahnya. Sejak awal waktu, selain Lambang Simbol, tidak ada orang lain yang memiliki aura seperti itu.

Ini harus menjadi tempat di mana Leluhur Simbol pernah dilatih.

’’ Saya seharusnya membentuk Istana Ilahi saya di sini, ya ... ’

Lin Dong menggosok kepalanya saat dia merasa sedikit ditekan. Meskipun Energi Mentalnya telah naik ke tingkat Master Simbol Tertinggi, dia tahu kesenjangan mengerikan yang ada antara tingkat kultivasinya dan tingkat Master Istana Ilahi.

’Namun, tidak peduli seberapa sulitnya, saya harus menyelesaikannya. ’’

Lin Dong mengerutkan bibirnya. Setelah Ying Huanhuan membuka Benteng Leluhur, dia samar-samar merasa ada sesuatu yang salah. Jika tebakannya benar, hal itu pasti telah melukainya dalam aspek-aspek tertentu. Namun, dia sengaja menyembunyikan fakta ini darinya.

’’ Saya tahu bahwa sangat sulit untuk melampaui Anda. Namun ... itu tidak seperti saya menyerah sekarang. ’’

Lin Dong tersenyum. Segera, dia perlahan-lahan duduk di atas futon tua dan rusak itu, sebelum dia menutup kedua matanya. Kemudian, pikirannya perlahan tenggelam ke Istana Niwan-nya. Menciptakan Istana Ilahi pada dasarnya berarti mengubah Istana Niwan seseorang menjadi Istana Ilahi. Namun, hanya langkah ini saja, secara praktis tampak mustahil dari sudut pandang tertentu.

Istana Niwan adalah sesuatu yang terbentuk secara alami. Selain itu, itu sangat misterius dan tidak seperti Dantian, orang tidak dapat dengan mudah menyelidiki itu. Ini karena Istana Niwan biasanya berkeliaran. Selain itu, kadang-kadang, itu mungkin hanya setitik cahaya yang sangat samar. Namun, itu mengandung semangat Energi Mental seseorang.

Jika Dantian seseorang hancur, seseorang mungkin masih bisa selamat. Namun, jika Energi Mental seseorang terhapus, seseorang akan menjadi sayur tanpa kesadaran. Bahkan, penciptaan Istana Ilahi sangat mungkin bisa melukai Istana Niwan seseorang, yang pasti melukai semangat Energi Mental seseorang. Pada saat itu, tidak hanya Istana Ilahi seseorang gagal terbentuk, tetapi seseorang juga akan menjadi sayuran.

Sejak awal waktu, situasi ini agak sering terjadi. Ini juga alasan mengapa banyak ahli puncak, yang budidaya Energi Mentalnya telah mencapai tingkat Master Simbol Tertinggi, tidak berani mencoba langkah ini. Ini karena mereka tahu bahwa langkah ini kemungkinan besar akan membunuh mereka.

Namun, ketakutan ini jelas tidak dapat menggoyahkan tekad Lin Dong. Bagaimanapun, dia tahu bahwa di dunia ini, seseorang harus mengambil risiko untuk mendapatkan kekuatan. Karena itu, jika dia tidak memiliki keberanian untuk mencoba dan melakukan kontak dengan kekuatan ini, dia tidak akan pergi jauh dalam perjalanan kultivasinya. Pada saat itu, dia hanya bisa bermimpi jika dia ingin melampaui Ice Master ...

Lin Dong duduk dengan tenang. Namun, pikirannya telah memasuki dunia lain. Petir berkumpul, angin topan bertiup, es jatuh seperti hujan. Persis seperti adegan kasar yang terjadi selama era kekacauan.

Ini adalah Istana Niwan milik Lin Dong.

Pikiran Lin Dong melayang-layang di alam liar danIstana Niwan yang keras. Setelah itu, sebuah pikiran melintas di benaknya sebelum Energi Mentalnya mulai berkumpul. Akhirnya, itu berubah menjadi tubuh Energi Mental, yang penampilannya persis sama dengan Lin Dong.

Tubuh Energi Mental Lin Dong sedang mengamati Istana Niwannya yang liar dan penuh kekerasan. Segera, dia tersenyum tipis. Ini karena dia bisa merasakan Energi Mental yang luas dan kuat melonjak di tempat ini. Namun, jelas bahwa jika dia ingin membentuk Istana Ilahi, Energi Mentalnya harus lebih tangguh dan lebih hidup.

Di masa lalu, dia fokus pada budidaya Yuan Power-nya, dan sedikit lemah ketika datang ke budidaya Energi Mentalnya. Namun, karena dia ingin membentuk Istana Ilahi sekarang, dia harus menebusnya.

Ini membutuhkan waktu yang cukup lama. Untungnya, dia punya cukup banyak waktu sekarang. Ini karena waktu di tempat latihan ini sepuluh kali lebih lambat dari dunia luar. Karena itu, menghabiskan sepuluh tahun di sini setara dengan menghabiskan satu tahun di luar. Dengan demikian, Lin Dong bisa mengambil waktu ini untuk melatih berbagai aspek Energi Mentalnya dengan benar, yang kurang ia miliki.

Huff.

Tubuh Energi Mental Lin Dong menghembuskan napas putih udara. Setelah itu, dia duduk. Di sekitarnya, halilintar dan badai yang ganas dan terus-menerus melolong di sekitarnya. Namun, mereka tidak pernah menyentuh tubuhnya.

Setelah memasuki kondisi meditasi, Energi Mental yang luas dan perkasa di dalam Istana Niwannya tiba-tiba berubah menjadi utas. Setelah itu, seperti naga putih kecil, mereka mulai menggali tubuh Lin Dong melalui lubang hidungnya. Segera setelah itu, mereka keluar dari dalam tubuhnya. Namun, ketika mereka pergi, benang-benang Energi Mental itu semuanya lebih keras dan lebih seperti kehidupan daripada sebelumnya. Selain itu, mereka juga berkilauan samar.

Ketika Lin Dong terus menghirup dan menghembuskan napas, semakin banyak Energi Mental mulai menyembur ke arahnya. Akhirnya, mereka berubah menjadi sekelompok kabut putih tebal, dan melilit tubuhnya.

Lin Dong duduk dengan tenang di dalam. Sementara itu, tubuhnya seperti patung.

Untuk meredam semua Energi Mental di sini, itu jelas akan membutuhkan waktu yang lama. Selain itu, ini adalah sesuatu yang jelas diketahui Lin Dong. Namun, dia tidak cemas sama sekali. Sebaliknya, dia benar-benar menenangkan pikirannya, dan hatinya tetap jernih setiap saat. Bahkan, dia kadang-kadang lupa di mana dia berada. Alih-alih, yang ia lakukan hanyalah menghirup dan meredam Energi Mentalnya secara naluriah ...

Waktu dengan tenang mengalir di dalam Istana Niwan yang liar dan penuh kekerasan ini. Sementara itu, angka itu terus berlanjut. Bahkan, seluruh tubuhnya tampak tertutup debu. Dalam sekejap mata, satu tahun telah berlalu.

\\ n \\ n \\ n \\ n

Share Novel Wu Dong Qian Kun Chapter 1279

#Read#Novel#Wu#Dong#Qian#Kun###Chapter#1279